16 October 2022, 05:00 WIB

Pangan dan Kearifan Lokal


Adiyanto Wartawan Media Indonesia | Opini

MI/Ebet
 MI/Ebet
Adiyanto Wartawan Media Indonesia

PADA Selasa (11/10) di suatu kawasan di Tangerang selatan, digelar diskusi soal pangan. Dalam diskusi itu, terungkap fakta yang bagi saya cukup mengejutkan. Indonesia, kata salah seorang pembicara dalam acara tersebut, merupakan negara ketiga di dunia setelah Arab Saudi dan Amerika Serikat yang paling banyak menghambur-hamburkan makanan. Tindakan mubazir itu terjadi, baik saat mengonsumsi maupun distribusi. Istilah asingnya, food loss dan food waste. Mengutip data Bappenas 2021, Dewi Fatmaningrum, agen Ketahanan Pangan dan Nutrisi Badan Pangan dan Pertanian FAO yang menjadi salah seorang pembicara dalam diskusi itu, menuturkan food loss dan food waste di Indonesia selama 2000-2019 mencapai 150-184 kg per kapita per tahun. Jumah itu, kata dia, seharusnya bisa memberi makan 30%–40% populasi di negara ini.

Untuk diketahui, food loss atau susut pangan merupakan bahan pangan yang terbuang dalam rantai pasok dari petani ke pasar. Ini bisa terjadi akibat distribusi dan pengemasan yang tidak baik sehingga membuat bahan pangan rusak dan tidak bisa dijual. Sementara itu, food waste atau limbah pangan terjadi di tingkat pasar retail hingga konsumen. Pangan yang terbuang percuma itu akibat tidak laku ataupun penyia-nyiaan di rumah tangga.

Fakta tersebut sungguh ironis, terlebih di tengah potensi ancaman krisis pangan, sebagai dampak konflik geopolitik antara Rusia dan Ukraina serta pengaruh iklim seperti saat ini. Pada pertemuan para menteri keuangan dan menteri pertanian G-20 dalam Forum Joint Finance and Agriculture Ministers Meeting di Washington DC, Amerika Serikat, Selasa (11/10), Menkeu Sri Mulyani pun mewanti-wanti terkait hal itu.

Jika melihat kondisi global saat ini, dunia memang tampak suram. Belum lagi ditambah krisis iklim, energi, dan moneter atau keuangan. Para pakar bahkan menyebutnya sebagai badai panjang yang sempurna. Lantas, apa yang harus kita perbuat agar selamat dari krisis ini? Kuncinya ialah inovasi dan kolaborasi. Dalam soal pangan, misalnya, mungkin kita harus belajar lagi pada kearifan lokal yang ada di Nusantara. Sejak kecil kita bahkan telah diajarkan orangtua untuk tidak menyia-nyiakan makanan. “Nanti nasinya nangis, lo, kalau dibuang,” begitu sering yang kita dengar dulu. Begitupun dongeng tentang Dewi Sri, dewi kesuburan.

Narasi semacam itu merupakan bagian dari tradisi lisan, kearifan lokal yang banyak dijumpai di berbagai kebudayaan yang ada di Tanah Air dengan beragam bentuknya. Memang kedengarannya seperti mitos, tapi poinnya ialah kita disuruh menghargai jerih payah petani dan orangtua kita yang telah bekerja keras mencari uang untuk membeli beras. Dalam masyarakat tradisional agraris, bertani bukan sekadar kebutuhan mengisi perut. Ada dimensi spiritual di dalamnya. Oleh karena itu, di banyak daerah, menanam, merawat, dan memperlakukan padi tidak boleh sembarangan. Bahkan, panen pun ada ritualnya yang harus dirayakan pada hari tertentu.

Persoalan pangan memang selalu berkaitan erat dengan kearifan lokal. Mulai perlakuan terhadap komoditas tanaman hingga tata cara bercocok tanam ataupun irigasi. Jika Anda googling, ada banyak studi akademis terkait hal itu. Sebagai salah satu contoh, kita mungkin bisa melihat pada fungsi lumbung atau leuit dalam masyarakat Baduy di Banten. Fungsi utamanya ialah untuk menjaga ketahanan pangan agar tidak kelaparan. Cara bercocok tanam dengan sistem tumpang sari ialah amsal lainnya. Begitu pula dengan sistem pengairan subak di Bali. Jika disebut, tiap daerah tentu punya kearifan lokalnya masing-masing. Hal itu sebagai bentuk inovasi dan kolaborasi mereka dalam mencukupi kebutuhan dan menjaga ketahanan pangan.

Dengan bantuan riset dan teknologi, sejumlah kearifan lokal itu bisa menjadi inovasi yang sangat relevan untuk situasi di tengah ancaman krisis pangan seperti sekarang. Kita, sebagai anggota masyarakat, mungkin bisa ikut memulainya dari rumah dengan tidak boros menghamburkan dan menyia-nyiakan makanan. Apalagi banyak sebagian dari saudara kita yang kekurangan makanan. Selamat Hari Pangan.

BERITA TERKAIT