26 August 2021, 13:20 WIB

Perhutani Dukung Pembangunan Masjid Universitas Aisyiyah Yogyakarta


mediaindonesia.com | Nusantara

Ist
 Ist
Seremoni peletakan batu pertama Masjid Walidah Dahlan Universitas Aisyiyah Yogyakarta yang diikuti secara virtual, pekan lalu.

UNIVERSITAS Aisyiyah Yogyakarta melakukan acara ground breaking (peletakan batu pertama) pembangunan Masjid Walidah Dahlan yang dilaksanakan secara daring bersama dengan seluruh BUMN di Indonesia, akhir pekan lalu.

Acara dihadiri Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir, Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir, Bupati Sleman Kustini Sri Purnomo, serta Direktur SDM, Umum, dan IT Perum Perhutani Muhamad Denny Ermansyah dan jajaran direksi BUMN seluruh Indonesia.

Dalam kesempatan itu, Menteri BUMN mengungkapkan kekagumannya dengan sosok pendiri Aisyiyah karena merangkul masyarakat bawah dan perempuan untuk menyejahterakan serta mencerdaskan kehidupan. Prinsip ini sesuai dengan 'AKHLAK' BUMN yang memiliki peran penting dalam menyejahterakan dan mencerdaskan kehidupan bangsa Indonesia.

"Saya sangat support terhadap pembangunan masjid ini karena bertepatan dengan Tahun Baru Islam 1443 Hijriah dan kemerdekaan Indonesia ke-76 tahun sebagai bentuk semangat hijrah," tambah Erick.

Menurut dia, pembangunan masjid seluas 11 ribu meter persegi ini merupakan amanah dari Presiden Joko Widodo sebagai mandat bahwa BUMN harus bersinergi dengan swasta untuk saling dukung dalam membangun sarana dan prasana penunjang aktivitas universitas.

"Kami akan memantau terus pembangunan masjid ini sampai selesai dan dapat digunakan oleh mahasiswa dan masyarakat umum sebagai sentral pendidikan agama Islam," tutup Erick.


Baca juga: UNU Yogyakarta Siapkan Beasiswa Future Leader Calon Mahasiswa Baru


Dalam keterangannya, Muhamad Denny Ermansyah menjelaskan bahwa dalam pembangunan masjid tersebut Perum Perhutani turut mendukung dengan menyalurkan dana sebesar Rp100 juta.

"Perum Perhutani selaku BUMN di Indonesia memberikan bantuan untuk pembangunan Masjid Walidah Dahlan Universitas Aisyiyah Yogyakarta sebagai bentuk tanggung jawab sosial kepada masyarakat," ujarnya.

Denny juga mengungkapkan harapannya ke depan agar pembangunan masjid ini dapat mendatangkan manfaat bagi masyarakat universitas dan sekitarnya.
 
Sementara itu, Haedar Nashir menjelaskan bahwa pembangunan masjid ini menggunakan nama Walidah Dahlan, yang merupakan pasangan suami istri dengan peran satu sama lain yang saling mendukung dalam aktivitas pembentukan lembaga Muhammadiyah.

"Pembangunan masjid ini ke depannya akan menggunakan sistem yang ramah lingkungan dengan tujuan membawa manfaat bagi masyarakat sekitar," ujarnya.

Haedar juga menjelaskan bahwa pembangunan masjid 7 lantai ini memiliki sistem ramah lingkungan antara lain daur ulang bekas air wudhu untuk menyiram tanaman, lift hemat energi, energi alternatif dengan panel surya, secondary skin dan kaca gedung peredam panas, serta lampu hemat energi.

"Ke depannya saya berharap masjid memiliki fungsi vital bagi mahasiswa maupun masyarakat sekitar masjid sebagai wadah pembentukan karakter sesuai dengan syariat Islam dan memiliki semangat juang tinggi," pungkasnya. (RO/S-2)

 

BERITA TERKAIT