21 December 2021, 05:19 WIB

Atlet DKI Keluhkan Besaran Bonus PON XX Menurun


Akmal Fauzi | Olahraga

ANTARA/Aditya Pradana Putra
 ANTARA/Aditya Pradana Putra
Odekta Elvina Naibaho, atlet yang mempersembahkan tiga medali emas PON XX Papua untuk kontingen DKI Jakarta.

SEJUMLAH atlet DKI Jakarta mengeluhkan apresiasi dari pemerintah daerah terkait PON XX Papua. Jumlah bonus yang akan diberikan kepada para peraih medali pada PON XX turun dibandingkan edisi sebelumnya.

Kekecewaan para atlet tersebut ada pada nominal bonus yang diberikan. Tidak hanya tidak sebanding dengan pengorbanan yang sudah diberikan, jumlah yang diterima bahkan turun dibandingkan empat tahun lalu.

Pada PON 2016, atlet DKI Jakarta menerima bonus sebesar Rp200 juta (medali emas), Rp75 juta (medali perak), dan Rp30 juta (medali perunggu).

Baca juga: Menpora Janji Honor Relawan PON-Peparnas Segera Dilunasi

Sementara pada PON XX, jumlah bonus yang diterima para peraih medali menurun. Bonus yang dijanjikan menjadi Rp200 juta (medali emas), Rp50 juta medali perak, dan Rp30 juta (medali perunggu)

“Satu kata untuk pemberian bonus atlet dan pelatih DKI Jakarta ini yaitu kecewa. Hidup atlet dari zaman dulu dan sekarang hampir sama. Hanya beda kemasa, tetapi isinya sama,” kata atlet atletik DKI Jakarta Odekta Elvina Naibaho kepada wartawan.

Pada PON XX, Odekta berhasil mempersembahkan tiga medali emas untuk kontingen Ibu Kota yaitu di nomor 5.000 meter, 10.000 meter, dan marathon putri.

“Nilai jumlah bonus atlet dan pelatih juga terlalu jauh. pelatih hanya mendapat apresiasi medali emas Rp60 juta, perak Rp30 juta, dan perunggu Rp20 juta. Atlet dan pelatih sama-sama bersinergi saling mendukung satu sama lain untuk mencapai hasil optimal," kata Odekta.

Keluhan serupa juga dilontarkan Adityo Restu Putra. Atlet loncat Indah DKI Jakarta ini membandingkan apresiasi dengan daerah lain.

“Mohon dengan hormat kepada Bapak Gubernur DKI Jakarta, Bapak Anies Baswedan tolong ditinjau kembali besaran bonusnya. Kenapa dari PON 2012 tidak ada peningkatan atau kenaikan nominal bonus? Sedangkan daerah-daerah lain saja bisa untuk menaikan nominal bonus PON untuk atlet dan pelatih nya, kenapa kita sendiri ibu kota tidak bisa untuk menaikan nominal bonus untuk PON,” tutur Adityo.

Tidak hanya bonus yang dikeluhkan, pajak yang besar juga menambah beban atlet. Bahkan, nominalnya melebihi apresiasi yang diterima.

Saat dikonfirmasi, Sekretaris Umum KONI DKI Jakarta Jamron menjelaskan, saat ini, pihaknya sedang berjuang menetapkan besarannya. Jamron menjelaskan, jumlah bonus belum diputuskan. 

"Saya sendiri besarannya belum tahu, kita tunggu saja kabar pastinya, itu kan baru 'katanya' kita berdoa saja semoga semuanya bisa lebih baik dari isu yang beredar," kata Jamron kepada Media Indonesia, Senin (20/12) malam. (OL-1)

BERITA TERKAIT