12 September 2023, 22:20 WIB

Terima Dukungan Buruh, Anies: Kita Butuh Kewenangan untuk Lakukan Perubahan


Dero Iqbal Mahendra | Politik dan Hukum

Dok.Ist
 Dok.Ist
Anies - Cak Imin bersama Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPSI),

BAKAL calon presiden Anies Rasyid Baswedan berjanji akan melakukan perombakan regulasi untuk meningkatkan kesejahteraan kaum buruh dan pekerja. Anies menyadari bahwa kesejahteraan buruh/pekerja sangat berkorelasi dengan pertumbuhan ekonomi yang didambakan masyarakat dan dunia usaha.

Namun Anies mengingatkan untuk melakukan perubahan dirinya dan bakal calon wakil presiden Muhaimin Iskandar (Cak Imin) memerlukan wewenang.

"Untuk itu, saya ucapkan terima kasih atas amanat yang diberikan kaum buruh. Ini amanat yang berat," kata Anies usai menerima deklarasi dukungan kaum buruh yang tergabung dalam Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPSI), di Hotel Menara Peninsula, Jakarta, Selasa (12/9).

Baca juga: Forum Buruh Bekasi Minta Pemberantasan Korupsi Jangan Jadi Alat Politik

Sementara bakal cawapres Muhaimin Iskandar meyakinkan komitmen pasangan Anies - Cak Imin untuk melakukan perubahan dan perbaikan di Indonesia.

"Kalau pasangan Amin menang, insyaallah perjuangan buruh terwujud," tegasnya.

Baca juga: Bawaslu Bakal Layangkan Surat Berbentuk Imbauan Buntut Kemuncukan Ganjar di Tayangan Azan

Komitmen Deklarasi dukungan kepada pasangan Anies - Cak Imin disampaikan usai KSPSI menggelar Rakernas II KSPSI Diperluas yang dilaksanakan sejak Senin (11/9) kemarin. Beny Sudrajat, Ketua OC Rakernas II KSPSI dalam laporannya menyampaikan, Rakernas memutuskan untuk mengesahkan Anies R. Baswedan sebagai Capres RI dan Muhaimin Iskandar sebagai cawapres 2024-2029.

"Menginstruksikan kepada seluruh jajaran dan anggota KSPSI untuk memilih dan memenangkan pasangan Anies- Cak Amien," tegas Benny.

Sementara Sekjen KSPSI Arif Minardi menilai, hasil Rakernas II KSPSI Diperluas sebagai sejarah karena baru saat ini kaum buruh menentukan Capres-Cawapresnya.

KSPSI berharap Anies dan Cak Imin mencabut UU sapu jagat ketenagakerjaan. KSPI menegaskan perombakan regulasi yang diperlukan adalah UU Pengupahan.

"Hapus regulasi yang membatasi kenaikan upah pekerja," tegas Arif.

Terkait rendahnya tingkat pendidikan pekerja yang berkorelasi dengan produktivitas pekerja, KSPSI berharap adanya alokasi dana APBN dan APBD untuk meningkatkan kompetensi pekerja.

Ketua Umum KSPSI Moh. Jumhur Hidayat tidak meragukan komitmen pasangan Anies - Cak Imin dalam meningkatkan kesejahteraan pekerja.

"Anies menaikkan gaji buruh di Jakarta sangat tinggi, sementara Cak Imin meratifikasi konvensi ILO tentang buruh migran saat jadi Menaker," ungkapnya. (Z-7)

BERITA TERKAIT