18 September 2022, 19:10 WIB

Langkah Mudah agar Anak Berani Mencoba Hal Baru


Nike Amelia Sari | Weekend

unplash.com/ CDC
 unplash.com/ CDC
Ilustrai: Pendidikan anak

Sebagian anak belum memiliki kepercayaan diri yang cukup untuk mencoba hal-hal baru. Terkadang mereka merasa khawatir tidak akan mampu dalam hal-hal baru sehingga lebih memilih untuk berada dalam zona nyaman dan melakukan hal-hal yang biasa mereka kerjakan.

Direktur Program untuk Gangguan Kecemasan di Pusat Studi Anak Yale dan penulis “Breaking Free of Child Anxiety and OCD: A Scientifically Proven Program for Parents", Eli Lebowitz mengatakan, ketika anak-anak cemas, mereka cenderung lebih menyukai prediktabilitas, keakraban, dan pengulangan, dan mereka tidak menyukai ketidakpastian dan perubahan.  

"Tiga kata terakhir itu adalah bagian besar dari hidup melalui pandemi. Semua anak mengalami kehilangan, baik kehilangan kehidupan normal mereka, mata pencaharian keluarga mereka atau orang yang mereka cintai," katanya, seperti dikutip dari situs CNN, Kamis (15/9).

Berikut adalah kiat-kiat yang disetujui para ahli tentang cara membuat anak-anak mencoba hal-hal baru tanpa membuat mereka takut.

1. Mulailah dengan apa yang mereka ketahui.
Ambil sesuatu yang sudah disukai atau dikuasai anak-anak Anda, dan dorong mereka untuk mencobanya di lingkungan baru atau dengan cara yang sedikit berbeda, saran Maurice J. Elias, profesor psikologi di Rutgers University dan rekan penulis "Emotionally Intelligent Parenting: How to Raise a Self-Disciplined, Responsible, Socially Skilled Child.”

“Kami ingin anak-anak kami merasa percaya diri dengan kekuatan mereka dan menggunakannya sebagai batu loncatan untuk mencoba sesuatu yang baru.  Apa yang baik dari anak-anak kita?  Apa yang membuat mereka nyaman?  Bagaimana kita bisa membantu mereka maju dalam hal itu? Misalnya jika mereka memainkan alat musik, apa tempat lain di mana mereka dapat memainkan alat musik itu?" katanya.

2. Selipkan Hal Baru
Anda dapat menambahkan hal baru ke dalam rutinitas yang biasa dilakukan.  "Ini adalah taktik yang sangat membantu dengan anak-anak yang menolak untuk berubah," kata Karen VanAusdal, direktur senior praktik di Collaborative for Academic, Social and Emotional Learning yang berbasis di Chicago.

 “Saya percaya dalam menjaga mereka dan kemudian meregangkan satu bagian (dari mereka) untuk menambahkan sesuatu yang baru, sambil membiarkan anak memutuskan apakah mereka ingin melakukannya," tuturnya.

Karen mencontohkan, ia dan anak-anaknya sering pergi keluar untuk makan ke restoran yang mereka sukai setiap Kamis malam. Baru-baru ini, mereka mencoba restoran baru di mana makanannya sedikit berbeda.

3. Buat daftar
Tanyakan kepada anak Anda hal baru apa yang ingin mereka coba atau minta mereka menulis daftar.  Bantu mereka mencari tahu apa yang mereka khawatirkan ketika mereka menghindari hal-hal baru.

Terkadang tindakan mengidentifikasi dan menamai ketakutan dapat membantu menguranginya.  Ini adalah cara untuk merasa bertanggung jawab atas emosi Anda dan memahami hubungan antara perasaan, pikiran, dan tindakan.

 “Sebagai bagian dari percakapan ini, Anda dapat meminta mereka melakukan latihan di mana mereka membayangkan melakukan sesuatu yang mereka sukai.  Dan kemudian minta mereka untuk memikirkan apakah mereka tidak pernah mencobanya,” kata Karen.
 
“Ini akan membantu mereka melihat bagaimana, meskipun mungkin ada sedikit risiko yang terlibat (dalam melakukan hal-hal baru), imbalannya bisa sangat besar," lanjutnya.

4. Bersimpati dan mendorong
Lebowitz mendorong orangtua untuk berlatih mengenali ketakutan anak mereka dan mengungkapkan kepastian bahwa anak mereka dapat menangani tugas tersebut.  Keduanya sama pentingnya, katanya, dan tidak selalu intuitif.  

Beberapa cenderung memberi tahu anak-anak bahwa sesuatu yang mereka takuti tidak menakutkan yang dapat membatalkan emosi mereka.  Orang lain cenderung menghibur dan memberi tahu mereka bahwa tidak apa-apa jika mereka tidak ingin melakukan sesuatu yang membuat mereka takut, yang dapat membuktikan ketakutan mereka.

 “Komunikasikan penerimaan.  Akui bahwa sesuatu mungkin menakutkan atau menyusahkan atau tidak nyaman atau sulit, ”kata Lebowitz.  Ia juga menyarankan, memberi tahu anak secara langsung bahwa ini mungkin menakutkan atau sulit bagi mereka, tetapi yakinkan juga pada anak bahwa mereka bisa melewati dan melakukannya.

5. Beri pemahaman
Anda bisa memberi tahu mereka bahwa setelah mereka mencoba hal baru tersebut namun jika hasilnya belum sempurna, tidak apa-apa. "Jangan terlalu menekankan semua yang tidak mau mereka lakukan," kata Lebowitz. (M-4)

BERITA TERKAIT