21 June 2022, 23:30 WIB

Masniari Wolf Enggan Terbebani Proyeksi Olimpiade


mediaindonesia.com | Olahraga

ANTARA/Aditya Pradana Putra
 ANTARA/Aditya Pradana Putra
Perenang Indonesia berdarah Jerman Masniari Wolf saat meraih medali emas 50 m gaya punggung putri di SEA Games Vietnam.

PERENANG keturunan Indonesia-Jerman Masniari Wolf mengaku tidak mau terbebani oleh proyeksi untuk tampil di Olimpiade Paris 2024 atau Olimpiade Los Angeles 2028 menyusul keberhasilannya meraih medali emas pada SEA Games Vietnam bulan lalu.
 
"Saya mencoba untuk tidak terlalu memikirkannya, tetapi ada banyak orang di tim nasional, sehingga mereka dapat mendukung saya dan mereka juga mencoba untuk pergi ke Olimpiade, dan tekanan tidak hanya ada pada saya," ujar Masniari saat melakukan bincang media secara daring seperti dikutip Antara di Jakarta, Selasa (21/6).
 
Atlet berusia 16 tahun itu berhasil meraih emas nomor 50 meter gaya punggung putri pada SEA Games Vietnam, menjadi penyumbang medali emas pertama cabang olahraga renang.
 
Kemenangan itu sekaligus mengakhiri penantian medali emas renang putri Indonesia selama 11 tahun sejak Yessy Yosaputra berhasil merebut emas pada nomor 200m gaya punggung SEA Games 2011 Palembang.
 
"Saat raih medali emas nomor 50 meter saya cukup terkejut karena bisa berenang secepat itu. Selanjutnya, saya ingin tampil di Kejuaraan Dunia junior dan tentu ingin di nomor 100 meter gaya punggung sampai Olimpiade," ucap Masniari.
 
Perenang yang memiliki darah Batak itu bercerita bahwa dia melakukan pelatihan sendiri bersama klubnya dan bertolak ke Vietnam langsung dari Jerman bersama ibunya untuk mengikuti SEA Games.
 
Bergabungnya Masniari dengan timnas pada menit-menit terakhir tersebut menurut Manajer Tim Renang Indonesia Wisnu Wardhana disebabkan waktu yang dibutuhkan untuk konfirmasi dan koordinasi dengan berbagai pihak, termasuk Komite Olimpiade Indonesia (KOI) dan panitia penyelenggara VISGOC.

 

Baca juga: Ledecky Kuasai Penuh Nomor Gaya Bebas 1.500 Putri di Kejuaraan Dunia Akuatik FINA

 

Wisnu mengatakan sebenarnya sudah melakukan kontak dengan Masniari sejak 2017 dan melakukan pertemuan pada 2019. Saat dunia dilanda pandemi covid-19, Masniari terus berlatih dan catatannya hampir memecahkan rekornas, yang membuatnya lolos kualifikasi untuk masuk timnas.
 
"Melalui proses panjang Masniari akhirnya bisa tampil di SEA Games dan meraih medali emas. Ini terobosan bagi renang Indonesia karena banyak diaspora Indonesia yang masih punya jiwa nasionalis," kata Wisnu.
 
"Setelah ini saya akan ke Jerman berharap bertemu pelatihnya langsung memprogramkan Masni untuk bisa masuk ke Olimpiade Paris," pungkas mantan perenang nasional ini.  

Wakil Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Renang Seluruh Indonesia (PB PRSI) Harlin Rahardjo mengatakan federasi akan terus memberikan kesempatan kepada perenang-perenang muda untuk bisa lebih berkembang.
 
"Masniari ini menjadi project kita untuk menuju Olimpiade 2024 dan 2028 karena kita tidak ingin jago kandang atau pun di SEA Games,
walaupun di SEA Games kita masih ketinggalan dari Singapura dan Vietnam," kata Harlin.
 
"Namun, kita juga punya cita-cita untuk meloloskan atlet untuk Olimpiade yang bukan melalui wildcard atau universality. Semoga ini bisa terwujud di 2024 atau 2028," ujarnya menambahkan. (S-2)

BERITA TERKAIT