10 May 2022, 20:48 WIB

Pascalibur Lebaran, Tidak Ada Lonjakan Kasus Covid di Bandung Barat


Depi Gunawan | Nusantara

DOK MI
 DOK MI
Ilustrasi 

PEMKAB Bandung Barat, Jawa Barat memastikan belum ada lonjakan kasus Covid-19 pascalibur lebaran 2022 meski selama seminggu terakhir wilayah ini diserbu wisatawan, khususnya di kawasan Lembang.

"Setelah libur lebaran, meskipun yang terpapar Covid-19 masih ada tapi mudah-mudahan tidak naik secara signifikan," kata Pelaksana Tugas (Plt) Bupati Bandung Barat, Hengky Kurniawan, Selasa (10/5).

Berdasarkan data terbaru, terang Hengky, hanya tersisa empat orang yang saat ini masih positif. Itu berarti, penyebaran Covid-19 di wilayah Bandung Barat sudah melandai.

Jika penyebaran Covid-19 bisa terus ditekan, pihaknya siap mengubah pandemi Covid-19 menjadi endemi. "Jika dalam sembilan hari ke depan tidak ada kenaikan secara signifikan, artinya kita sudah masuk endemi. Itu yang menjadi harapan kita semua," ujarnya.

Lebih jauh, pihaknya tetap bakal mewaspadai lonjakan kasus setelah kawasan Lembang diserbu wisatawan. Walaupun pontensi penyebaran Covid-19 masih tetap ada, serbuan wisatawan ini secara langsung menguntungkan karena mendongkrak penghasilan asli daerah (PAD) Bandung Barat.

"Selama libur lebaran, Lembang masih menjadi tujuan pengunjung baik wisatawan lokal maupun luar kota. Mudah-mudahan itu menambah PAD, dan sejauh ini situasi kondusif dan lancar," jelasnya.

Terkait kekhawatiran penyebaran kasus hepatitis akut, pihaknya bakal membentuk satuan tugas (satgas) untuk mengecek kesehatan warga. Petugas akan berkunjung ke tiap rumah untuk mendeteksi penyakit.

"Petugas nantinya akan mengecek kesehatan masyarakat. Jika dipastikan sehat, rumah warga akan ditempel stiker sebagai tanda keluarga sehat," tambahnya. (OL-15)

BERITA TERKAIT