15 June 2022, 08:11 WIB

Ini Beberapa Posisi Tidur Terbaik yang Sesuai dengan Kondisi Tubuh


Nike Amelia Sari | Weekend

Unsplash.com/Kinga Cichewicz
 Unsplash.com/Kinga Cichewicz
ilustrasi: Tidur

Berbagai faktor dapat memengaruhi kualitas dan kuantitas tidur, seperti durasi dan kondisi lingkungan tempat kita tidur. Selain itu, juga penting untuk memperhatikan posisi tidur.

Anda perlu menyesuaikan posisi tidur dengan situasi tubuh. Dr. Chris Winter, spesialis tidur bersertifikat ganda dan ahli kesehatan tidur Mattress Firm menyatakan bahwa tubuh kita berubah seiring bertambahnya usia dan begitu juga kebutuhan tidur kita.

Jika baru pulih dari cedera, misalnya, Anda mungkin perlu mengubah posisi tidur Anda.  Mendengkur, sleep apnea yang baru didiagnosis dan hidung tersumbat bisa menjadi alasan lain untuk bereksperimen dengan berpindah posisi.

 “Jika Anda atau pasangan Anda hamil, kemungkinan Anda akan mengubah posisi tidur Anda selama sembilan bulan itu,” tambah Winter.  Ini berarti beralih dari kebiasaan tidur tengkurap dan menghindari berbaring telentang pada trimester kedua dan seterusnya.

Berikut adalah beberapa alasan mengapa Anda mungkin perlu mengubah posisi tidur Anda, seperti dikutip dari situs Huffpost, Senin (13/6).

1. Tidur miring
Dr. David Greenwald, ahli bedah saraf dan salah satu pendiri Comprehensive MD mengatakan tidur miring sangat ideal untuk masalah punggung atau leher, Gerd (lambung), dan sleep apnea.

 “Jalan napas orang dewasa lebih stabil ketika seseorang tidur menyamping daripada saat Anda telentang, dan lidah dapat lebih mudah tergelincir ke posisi yang menghalangi jalan napas,” kata Winter.

Dan sisi Anda tidur juga dapat ditentukan oleh jenis rasa sakit yang Anda alami. “Misalnya, Anda ingin memprioritaskan tidur sisi kiri jika Anda memiliki kondisi sakit di bahu kanan, ”kata Winter.
 
Winter juga mencatat bahwa ada juga beberapa bukti yang menunjukkan bahwa tidur miring ke kiri lebih baik untuk sirkulasi, terutama selama kehamilan, karena darah kembali ke jantung melalui sisi kanan dan sistem vena cava.  

Michael J. Breus, seorang psikolog klinis dan spesialis tidur di Los Angeles, setuju dan merekomendasikan tidur miring bagi siapa saja dengan tekanan darah tinggi atau gangguan peredaran darah.

2. Tidur telentang
Winter mengatakan tidur telentang mengurangi titik-titik tekanan di bahu dan secara ortopedi sedikit lebih stabil.

3. Tidur tengkurap
Breus menuturkan bahwa tidur tengkurap bekerja dengan baik jika Anda menderita sleep apnea karena saluran udara Anda lebih cenderung tetap terbuka sehingga bisa bernapas lebih mudah.

"Posisi perut jatuh bebas, di mana Anda berbaring tengkurap dengan tangan di atas bantal yang menopang, adalah posisi tidur terbaik untuk masalah pencernaan seperti gangguan pencernaan dan mulas," ujarnya.

Namun, tidur tengkurap, bagaimanapun, membuat sulit untuk menyelaraskan tulang belakang Anda dan Breus memperingatkan ini berpotensi menyebabkan nyeri otot dan leher.

Peter Polos, seorang spesialis obat tidur dan ahli tidur Sleep Number, menyarankan untuk membeli bantal untuk mendukung jenis tidur yang Anda inginkan.  Kasur yang tepat juga menjadi kuncinya.  Jika Anda tidur miring, misalnya, Anda akan membutuhkan kasur yang tidak terlalu keras dibandingkan dengan seseorang yang berencana untuk selalu tidur telentang. (M-4)


 

BERITA TERKAIT