21 May 2022, 17:05 WIB

Butet Kartaredjasa Berharap KSP Bantu Selesaikan Masalah Seniman


Mediaindonesia.com | Nusantara

Dok.KSP
 Dok.KSP
Ketua KSP Moeldoko (tengah) bertemu dengan sejumlah seniman di Yogyakarta pada Sabtu (21/5).

BUDAYAWAN Butet Kartaredjasa berharap Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko membantu menyelesaikan masalah seniman yang kini tengah dihadapi. Hal itu ia sampaikan saat dialog antara komunitas seniman dan budayawan dengan Moeldoko di Yogyakarta, Sabtu (21/5).

“Pastinya ada kendala yang bersifat teknis yang kami temui di lapangan. Tapi kami yakin Pak Moeldoko selaku Kepala Staf Kepresidenan bisa membantu meringankan beban dan masalah kawan-kawan seniman,” kata Butet.

Baca juga: Lebih dari 60 Karya Seniman Dipamerkan di Sanur Bali

Salah satu hal yang dikeluhkan oleh para budayawan kepada Moeldoko adalah terkait tata niaga pengiriman barang-barang seni dari dan ke luar negeri yang sering tersendat dan mengalami kendala, utamanya di wilayah perbatasan. Kesulitan itu pun berdampak pada aktivitas para seniman dan kurator yang sering kali menggelar pameran seni di luar negeri atau mendatangkan karya- karya seni dari luar negeri.

Mendengar keluhan itu, Moeldoko menegaskan bahwa pemerintah akan memberikan perhatian kepada isu kesejahteraan para seniman dan budayawan Indonesia. Purnawirawan Panglima TNI itu pun mengatakan bahwa KSP akan berupaya untuk mencarikan solusi atas permasalahan yang disampaikan para seniman dan budayawan.

“KSP akan memastikan kebijakan dan peraturan pemerintah bisa berjalan tanpa hambatan di lapangan. Dalam hal ini, barang-barang seni yang terkendala pengirimannya dan tertahan di wilayah perbatasan, bisa jadi ini persoalan oknum,” kata Moeldoko

“Kita akan panggil Dirjen dari Kementerian/Lembaga terkait dan kita akan duduk bersama mencari solusinya. Sekuat tenaga, kita akan merespon permasalahan yang ada di publik,” lanjutnya.

Salah satu bentuk perhatian lain dari Pemerintah kepada para seniman adalah dengan menjadikan anjungan Taman Mini Indonesia Indah (TMII) sebagai ruang ekspresi dan apresiasi bagi karya seni anak bangsa. Terutama setelah melewati dua tahun pandemi yang membatasi ruang ekspresi, Moeldoko berharap revitalisasi TMII yang sedang berlangsung akan memberikan angin segar bagi para seniman dan budayawan Indonesia.

“Pemerintah sedang berupaya bagaimana caranya membuat TMII menjadi area publik dengan warna baru. Barangnya lama tapi fungsinya disesuaikan dengan kebutuhan saat ini. Salah satunya mengakomodir ruang ekspresi bagi para seniman dan budayawan Indonesia,” kata Moeldoko.

TMII merupakan aset penting untuk mengajarkan kepada generasi penerus mengenai budaya, seni, dan beragamnya Indonesia. Oleh karenanya, pengambilalihan aset TMII dari pihak swasta ke pemerintah sesuai dengan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 19 Tahun 2021 sudah tepat dilakukan. (RO/A-1)

BERITA TERKAIT