04 July 2022, 07:17 WIB

Gelisah dan Mudah Marah, bisa jadi Tanda Anda Mengalami Kelelahan Welas Asih


Nike Amelia Sari | Weekend

nsplash.com/Daniel Mingook Kim
 nsplash.com/Daniel Mingook Kim
ilustrasi: Depresi

Stres terus menerus dapat membuat orang mengalami kelelahan belas kasih. Kelelahan belas kasih ialah penurunan kemampuan seseorang untuk berempati karena kelelahan fisik dan mental setelah terpapar secara berlebihan pada peristiwa negatif, seperti cemas berlebihan dalam menyikapi pandemi covid-19.
 
Kondisi ini ditandai dengan gejala emosional yang timbul seperti mudah marah, gelisah,  berkurangnya rasa kepuasan dalam membantu orang lain. Kelelahan belas kasih  berbeda dari orang ke orang, tetapi sering kali membuat penderitanya merasa lelah, terputus secara emosional, dan tidak berdaya.  

Kelelahan belas kasih juga tidak terjadi dalam semalam. Dibutuhkan berminggu-minggu, terkadang berbulan-bulan atau bertahun-tahun, untuk bertahan.  

 “Biasanya kita secara bertahap beralih ke keadaan ini menjadi semakin tidak mampu mengatasi tekanan peristiwa baru, dan oleh karena itu, ketika kita mendapatkan berita besar, kita mungkin tidak benar-benar memiliki cadangan emosional untuk menghadapi berita tersebut,” kata Sheehan D. Fisher, seorang profesor di departemen psikiatri dan ilmu perilaku di Fakultas Kedokteran Feinberg Universitas Northwestern, seperti dikutip dari situs Huffpost, Jumat (1/7).

Berikut adalah beberapa tanda Anda mengalami kelelahan belas kasih.

1. Pergeseran suasana hati
Beberapa orang mungkin mulai melihat perbedaan dalam suasana hati mereka dan merasa lebih gelisah atau mudah tersinggung setiap hari.  Mereka yang memiliki kelelahan welas asih cenderung mengembangkan pandangan yang lebih pesimistis tentang dunia dan mulai kehilangan harapan tentang masa depan.

"Perasaan umumnya tidak bahagia atau apatis atau mengalami kesulitan dalam mempertahankan kasih sayang atau empati dengan cara yang khas untuk Anda," jelas Jessica Stern, asisten profesor klinis di departemen psikiatri di Langone Health Universitas New York.

Kelelahan belas kasih juga dapat menyebabkan perubahan fungsi kognitif, mempengaruhi kemampuan orang untuk berpikir jernih, membuat keputusan dan menggunakan penilaian yang baik, penelitian menunjukkan.

2. Merasa lelah atau "burned out"
Ketika Anda berulang kali terkena trauma dan secara kronis dalam keadaan melawan atau lari, biasanya mengalami kelelahan yang intens, kata Stern.  Pada awalnya, kelelahan welas asih bisa terasa seperti roller coaster, dengan penurunan dan penipisan stres  yang intens.

 “Seiring waktu, Anda akan menemukan bahwa 'momen-momen' akan semakin menipis, di mana Anda hanya akan merasakan ujung yang rendah dari itu, yaitu kelelahan, ”kata Stern.

Ini lebih sering terjadi pada orang-orang yang merasa tidak memiliki hak pilihan atas apa yang terjadi dalam hidup mereka.  “Semakin mereka merasa tidak memiliki cara untuk menyelesaikan masalah dan hanya ada masalah yang tidak dapat diselesaikan, semakin besar kemungkinan mereka mulai merasa lelah karena merasa tidak ada cara untuk mengatasinya, ”kata Fisher.

3. Terlepas dari hal-hal yang dulu penting
Kelelahan belas kasih dapat menyebabkan orang menghindari situasi yang biasanya dapat menyebabkan mereka merasa stres atau bahkan kasihan, menurut Fisher.

Karena mereka telah mencapai batas dari apa yang dapat mereka tangani secara emosional, itu bisa terasa seperti beban untuk menempatkan diri mereka dalam situasi lain yang akan membawa lebih banyak stres.  Akibatnya, orang mungkin terputus dari jaringan sosial mereka dan kehilangan kontak dengan aktivitas yang sebelumnya membuat mereka senang.

4. Merasa tidak peka atau berpuas diri

Seiring waktu, pelepasan ini bisa berubah menjadi rasa puas diri.  Orang dapat menjadi tidak peka terhadap peristiwa negatif dan kehilangan kemampuan untuk merasa empati atau simpati.  Mereka mungkin mengembangkan respons yang lebih tenang terhadap stresor karena mereka sangat lelah dengan kemampuan mereka untuk terlibat, kata Fisher.  Akhirnya mereka mungkin benar-benar menutup diri secara emosional.

 “Yang kami khawatirkan terkadang adalah orang menjadi begitu puas diri sehingga mereka menjauh dari masalah secara umum,” ungkap Fisher.


Cara Mengatasi

Stern merekomendasikan untuk mengidentifikasi terlebih dahulu di mana Anda merasa stres atas berbagai peristiwa kehidupan, apakah itu di tempat kerja, di rumah, dalam kehidupan sosial Anda atau dengan tidur dan makan. Perhatikan apa yang mungkin berkontribusi pada kelelahan dalam hidup Anda.  Fokus pada hal-hal kecil yang dapat Anda kendalikan. Mulailah dari sana dan lihat apakah itu membantu.

Meskipun penting untuk menyadari apa yang terjadi di dunia, paparan berlebihan bisa lebih berbahaya daripada membantu.  Dalam beberapa kasus, hal itu dapat menciptakan hasil sebaliknya, dan orang mungkin menjadi tidak aktif atau terlepas dari masalah.

Perawatan diri juga penting dan dapat mencakup hal-hal seperti berolahraga, beristirahat, dan menjaga kesehatan fisik Anda.

Menurut Stern jika seseorang mampu membuat perubahan substansial dan menyesuaikan faktor-faktor yang telah berkontribusi pada kelelahan welas asih, kemungkinan besar ia akan dapat pulih lebih cepat. (M-4)

BERITA TERKAIT