11 May 2022, 11:20 WIB

Google Tolak Gugatan Match Group Induk Tinder


Mediaindonesia.com | Teknologi

AFP/Lionel Bonaventure.
 AFP/Lionel Bonaventure.
Logo Tinder.

GOOGLE pada Selasa (10/5) menolak gugatan monopoli toko aplikasi (app store) yang diajukan oleh Match Group, induk Tinder. Dalihnya, itu kampanye kepentingan pribadi yang mengutamakan uang daripada keselamatan pengguna.

Tanggapan Google datang sehari setelah Match mengajukan gugatan di pengadilan federal di San Francisco. Match menuduh raksasa teknologi itu menyalahgunakan kendali Play Store yang menjual konten digital untuk ponsel yang diberdayakan Android.

"Ini hanyalah kelanjutan dari kampanye kepentingan pribadi Match Group untuk menghindari membayar nilai signifikan yang mereka terima dari platform seluler tempat mereka membangun bisnis mereka," kata juru bicara Google kepada AFP. Litigasi datang sebagai bagian dari pertempuran yang sedang berlangsung oleh Match, Epic Games, dan lainnya untuk memaksa induk Google, Alphabet, dan pembuat iPhone, Apple, untuk melonggarkan cengkeraman mereka di toko aplikasi masing-masing.

Pengajuan tandingan datang setelah Google memodifikasi aturan Play Store untuk mengharuskan keluarga aplikasinya menggunakan sistem pembayaran raksasa internet yang mengumpulkan biaya hingga 30% untuk transaksi, kata dokumen pengadilan. Google menjelaskan bahwa itu akan menghapus aplikasi Match dari Play Store jika mereka tidak mematuhi aturan, kata Match dalam gugatan, yang menggambarkan hukuman seperti itu sebagai 'lonceng kematian'. "Ini adalah kasus tentang manipulasi strategis pasar, ingkar janji, dan penyalahgunaan kekuasaan," kata Match dalam gugatannya.

Google membalas bahwa Match gratis untuk membuat aplikasinya tersedia di tempat lain secara online, termasuk di situs webnya sendiri. App Store ialah satu-satunya pintu gerbang konten untuk masuk ke perangkat seluler Apple. Pengguna smartphone atau tablet yang diberdayakan Android dapat mengunduh aplikasi dengan risiko mereka sendiri dari tempat online selain Google Play Store.

Gugatan Match menyatakan bahwa meskipun memiliki opsi, pengguna mendapatkan konten untuk perangkat Android dari Play Store lebih dari 90%. Aplikasi jodoh itu yang ditawarkan di Play Store memenuhi syarat untuk membayar biaya hanya 15% untuk langganan, menurut juru bicara Google.

Baca juga: Cara Menghilangkan Garis Merah di Word

"Seperti bisnis apa pun, kami mengenakan biaya untuk layanan kami, dan seperti platform yang bertanggung jawab, kami melindungi pengguna dari penipuan dan penyalahgunaan dalam aplikasi," kata juru bicara itu. "Match Group saat ini menarik perhatian regulator atas hal-hal seperti praktik berlangganan yang menipu dan dengan pengajuan ini mereka terus mengutamakan uang daripada perlindungan pengguna."

Match meminta pengadilan untuk memerintahkan Google agar menghindari sistem penagihan Play Store sambil menyimpan aplikasinya di rak virtual. Match--yang aplikasinya mencakup OkCupid, PlentyofFish, dan Tinder--juga meminta ganti rugi moneter dan biaya hukum yang tidak ditentukan. (OL-14)

BERITA TERKAIT