20 August 2022, 14:30 WIB

Polisi Bongkar Judi Online Terbesar di Jawa Tengah


Lilik Darmawan | Nusantara

DOK Polda Jateng.
 DOK Polda Jateng.
Polda Jawa Tengah (Jateng) bersama Polres Purbalingga membongkar judi online terbesar di provinsi setempat.

POLDA Jawa Tengah (Jateng) bersama Polres Purbalingga membongkar judi online terbesar di provinsi setempat. Lokasi judi online berada di Desa Bojongsari, Kecamatan Bojongsari, Purbalingga, pada Jumat (20/8) malam.

Kapolda Jateng Irjen Ahmad Luthfi kepada wartawan mengungkapkan kepolisian berhasil membongkar aktivitas judi online tersebut setelah melalukan penyelidikan. Aktivitas judi online tersebut berada di belakang tempat usaha las. "Judi online ini memiliki server di luar negeri, yakni Kamboja. Bahkan salah satu tersangka sudah ada yang pernah ke sana, belajar di Kamboja," jelasnya di Purbalingga.

Keenam tersangka, yakni MAM, 29, sebagai leader yang mengendalikan perjudian, CSG, 27, berperan dalam melakukan deposit dan withdraw perjudian, lalu AW, 21, ialah marketing atau mencari pelanggan, KAW, 29, DSA, 28, dan MAA, 43, juga melakukan pemasaran judi online tersebut. Kapolda mengatakan pihaknya menyelidiki kegiatan para tersangka sejak empat hari lalu. 

Saat ini, penyelidikan jaringan judi online terus dilakukan. Kapolda mengungkapkan sistem yang dijalankan dari Purbalingga ialah dengan menjual slot-slot seharga Rp250 juta. Sasarannya rumah-rumah mewah di wilayah Jawa Tengah.

Di tempat yang sama, Dirreskrimum Polda Jateng Kombes Djuhandani Raharjo Puro yang memimpin langsung penangkapan mengatakan, pihaknya masih melakukan penyelidikan lebih lanjut terhadap kasus ini, termasuk omzet dari judi online tersebut. "Perkiraan awal kami per hari omzetnya mencapai Rp10 juta hingga Rp30 juta per hari. Namun, lebih jelasnya kami masih harus koordinasi dengan pihak terkait, termasuk perbankan. Kita tahu hari ini perbankan tutup. Jadi kami belum bisa berkoordinasi," kata dia.

Salah satu tersangka yakni YD mengatakan, judi online yang digerebek di Desa Bojongsari baru beberapa hari beroperasi. Dia mengaku baru menjual satu slot. "Rencana akan terjual dua slot. Baru mau dua slot terjual sudah tertangkap,"jelasnya. (OL-14)

BERITA TERKAIT