18 June 2022, 20:24 WIB

Anggota Brimob Dianiaya Hingga Tewas, Diduga Karena Penembakan Sapi


Mediaindonesia | Nusantara

ANTARA/Evarukdijati
 ANTARA/Evarukdijati
Kapolda Papua Irjen Pol Mathius D Fakhiri.

ORANG tak dikenal (OTK), Sabtu sore, sekitar pukul 17.00 WIT merampas dua pucuk senjata api dan menganiaya anggota Brimob Bripda Diego Rumaropen hingga meninggal dunia, di Napua, Kabupaten Jayawijaya, Papua.
 
"Benar ada insiden itu, dan saat ini jenazah sudah dibawa ke RSUD Wamena," kata Kapolda Papua Irjen Pol Mathius D Fakhiri di Jayapura, Sabtu malam.
 
Dia membenarkan pula, dari laporan yang diterimanya dua senjata api yang dibawa kabur OTK, yaitu senjata api bahu jenis AK101 dan senjata api bahu jenis SSG08 (sniper).
 
Insiden itu terjadi saat korban mendampingi Danki Brimob Yon D Wamena AKP R menembak sapi di Napua.

Baca juga: Polisi Ingatkan Pembuat Konten Hadang Truk Bisa Jadi Tersangka

Usai menembak sapi, AKP R kemudian menitipkan senjata api yang dibawanya kepada korban, sebelum mengambil sapi yang ditembaknya.
 
Beberapa saat kemudian tiba-tiba OTK datang dan langsung menganiaya korban dengan menggunakan senjata tajam serta mengambil senjata api yang dibawanya.
 
"Belum diketahui siapa pelakunya, karena masih didalami anggota di Wamena," ujar Irjen Mathius Fakhiri.
 
Jenazah Bripda Diego Rumaropen saat ini masih berada di RSUD Wamena. (Ant/OL-4)

BERITA TERKAIT