03 November 2022, 09:53 WIB

Tolak Laporan Korban Tragedi Kanjuruhan, Polda Jatim Dinilai Abaikan Perintah Kapolri


Siti Yona Hukmana | Sepak Bola

ANTARA/HO-Humas Polresta Malang
 ANTARA/HO-Humas Polresta Malang
Sejumlah polisi melakukan aksi sujud massal usai apel pagi di halaman Polresta Malang, Jawa Timur, Senin (10/10/2022)

LAPORAN dua korban Tragedi Kanjuruhan ditolak Polda Jawa Timur (Jatim), beberapa waktu lalu. Penolakan itu dinilai mengabaikan perintah Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

"Penolakan Polda Jatim ini kontraproduktif dari upaya melayani, mengayomi, dan melindungi masyarakat, sekaligus mengabaikan perintah Kapolri untuk membangun kepercayaan masyarakat pada Kepolisian," kata pengamat Kepolisian, Bambang Rukminto, saat dikonfirmasi, Kamis (3/11).

Menurut Bambang, alasan penolakan laporan karena asas ne bis in idem tidak bisa diterima. Asas itu ialah perkara dengan objek, para pihak dan materi pokok perkara yang sama, diputus oleh pengadilan dan telah berkekuatan hukum. 

Baca juga: Komnas HAM Minta Kapolri Tindaklanjuti Temuan soal Kanjuruhan

Sedangkan, kata dia, kasus Tragedi Kanjuruhan masih dalam proses dan belum mendapat ketetapan hukum berupa keputusan hakim dalam persidangan.

"Di sisi lain juga bertolak belakang dengan Peraturan Kepala Kepolisian Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2012 tentang Manajemen Penyidikan Tindak Pidana," ujar Bambang.

Dia mengatakan ada dua jenis laporan yang bisa masuk ke Kepolisian. Yaitu tipe A dan B. Laporan model A adalah aduan yang dibuat anggota polisi yang mengalami, mengetahui, atau menemukan langsung peristiwa yang terjadi.

"Sedangkan, laporan model B dibuat berdasarkan pengaduan dari masyarakat," jelas dia.

Dia menyebut proses pidana kasus Kanjuruhan yang sekarang masuk ke Kejaksaan adalah laporan model A. Dia menekankan laporan model A dan B ini bisa berjalan beriringan.

"Model A rawan terjadi conflict of interest, apalagi bila menyangkut adanya keterlibatan aparat sehingga menjauh dari prinsip objektivitas dan imparsial," ungkap peneliti dari Institute for Security and Strategic Studies (ISESS) itu.

Laporan oleh dua korban yang diwakili Tim Advokasi Bantuan Hukum Aremania dilayangkan ke Polda Jatim pada Senin (31/10). Korban yang melapor adalah keluarga dari dua korban tewas.

Laporan itu ditolak dengan alasan ne bis in idem. Meski ditolak mereka menegaskan tidak akan menyerah.

"Terkait penolakan ini kami akan melakukan langkah koordinasi dengan Kapolda atau pihak yang bisa memberikan alasan jelas pada kami. Ini tidak bisa dibenarkan karena hak masyarakat kami selaku korban ada unsur pidana harus diterima selama bukti identitas itu mendukung semua," ujar Ketua Tim Advokasi Bantuan Hukum Aremania Menggugat, Djoko Tritjahjana, Selasa (1/11).

Peristiwa yang terjadi Sabtu malam, 1 Oktober 2022 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jatim ini menelan 135 jiwa. Kerusuhan dipicu penembakan gas air mata oleh aparat usai laga Arema FC vs Persebaya Surabaya.

Sebanyak enam orang ditetapkan tersangka. Para tersangka itu tiga sipil dan tiga anggota polisi.

Berikut tersangka dalam tragedi Kanjuruhan:

  1. Direktur Utama PT Liga Indonesia Baru (LIB), Ahmad Hadian Lukita
  2. Ketua Panitia Pelaksana Arema Malang, Abdul Haris
  3. Kabag Ops Polres Malang, Kompol Wahyu Setyo Pranoto
  4. Kasat Samapta Polres Malang, AKP Bambang Sidik Achmadi
  5. Komandan Kompi Brimob Polda Jawa Timur, AKP Hasdarman
  6. Security Steward, Suko Sutrisno

Tiga warga sipil dijerat Pasal 359 dan atau Pasal 360 KUHP dan atau Pasal 103 ayat (1) jo Pasal 52 Undang-Undang RI Nomor 11 Tahun 2022 tentang Keolahragaan. 

Sedangkan, tiga anggota polisi dijerat Pasal 359 KUHP tentang (kesalahannya atau kealpaannya menyebabkan orang lain mati dan atau Pasal 360 KUHP tentang (kesalahannya atau kealpaannya menyebabkan orang lain mendapat luka-luka berat). (OL-1)

BERITA TERKAIT