Gara-Gara Playboy



Usman Kansong, Dewan Redaksi Media Group - 30 May 2020, 05:00 WIB
img
MI/Ebet

DI negara ini kontributor rupanya sama aibnya dengan koruptor. Bila Anda pernah menjadi kontributor majalah Playboy Indonesia atau pernah menjadi koruptor, lalu Anda menjadi pejabat negara, siapkan mental karena publik akan mempersoalkan Anda.

Menjelang Pemilu 2019, misalnya, publik mempersoalkan 49 koruptor yang maju sebagai calon anggota legislatif. Kini, publik mempersoalkan Iman Brotoseno, mantan kontributor majalah Playboy Indonesia, yang terpilih sebagai Direktur Utama Televisi Republik Indonesia.

Pada 2006, saya penasaran lalu membeli dan membaca majalah Playboy Indonesia yang kovernya model Andhara Early. Aduh, jangan-jangan, bila kelak saya terpilih menjadi pejabat negara, publik akan mempersoalkan gara-gara saya pernah membeli dan membaca Playboy Indonesia, meski, sumpah, cuma sekali.

Isi Playboy Indonesia jauh untuk dibilang porno. Saya dan para lelaki yang membeli dan membacanya mungkin kecewa berat karena kontennya jauh dari yang terbayangkan. Porno atau tidak porno memang bergantung pada fantasi di kepala kaum lelaki. Fantasi laki-laki yang memutuskan sesuatu itu porno atau tidak porno.

Andhara tampil di majalah Playboy Indonesia jauh untuk disebut telanjang, kelewat sopan bahkan untuk ukuran majalah pria dewasa. Foto-foto Andhara jauh lebih sopan ketimbang foto-foto di, katakanlah, majalah Popular atau FHM (For Him Magazine). Pendirinya Erwin Arnada sejak awal berkomitmen Playboy Indonesia tidak akan memuat foto, gambar, atau kartun telanjang.

Celakanya, sejumlah kelompok memprotes penerbitan Playboy Indonesia pada April 2006. Mereka bahkan merusak kantor redaksi dan membakar majalah tersebut. Atas laporan pemrotes, Erwin Arnada disidang di PN Jakarta Selatan. Dia menang di tingkat pengadilan pertama.

Erwin memindahkan kantor Playboy ke Bali. Erwin pernah menyampaikan melalui akun media sosialnya bahwa di Bali dia didatangi sejumlah orang yang mengaku dari ormas yang memprotes Playboy.

Orang-orang tersebut minta macam-macam, antara lain ongkos naik haji dan ‘pelayanan’ selama di Bali, dengan imbalan mereka tidak akan mengajukan banding bila Erwin memenuhinya. Namun, mereka ingkar janji dan mengajukan banding meski Erwin memenuhi sebagian keinginan mereka.

Erwin dinyatakan bersalah di pengadilan tinggi. Ia mengajukan kasasi, tetapi kalah dan harus mendekam 8 bulan lebih di LP Cipinang. Erwin kemudian mengajukan peninjauan kembali ke Mahkamah Agung dan dikabulkan.

Celakanya, menurut Erwin, orang-orang yang mendatanginya di Bali juga meminta ‘disediakan’, maaf, perempuan bule. Gara-gara yang terakhir itu, saya jadi punya pertanyaan jahil, jangan-jangan mereka memprotes Playboy Indonesia justru karena isinya tidak seperti yang mereka bayangkan, tidak seperti Playboy aslinya.

Di edisi yang saya baca tersebut ada artikel kolumnis hebat Indonesia Goenawan Mohammad. Saya tidak perhatikan apakah di edisi tersebut ada kontribusi atau laporan Iman Brotoseno.

Iman menjelaskan dirinya menjadi kontributor untuk berbagai majalah. Laporannya fokus mengulas wisata bahari tanpa ada unsur pornografi . Pun, laporannya cuma sekali dimuat Playboy Indonesia. “Dalam 2006-2008 saya sering menjadi kontributor foto dan artikel tentang penyelaman di berbagai majalah, termasuk salah satunya pernah dimuat hanya satu kali di majalah Playboy Indonesia edisi September 2006 dengan judul Menyelam di Pulau Banda,” katanya.

Bayangkan Iman yang laporannya tanpa unsur pornografi dan hanya sekali dimuat di Playboy Indonesia yang juga tidak menampilkan pornografi tiba-tiba dicap aib sehingga keterpilihannya sebagai Dirut TVRI dipersoalkan. Seorang politikus menganggap proses pemilihan Dirut TVRI tidak beretika karena memilih orang yang tidak beretika. Rekan separtai politikus tersebut berkicau terpilihnya Iman offside. ‘Boikot TVRI’ kabarnya menjadi trending topic kemarin.

Sekali lagi, porno atau tidak porno sangat bergantung pada fantasi di kepala kita, terutama kaum lelaki. “Pria mencirikan pornografi sebagai sesuatu yang muncul karena pikiran mereka, impian mereka, fantasi mereka, lebih nyata bagi mereka daripada tubuh atau kehidupan perempuan,” kata penulis dan aktivis Amerika Andrea Dworkin (1946-2005).

Ada sistem patriarki----sistem yang menempatkan laki-laki sebagai pemegang kekuasaan---dalam pornografi . Bahkan, sistem patriarki itu bekerja memutuskan sesuatu itu porno atau tidak porno. Kaum laki-laki yang memprotes Playboy Indonesia ialah mereka yang berfantasi lalu memutuskan Playboy Indonesia pornografi . Kaum laki-laki pula yang berimajinasi dan menghakimi Playboy Indonesia pornografi lalu mempersoalkan Dirut TVRI Iman Brotoseno yang pernah menyumbangkan satu laporannya untuk majalah tersebut.

Kita menolak pornografi dan segala fantasi yang didasarkan atasnya karena ada relasi kuasa patriarkis bekerja di sana.

 

 

 

 


 

 

BERITA TERKAIT