27 June 2022, 21:36 WIB

Floratama Academy 2022 Bangkitkan UMKM Parekraf di Wilayah NTT


mediaindonesia.com | Nusantara

Ist
 Ist
Webinar Pembukaan Floratama Academy yang dilakukan Menparekraf Sandiaga Uno.  

BADAN Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) kembali menyelenggarakan salah satu program unggulannya yaitu Floratama Academy.

Flotama Academy merupakan program inkubasi pengusaha UMKM berbentuk pelatihan, peningkatan kapasitas, dan pendampingan di 17 bidang pariwisata dan 13 bidang ekonomi kreatif di Floratama (Flores, Alor, Lembata, dan Bima).yang berada di wilayah Nusa Tenggara Timur (NTT).

Program ini ditandai dengan diadakannya Webinar Pembukaan Floratama Academy, pada pekan lalu. 

Diadakan secara online dan dibuka langsung oleh Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno,

Webinar kali ini ini membahas mengenai bisnis pariwisata dan ekonomi kreatif serta sharing dari beberapa alumni Floratama Academy tahun 2021. 

Dalam keterangan pers, Senin (27/6), Menparekraf Sandiaga mengatakan, bahwa tujuan dari Academy Floratama ini adalah menciptakan ekosistem pelatihan bisnis dan sekaligus terobosan bagi pertumbuhan dan perkembangan UMKM kawasan Floratama untuk terus berinovasi dan berkreasi menciptakan unit usaha baru, sehingga berdampak pada penciptaan lapangan kerja baru. 

Baca juga: Gercep, Sandiaga Beri Dukungan UMKM dan Dalang Cilik di Lombok

"Melihat hasil Floratama Academy dari tahun sebelumnya yang sangat bagus, saya mengajak sobat parekraf untuk bisa bergabung dalam program inkubasi usaha yang terdiri dari 30 unit usaha pariwisata dan ekonomi kreatif sehingga mampu menciptakan UMKM lokal yang berkelas serta mampu memberikan dampak ekonomi dan sosial yang tinggi dalam mengurangi angka pengangguran," jelasnya. 

Hal senada, Direktur Utama BPOLBF, Shana Fatina menyampaikan bahwa program Flotama Academy diharapkan mampu memberi manfaat yang berkelanjutan. 

Shana menjelaskan, pada tahun sebelumnya Program Floratama Academy telah berhasil melakukan pendampingan pada 120 Unit usaha baru di kawasan Floratama dan dari hasil inkubasi tersebut telah banyak unit usaha yang menghasilkan berbagai produk dan inovasi baru di dalamnya. 

"Tujuan kegiatan ini adalah terciptanya ekosistem pelatihan bisnis di Floratama yang berdaya saing dan berkelanjutan dengan berbasis 3P, yaitu People, Planet, dan Prosperity karena kami percaya membangun bisnis parekraf dengan konteks dan konten lokal akan memberi manfaat berkelanjutan kepada masyarakat," jelas Shana. 

Webinar pembukaan kali ini diikuti oleh lebih dari 700 peserta dan melalui program ini BPOLBF terus mendorong UMKM lokal untuk bisa naik kelas dan bisa bersaing dengan produk di level nasional sesuai dengan cita-cita untuk membangun pariwisata Labuan Bajo yang berkualitas dan berkelanjutan, serta memastikan bahwa konteks dan konten lokal menjadi kekuatan utama. 

Narasumber Webinar, Cletus Beru (Ketua Sanggar Doka Tana Tawa) yang juga merupakan pemenang ke-3 Floratama Academy tahun lalu (2021) turut memberi sharing pengalamannya setelah mengikuti program inkubasi Floratama Academy.

Cletus mengungkapkan, omzet dari sanggar yang dibangun bersama timnya naik lebih dari Rp 1,2 miliar setelah mengikuti Floatama Academy 2021. 

Floratama Academy sendiri merupakan satu dari keseluruhan Ekosistem Creative Hub Floratama (ekosistem pengembangan industri pariwisata dan ekraf di 11  Kabupaten koordinatif BPOLBF).

Gagasan program FA ini dilatarbelakangi oleh sulitnya para pelaku UMKM untuk mencari modal usaha dan kurangnya promosi yang menyebabkan para pelaku usaha pariwisata dan ekraf di Floratama tidak dapat dapat berkembang secara maksimal. (RO/OL-09)

 

BERITA TERKAIT