17 July 2019, 22:08 WIB

KPK Minta Pengungkapan Kasus Novel Fokus Pada Pelakunya


M. Ilham Ramadhan Avisena | Politik dan Hukum

Mi/Rommy Pujianto
 Mi/Rommy Pujianto
Wakil Ketua KPK Laode M Syarif

KOMISI Pemberantasan Korupsi menyatakan kekecewaannya atas belum ditemukannya pelaku penyerangan terhadap penyidiknya, Novel Baswedan dalam hasil kerja Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) bentukan Polri.

Wakil Ketua KPK Laode M. Syarif mengatakan, pihaknya justru tidak memahami konteks penyalahgunaan wewenang yang disebut dalam laporan TGPF untuk kasus Novel tersebut.

Ia meminta semua pihak berwenang untuk fokus pada pengungkapan pelaku penyiraman air keras terhadap Novel yang membuat salah satu matanya kini tak lagi berfungsi secara normal.

"KPK sejak awal berharap pelaku ditemukan. Kami bayangkan hasil kerja tim ini sudah langsung menemukan siapa calon tersangka, namun dari yang kita lihat tadi belum ada calon tersangka. Belum ada perkembangan signifikan untuk menemukan pelaku. Wajar jika KPK kecewa, karena sampai saat ini, bahkan pelaku lapangan belum ditemukan," kata Laode melalui keterangan tertulisnya, Rabu (17/7).

Baca juga : Tak BIsa Ungkap Pelaku, WP KPK Kecewa pada TGPF Kasus Novel

Laode juga menuturkan, ada satu hal yang disampaikan oleh TPF dan menjernihkan persepsi publik melihat kasus Novel. Hal itu ialah soal serangan Novel yang bukan bersifat pribadi.

"KPK sejak awal meyakini hal ini, sehingga kami juga memandang, serangan terhadap Novel bukan serangan terhadap pribadi, bahkan ini kami pandang serangan terhadap institusi KPK," ujarnya.

Pimpinan KPK, lanjut Laode, akan membahas persoalan ini demi terungkapnya pelaku teror.

"Pimpinan KPK akan membicarakan langkah berikutnya agar teror dan serangan seperti ini bisa ditangani, pelaku ditemukan dan hal yang sama tidak terulang kembali," pungkasnya.

Diketahui, Novel diserang orang tak dikenal pada Selasa, 11 April 2017, usai salat Subuh di Masjid Al-Ihsan di dekat rumahnya, Kelapa Gading, Jakarta Utara. Dua tahun lebih pascateror, polisi belum juga mengungkap pelaku teror keji tersebut. (OL-7)

BERITA TERKAIT