29 December 2021, 13:54 WIB

Seluruh Operator Transjakarta Pernah Alami Kecelakaan Tahun Ini


Putri Anisa Yuliani | Megapolitan

ANTARA
 ANTARA
TransJakarta

Berita ini sudah di-publish oleh: Astri Novaria pada Rabu, 29 Desember 2021 13:41 WIB

DEWAN Transportasi Kota Jakarta (DTKJ) mencatat armada Transjakarta mengalami 508 kecelakaan sepanjang 2021 ini. Seluruh operator pun tercatat pernah mengalami insiden kecelakaan baik ringan maupun sedang.

Baca: Liburan Sekolah Telah Tiba, Yuk Berlibur di Hotel Aja

Ketua Komisi Kelaiakan dan Keselamatan DTKJ, Prayudi, mengatakan, dari seluruh operator, Perum PPD menempati urutan teratas kecelakaan terbenyak sebesar 34% disusul oleh Mayasari Bhakti 32%.

"Di tempat ketiga ada Steady Safe 16%," kata Prayudi dalam diskusi Outlook Transportasi DTKJ 2021-2022, Rabu (29/12).

Di sisi lain, operator terendah angka kecelakaan yakni Bianglala Metropolitan dan Pahala Kencana masing-masing hanya menyumbang 1% kecelakaan. 

Prayudi pun berharap hal ini menjadi catatan bagi Transjakarta. Operator-operator yang memiliki angka kecelakaan terbanyak ini adalah operator yang memang memiliki spesialisasi mengoperasikan bus-bus di dalan kota Jakarta dan Bodetabek. 

"Sementara yang minim kecelakaan ini memang berpengalaman mengoperasikan bus antar kota antar provinsi. Mungkin bisa ada saling share informasi juga antar operator," lanjut Prayudi.

Dari 508 kecelakaan tersebut paling banyak terjadi pada Januari yakni 75 kecelakaan dan terkecil terjadi pada November ada 1 kecelakaan. Kecelakaan yang terjadi bervariasi dari mulai bus terbakar, menabrak separator, menabrak kendaraan lain, menabrak pejalan kaki, hingga menabrak fasilitas umum seperti pos polisi. (Put)

BERITA TERKAIT