15 May 2023, 15:08 WIB

Lima Cara TikTok Tingkatkan Keamanan dan Kenyamanan Bagi Remaja


Media Indonesia | Teknologi

LOIC VENANCE / AFP
 LOIC VENANCE / AFP
Seorang remaja menunjukkan logo media sosial Tik Tok pada layar smartphone-nya.

TERKONEKSI secara daring telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan di kehidupan masyarakat di era digital saat ini.

Mengakses informasi, mendapatkan edukasi, serta membangun konektivitas menjadi hal yang dipermudah dengan pemanfaatan internet yang semakin berkembang.

Didorong oleh pandemi, penetrasi internet semakin masif, baik secara global maupun di Indonesia.

Baca juga: Viral Umat Hindu Ditolak Ibadah di Candi Ijo, Menteri Agama: Tidak Boleh Dihalangi

iHal ini tercermin dalam jumlah pengguna internet di Indonesia yang mencapai 210 juta pada 2021-2022, menurut survei yang diluncurkan oleh Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) tahun 2022.

APJII Temukan Kelompok Umur 12-18 Paling Banyak Gunakan Internet

Dari semua kelompok umur, survei APJII menemukan kelompok umur 13-18 tahun menjadi kelompok yang paling banyak menggunakan internet dengan presentasi mencapai 99,16%.

Perkembangan teknologi informasi yang pesat turut mendorong generasi muda Indonesia untuk semakin melek teknologi.

Baca juga: Maksimalkan Tiktok Shop Untuk Penjualan, Ini Trik yang Dilakukan Mybamus

Mereka berselancar di internet selain sebagai sarana untuk mendapatkan pengetahuan, juga untuk tujuan rekreatif seperti mengakses media sosial ataupun bermain game dan mendapatkan beragam jenis hiburan lainnya.

Di tengah dampak positif perkembangan teknologi informasi, terdapat tantangan yang perlu disikapi oleh seluruh pemangku kepentingan, utamanya yang menyangkut keamanan remaja.

Tanpa pengaturan dan pengawasan yang tepat, remaja berpotensi terpapar konten negatif, menjadi korban perundungan ataupun eksploitasi di dunia maya.

TikTok Prioritaskan Keamanan dan Kenyamanan Bagi Pengguna Remaja

Bagi TikTok, keamanan dan kenyamanan bagi pengguna remaja merupakan prioritas.

Untuk memastikan terciptanya ruang digital yang aman dan ramah bagi remaja, TikTok menyusun serangkaian Panduan Komunitas untuk menanggapi risiko dan potensi bahaya yang mungkin muncul.

Baca juga: TikTok Uji Fitur Buat Avatar Menggunakan AI

Selain itu, TikTok juga mensosialisasikan Panduan Komunitas dan upaya-upaya yang diambil dengan safety partners seperti Wahid Foundation, Yayasan Sejiwa Amini (Sejiawa), dan Yayasan Pulih untuk lebih banyak menjangkau komunitas.

Berikut lima cara TikTok meningkatkan keamanan dan kenyamanan pengguna remaja:

1.Batasan usia dan verifikasi

Di era digital saat ini, memiliki kehadiran online melalui media sosial menjadi hal yang tidak terelakkan di kalangan remaja.

Batasan usia (age gate) menjadi hal yang penting untuk melindungi identitas mereka serta melindungi konsumsi konten di dunia maya.

Di Indonesia, TikTok menerapkan batasan usia 14 tahun ke atas untuk dapat memiliki akun TikTok. Meskipun telah memiliki akun, pengguna remaja hanya bisa mengakses fitur yang sesuai dengan usia mereka.

Baca juga: Tiktokers Lina Mukherjee Kena Pasal Berlapis

Tim moderasi di TikTok akan melakukan verifikasi untuk memastikan apakah pengguna memasukkan usia yang sebenarnya.

Batasan usia menjadi perhatian khusus di TikTok karena platform ingin menghadirkan pengalaman digital yang aman dan menyenangkan. Akun akan secara otomatis terblokir jika pengguna diketahui berusia di bawah usia minimum.

2. Privasi Akun dan Level Konten

Ketika anak remaja mulai membangun kehadiran di dunia online, penting bagi mereka untuk mempelajari kontrol dan pengaturan privasi mereka.

TikTok memperkenalkan Level Konten yang menyortir konten yang tidak sesuai dengan pengguna remaja, menggunakan pembatasan pengaturan privasi secara default, dan mengatur agar konten yang dibuat oleh pengguna remaja tidak masuk ke dalam deretan konten FYP.

Selain itu, pengguna harus berusia 16 tahun ke atas untuk dapat menggunakan direct message, dan berusia 18 tahun ke atas untuk dapat menggunakan fitur LIVE, mengirim hadiah kepada kreator selama sesi LIVE, atau menggunakan fitur monetisasi.

Sebagai bentuk kepedulian terhadap digital well-being pengguna remaja, TikTok berkomitmen untuk menjadi platform yang suportif terhadap kesehatan fisik atau psikis anggota komunitas.

TikTok tidak mengizinkan tindakan menampilkan, mempromosikan, atau membagikan niat bunuh diri atau mencederai diri sendiri, gangguan makan, serta aktivitas atau tantangan ekstrem yang berbahaya.

3. Panduan Komunitas Terbaru

TikTok percaya bahwa setiap orang berhak merasa aman dalam ranah daring, dan perasaan aman ini merupakan kunci untuk membuka imajinasi dan ekspresi yang kreatif.

Seiring dengan perkembangan perilaku pengguna, TikTok secara rutin memperbarui Panduan Komunitas untuk membantu creator memahami aturan dan standar yang diterapkan di TikTok.

Panduan Komunitas terbaru mulai berlaku 21 April 2023 dengan mengandung prinsip-prinsip yang lebih menyeluruh untuk melindungi pengguna, terutama pengguna remaja berusia 14 tahun ke atas.

Pembaruan ini meliputi penambahan kata "suku" sebagai upaya melindungi pengguna dari ujaran dan perilaku kebencian dan cyber bullying.

Pembaruan lainnya termasuk pengembangan aturan tentang media sintesis, yaitu konten yang dibuat atau dimodifikasi oleh teknologi AI dan memberi detail lebih lanjut tentang kinerja TikTok dalam melindungi integritas sipil dan pemilu, termasuk pendekatan TikTok terhadap akun pemerintah, politisi, dan partai politik.

4. Fitur parental control

Pada era digital, kebutuhan terhadap gawai tidak bisa dihindari. Fitur batas screen time akan membantu orang tua/wali untuk menjaga remaja agar memiliki hubungan yang sehat dengan gawai.  

Orang tua dapat mengatur pembagian waktu anak remaja mereka, sehingga mereka juga memiliki waktu untuk interaksi sosial tatap muka di luar layar, olahraga, dan istirahat yang cukup.

Melalui fitur Family Pairing yang diperbarui mulai Maret lalu, TikTok melibatkan orang tua dan keluarga dalam mendampingi remaja.

Orang tua atau wali memiliki peranan yang amat penting dalam mendukung pengalaman digital yang positif bagi remaja.

Dalam fitur Family Pairing, orangtua dan keluarga dapat menjaga keamanan anak-anak mereka melalui tiga fitur, yaitu: batas screen time harian khusus untuk menentukan batas waktu yang disesuaikan dengan jadwal sekolah atau liburan remaja, dasbor screen time untuk memberikan ringkasan total waktu yang telah digunakan untuk mengakses TikTok, dan nonaktifkan notifikasi yang memungkinkan orang tua mengatur jadwal untuk membisukan notifikasi untuk remaja mereka.

5. Laporan penegakan

Sebagai bentuk akuntabilitas terhadap publik dalam perlindungan terhadap pengguna remaja,

TikTok selalu menginformasikan laporan penegakan panduan komunitas yang diluncurkan tiap kuartal. Sepanjang 2022, TikTok telah menghapus total 32.051.665 video yang tidak memenuhi syarat di Indonesia.

Hal ini sebagai bentuk transparansi kepada komunitas terkait aturan di dalam platform TikTok beserta penegakannya.

 "Kami terus memperluas informasi yang kami hadirkan dalam laporan ini sebagai pelopor untuk mendorong transparansi dan akuntabilitas terkait keamanan pengguna di industri," kata pihak TikTok dalam keterangan pers, Senin (15/5) (RO/S-4)

BERITA TERKAIT