24 May 2022, 07:00 WIB

Ilmuwan yakin Air dari Hasil Letusan Gunung di Bulan dapat Dikonsumsi


Devi Harahap | Weekend

unsplash.com/NASA
 unsplash.com/NASA
Salah satu sisi permukaan Bulan

Para peneliti menemukan beberapa sumber air potensial yang merupakan dampak dari letusan gunung berapi jutaan tahun lalu yang terjadi di Bulan, sehingga para astronaut diprediksi bisa meminum air yang didapat dari permukaan benda langit tersebut.

Letusan tersebut menghasilkan dampak jangka panjang pada kondisi Bulan. Salah satunya adalah permukaan es yang berasal dari uap air akibat letusan.

“Mungkin 5 sampai 10 meter di bawah permukaan, Anda akan mendapatkan lapisan es yang sangat besar,” kata Paul Hayne, asisten profesor di Department of Astrophysical and Planetary Sciences (APS) dan Laboratory for Atmospheric and Space Physics ( LASP) University of Colorado Boulder, seperti dilansir Phys, Rabu (18/5).

Para ahli sepakat dan memiliki kesimpulan demikian setelah melakukan simulasi ulang menggunakan teknologi komputer untuk mengetahui kondisi bulan jutaan tahun lalu. Dari simulasi tersebut, para ahli melihat terjadi berbagai letusan gunung api di bulan menghasilkan jumlah uap air yang sangat banyak.

Hal ini mengakibatkan adanya efek seperti embun perak di permukaan bulan yang terlihat di antara pergantian siang ke malam. Para ahli juga memperkirakan Bulan pernah dilapisi oleh zat berupa es selebar 6 ribu mil persegi.

Mayoritas lapisan es itu berada di sekitar Kutub Utara dan Selatan Bulan. Namun, para ahli belum mengetahui asal-usul mengenai kuantitas dari air tersebut.

“Ada banyak sumber potensial saat ini,” kata Hayne.

Penemuan tentang lapisan es di Bulan ini juga dipublikasikan dalam The Planetary Science Journal. Masih dalam jurnal yang sama, para ahli menduga bahwa 18 kuadriliun pound air vulkanik yang terjadi akibat letusan tersebut berubah menjadi es jutaan tahun lalu sehingga mengendap di bawah tanah Bulan. Akan tetapi, lapisan es tersebut tidak mudah untuk ditemukan karena berada di kedalaman tanah.

“Kita benar-benar harus mengebornya dan mencari lapisan es itu,” kata Hayne.

Sementara itu, Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) berencana mengirim kembali astronaut ke Bulan untuk menjalankan sebuah misi Artemis III. Pengiriman itu kemungkinan dapat dilaksanakan pada 2026 dengan tempat tujuan ke wilayah Kutub Selatan Bulan. Misi Artemis juga dilakukan untuk menindaklanjuti temuan air di Bulan. (M-4)

 

BERITA TERKAIT