07 March 2023, 14:17 WIB

GGN Gelar Pelatihan Tata Cara Ijab Kabul dan Perwalian Nikah di Mojokerto


mediaindonesia.com | Nusantara

dok.ist
 dok.ist
Santri  Pondok Pesantren (Ponpes) An-Nur di Desa Kalipuro, Kecamatan Pungging, Kabupaten Mojokerto, Jatim, dapat kunjungan daro GGN, Senin (

SUKARELAWAN Gus-Gus Nusantara (GGN) Jawa Timur (Jatim) menyambangi pondok-pondok pesantren yang ada di Jatim untuk menggelar kegiatan yang bermanfaat untuk para santri. Kali ini ke  Pondok Pesantren (Ponpes) An-Nur di Desa Kalipuro, Kecamatan Pungging, Kabupaten Mojokerto, Jatim, kemarin.

Para santri tersebut menerima pelatihan tata cara ijab kabul dan perwalian nikah sesuai syariat Islam dari relawan GGN Jatim.

Koordinator Wilayah Gus-Gus Nusantara Jatim, Alwy Hasan mengatakan, pemateri dalam pelatihan ini merupakan seorang ustaz lulusan ponpes ternama di Jatim.

"Ini kami rasa sangat penting, untuk secara tidak langsung untuk mencegah seks bebas, untuk memberikan wawasan kepada anak muda dan masyarakat bahwa nikah itu halal, nikah itu ibadah yang disunahkan oleh Rasulullah," kata Alwy dalam keterangannya, Selasa (7/3/2023).

Relawan GGN juga menyerah paket buku panduan pernikahan sesuai syariat Islam agar nantinya bisa dibaca dan dipelajari para santri usai pelatihan.

Lewat pelatihan ini, dia berharap pengetahuan para santri bisa bertambah dan kelak ketika menikah, bisa melaksanakannya sesuai dengan tata cara yang sesuai dengan Islam.

"Outputnya nanti adalah agar pernikahan-pernikahan yang dilakukan ini benar-benar sah dan diridai oleh Allah SWT. Sehingga kedepannya rumah tangga yang dibina oleh si manten, bisa sakinah mawaddah, warahmah," ujarnya.

Selain pelatihan, GGN Jatim juga memberikan bantuan karpet kepada pihak ponpes. Alwy menyebut, bantuan ini untuk menunjang aktivitas para santri

*Karena lokasi gedungnya (ponpesnya) besar, aulanya bentuknya besar-besar, kami tambahkan karpet yang tebal. Lebih tebal dari karpet biasanya," ucap Alwy.

Dia berkomitmen bahwa relawan GGN akan terus mengadakan pelatihan-pelatihan yang berkaitan dengan ibadah. Dia menyebut ini sebagai cara GGN menyambut Bulan Ramadan.

"Agar supaya masyarakat tahu, ibadah itu tidak mempersulit. Bahwa ibadah itu mudah kok. Mudah dan gratis, dan pahalanya banyak," sebutnya.

Apresiasi pun diberikan salah satu pengasuh Ponpes An-Nur, Wahyu Aris Setyawan. Wahyu menyebut, pelatihan dan bantuan karpet yang diberikan GGN Jatim sangat bermanfaat untuk para santrinya.

"Selama ini kalo kurang kan enggak pakai karpet, langsung lantai. Kan kasian dingin. Kalau malam kita ngaji di sini dingin. Jadi, bantuan karpet ini sangat bermanfaat untuk santri mengaji dan aktivitas lain," ujar Wahyu.  

Dia berharap, relawan GGN bisa kembali hadir di ponpesnya untuk menggelar pelatihan lain. Dia menuturkan keinginannya agar pelatihan berikutnya mengambil tema yang bisa membuat santri bisa sukses saat lulus dari ponpes.

"Pelatihan tentang santri untuk siap di dunia masyarakat. Yang pertama tentang berwirausa, biar santri tahu bagaimana usaha di dunia masyarakat," tuturnya. (N-3)

Baca Juga: OMG Jabar Gotong Royong Bangun Fasilitas Wudu dan Toilet Umum di Majalengka

BERITA TERKAIT