25 May 2020, 19:00 WIB

Tidak Hanya Pasien, Kesehatan Mental Tenaga Medis Juga Penting


Ferdian Ananda Majni | Humaniora

MI/Ramdani
 MI/Ramdani
Ilustrasi petugas medis melakukan rapid test terhadap warga Jakarta.

JAM kerja yang panjang membuat petugas di Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet membutuhkan stamina dan kesehatan mental yang baik.

RSD Wisma Atlet memiliki fasilitas kesehatan mental untuk pasien dan petugas penanganan covid-19. Kakesdam Jaya, Kolonel Stefanus Dony, menyebut dukungan bagi tenaga medis, yakni tim kesehatan mental, juga tidak kalah penting. Saat ini, terdapat 10 personel tim kesehatan mental yang bertugas di RSD Wisma Atlet.

Personel tersebut berasal dari TNI dan sukarelawan. Menurut Dony, tekanan yang dihadapi petugas penanganan covid-19 sangat tinggi. Sebelumnya, mereka bekerja selama 14 hari penuh ditambah masa karantina 14 hari. Tidak seperti saat bekerja normal di rumah sakit, yang memberikan waktu libur 1-2 hari.

Baca juga: Update Covid-19 per 25 Mei: 22.750 Positif, Sembuh 5.642 Orang

Setelah dilakukan evaluasi, tenaga medis dituntut bekerja 30 hari. Hal tersebut berdasarkan evaluasi 14 hari kerja yang dinilai kurang efisien. Waktu 14 hari dianggap tidak cukup untuk mengenali lingkungan di beberapa tower RSD Wisma Atlet.

“Dalam waktu satu bulan ini, mereka langsung datang dan bisa memahami situasi di sini,” ujar Dony saat menerima kunjungan Ketua Gugus Tugas Nasional di Wisma Atlet, Senin (25/5).

Selain konseling, tim kesehatan mental perlu memberikan ice breaking kepada personel atau petugas yang bekerja di RSD Wisma Atlet. “Ice breaking diberikan untuk menghadapi pasien dengan latar belakang berbeda,” imbuh Dony.

Baca juga: H+1 Lebaran, Pasien Sembuh Covid-19 di Wisma Altet Capai 1.936

Dia mencontohkan ketika perawat berhadapan dengan pasien yang berprofesi sebagai anak buah kapal (ABK). Mereka masih muda namun dinyatakan positif covid-19. Menghadapi anak-anak muda seperti ini, lanjut dia, jelas membutuhkan kesabaran.

Ketua Gugus Tugas Nasional, Doni Monardo, yang juga Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), mengapresiasi sejumlah pihak sejak perencanaan hingga pengaktifan RSD Wisma Atlet.

"Saya mengapresiasi semua pihak yang menyiapkan RSD Wisma Atlet. Dari awal proses berlangsung sejak Februari pertengahan,” kata Doni.(OL-11)

 

 

BERITA TERKAIT