13 July 2022, 18:27 WIB

BPBD Kota Sukabumi Waspadai Potensi Krisis Air Bersih Saat Kemarau


Benny Bastiandy | Nusantara

ANTARA
 ANTARA
Warga mengantri air bersih.

BERBAGAI potensi dampak dari kemarau di Kota Sukabumi, Jawa Barat, mulai diantisipasi Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat. Utamanya potensi krisis air bersih yang biasanya terjadi di wilayah tersebut saat kemarau.

Kepala Pelaksana BPBD Kota Sukabumi, Imran Whardhani, menuturkan sampai saat ini secara teknis di Kota Sukabumi belum ada penetapan status siaga darurat kekeringan. Penetapannya akan dilakukan sesuai arahan dari BPBD Provinsi Jawa Barat.

"Untuk prediksi (bencana), itu biasanya ditetapkan provinsi. Jadi sampai saat ini kami masih menunggu," kata Imran, Rabu (13/7).

Namun demikian, sebut Imran, upaya antisipasi bakal terjadinya potensi kemarau harus dilakukan sejak sekarang. Utamanya penanganan ketika terjadi krisis air yang biasanya berpotensi saat kemarau.

"Untuk antisipasi, kita nanti akan berkoordinasi dengan PDAM, PMI, ataupun dengan Dinas PUTR untuk menyiagakan mobil tangki yang digunakan mendistribusikan bantuan air bersih bagi warga yang mengalami dampak kemarau," sebut Imran.

Potensi lain dampak kemarau di Kota Sukabumi, lanjut Imran, yakni kebakaran lahan dan hutan (karhutla). Potensinya bisa dipicu hal kecil, di antaranya seperti pembakaran ilalang secara sembarangan oleh masyarakat.

"Saat kemarau, lahan akan mudah terbakar kalau kena percikan api. Itu juga harus diwaspadai," tuturnya.

Karena itu, Imran mengimbau masyarakat sejak sekarang bisa menghemat penggunaan air. Artinya, masyarakat harus lebih bijak menggunakan air untuk kebutuhan yang sifatnya penting.

"Kami juga mengimbau masyarakat tidak membakar lahan sembarangan. Harus lebih berhati-hati karena saat kemarau akan mudah terbakar," pungkasnya. (OL-15)

 

BERITA TERKAIT