20 May 2023, 17:27 WIB

‘Pulang Terbilang Sesaat’, Getaran Puisi Ibnu Wahyudi dan Fryda Lucyana


Adiyanto | Weekend

Dok: PPKB FIB UI
 Dok: PPKB FIB UI
Ibnu Wahyudi dan Fryda Lucyana (dua dari kiri) di acara peluncuran buku antologi puisi Pulang Terbilang Sesaat.

Ibnu Wahyudi, sastrawan yang juga dosen senior di Universitas Indonesia menggelar pameran lukisan dan puisi di Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia (FIB) UI. Pameran yang digelar hingga 26 Mei itu dibuka Sabtu (20/5), di Kampus FIB UI, Depok. Pembukaan pameran ini sekaligus ditandai dengan peluncuran buku antologi puisi yang berjudu Pulang Terbilang Sesaat. Buku itu ditulis Ibnu bersama koleganya yang juga seorang penyanyi era 90-an, Fryda Lucyana. Judul buku itu diambil dari puisi mereka masing-masing, yakni Pulang Terbilang (karya Ibnu) dan Sesaat yang ditulis Fryda.

Acara dibuka oleh Dr Ari Prasetyo, selaku Kepala Pusat Penelitan Kemasyarakatan Budaya (PPKB) serta Dr Untung Yuwono, selaku Wakil Dekan Bidang 1 FIB UI mewakili Dekan FIB UI. Selain itu, acara ini juga dimeriahkan dengan pembacaan puisi yang dideklamasikan oleh sejumlah staf pengajar di lingkungan Ui, antara lain Profesor Riri Fitri Sari, Prof Ketut Surajaya, Dr Untung Yuwono, Dr Alfian Siagian, serta Dr Hendra Kaprisma. Ada juga rekan Ibnu sewaktu menempuh pendidikan di Monash University, Fachry Ali P.hD, yang juga seorang pengamat politik.

Acara juga dimeriahkan penampilan Fryda yang diiringi alunan piano oleh Dr Marusya Nainggolan, pengajar jurusan musik di Institut Kesenian Jakarta.  Mereka antara lain membawakan lagu Rindu karya Eros Djarot yang dipopulerkan Fryda pada pertengahan 90-an. “Saya suka puisi karena ada getaran dari kata-kata,” begitu kata Fryda, kepada Media Indonesia, sembari menandatangani buku seusai acara.

Menurut Ibnu, ini bukan kali pertama ia meluncurkan buku puisi bareng Fryda. Pada 2017, mereka berkolaborasi meluncurkan kumpulan puisi pendek ala Jepang (Haiku) yang berjudul Aku Haiku Kau. “Saat itu saya sedang senang menulis Haiku dan mempublikasikannya di sejumlah grup WA atau media daring. Fryda agaknya tertarik dan akhirnya terbitlah buku kumpulan puisi kami,” terang Ibnu di acara yang sama.

Setelah lima tahun dan melewati masa pandemi, mereka kembali berkolaborasi meluncurkan buku antologi sekaligus untuk menandai acara Pameran Lukisan dan Puisi karya Ibnu. (M-3)

 

BERITA TERKAIT