14 December 2021, 11:47 WIB

Masjid Simbol Keberagaman di Lombok Utara, NTB, Didirikan


mediaindonesia.com | Nusantara

Ist
 Ist
Peresmian Masjid Besar Nurul Hikmah yang digelar di Pemenang Kabupaten Lombok Utara (KLU), NTB, pada Senin (13/12).

PEMBANGUNAN Masjid Besar Nurul Hikmah di Kecamatan Pemenang, Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat (NTB) yang rusak parah akibat bencana gempa bumi pada 2018 silam akhirnya tuntas dikerjakan. 

Peresmian Masjid Besar Nurul Hikmah yang digelar di Pemenang Kabupaten Lombok Utara (KLU), Senin, dihadiri anggota Dewan Mustasyar PBNU dan ulama besar NTB TGH Lalu Turmudzi Badaruddin.

Selain itu, juga ada Staf Ahli Kantor Staf Kepresidenan (KSP) Ali Mochtar Ngabalin, Ketua Umum Syarikat Islam Hamdan Zoelva, tokoh politik Fahri Hamzah, founder Artha Graha Peduli Tomy Winata, Kapolda NTB Irjen Pol Mohammad Iqbal, Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Lombok Utara (KLU) Djohan Sjamsu, dan Denny Karter Febrianto.

Ketua Yayasan Masjid Nurul Hikmah TGH Muhsin Muhtar menyampaikan apresiasi atas kepedulian founder Artha Graha Peduli (AGP) Tomy Winata yang telah membantu pembangunan setelah masjid tersebut mengalami kerusakan parah akibat bencana gempa bumi yang terjadi pada 2018 silam.

"Kami berterima kasih dan mengapresiasi karena berkat dorongan dari Artha Graha dan masyarakat masjid ini bisa terbangun. Namun ini bukan semata dari Artha Graha Peduli tapi berkat dukungan seluruh masyarakat KLU sehingga masjid ini bisa selesai dibangun," ujarnya.

Muhsin mengatakan, Masjid Nurul Hikmah dibangun dua lantai di atas lahan seluas 35 are dengan menelan biaya mencapai Rp6,5 miliar yang seluruh biayanya berasal dari sumbangan Artha Graha Peduli.

Menurut dosen UIN Mataram ini, Masjid Nurul Hikmah merupakan simbol kerukunan umat beragama yang ada di Kabupaten Lombok Utara. Hal ini ditandai dengan ditanamnya pohon-pohon kurma dari hasil sumbangan umat beragama di wilayah itu.

"Pohon-pohon kurma yang ditanam di areal halaman masjid meski berasal dari tanah Arab namun merupakan sumbangan kawan-kawan umat Hindu," jelasnya.

"Tidak hanya di masjid ini, tetapi pohon-pohon kurma ini juga ditanam di Vihara. Artinya, ini menandakan bentuk kerukunan umat beragama sesuai dengan makna orang KLU, bahwa kami adalah satu masyarakat KLU," kata Muhsin.

Penasehat senior Artha Graha Peduli, Teuku Ashikin Husein mengatakan, pembangunan masjid tersebut terlaksanakan berkat dukungan pemilik Artha Graha Group Tomy Winata dan dukungan pemerintah daerah dan masyarakat KLU serta dukungan Kementerian PUPR.

"Pada 5 Agustus 2018 saat terjadi gempa. Kami langsung dipanggil sama Pak Tomy Winata. Apa yang kita bisa bantu sambil meminta coba di survei dulu," katanya.

"Kata Pak Tomy ketika itu, 'saya mau bangun masjid di Lombok', sehingga tepat pada 18 Nobember dengan konstruksi tahan gempa yang direkomendasikan Kementerian PUPR, kita memulai peletakan batu pertama dan delapan bulan kemudian pada 2019 masjid ini tuntas dikerjakan, namun karena Covid-19 sehingga pada 2021 ini baru kita bisa diserahkan dan diresmikan," katanya.

Ashikin menyatakan, masjid ini merupakan magnet kerukunan antarumat beragama di KLU, yang mana pembangunan masjid ini juga mendapat dukungan dari umat beragama lain di wilayah itu.

"Mudahan-mudahan ini bisa kita jaga dengan baik dan rawat karena itu tanggung jawab umat. Kami syukuri ini sudah bisa diserahkan kepada masyarakat," katanya.

Bupati Lombok Utara, Djohan Sjamsu bersyukur dan berterima kasih atas terbangunnya masjid tersebut.

"Syukur Alhamdulillah melalui Artha Graha Peduli mengamalkan sebagian rezekinya untuk pembangunan rumah ibadah," ujarnya.

Oleh karena itu, ia mengajak semua pihak bisa membantu pembangunan infrastruktur di KLU. Karena, pascaterjadinya gempa bumi pada 2018 belum seluruhnya pembangunan infrastruktur seperti rumah ibadah dan rumah warga dapat terbangun.

"Saya berharap kalau ada donatur yang ingin mendonasikan duitnya saya 'welcome'. Karena masih ada dua masjid besar di KLU yang belum bisa kita selesaikan pembangunannya, di samping tempat-tempat ibadah lainnya, karena seluruh pembiayaan di APBD kita turun Rp400 miliar dan buat KLU itu besar," katanya.

Sementara itu, Staf Ahli KSPAli Mochtar Ngabalin, mengapresiasi atas apa yang dilakukan Artha Graha Peduli yang membantu pemerintah daerah dan masyarakat untuk membangun kembali masjid di wilayah itu usai bencana gempa bumi.

"Kita harus berterima kasih dan mengapresiasi ini semua. Pemerintah baik pusat, provinsi dan kabupaten pasti mendukung," katanya. (RO/OL-09)

BERITA TERKAIT