28 September 2022, 19:44 WIB

Setelah Membuat Kuba Gelap Gulita, Badai Ian Menuju Florida


Ferdian Ananda Majni | Internasional

AFP/YAMIL LAGE
 AFP/YAMIL LAGE
Pemandangan matahari terbenam di Havana, Kuba, setelah badai Ian menghantam dan memadamkan listrik di negeri itu, Selasa (27/9).

JARINGAN listrik Kuba lumpuh pada Selasa (27/9) malam, kata pejabat setempat, membuat seluruh negeri gelap gulita tidak lama setelah Badai Ian menghantam ujung barat pulau itu hingga meninggalkan puing-puing kehancuran di belakangnya.

Badai kategori 3 itu kini sedang meluncur ke utara menuju Dry Tortugas, di lepas pantai Florida Keys, Selasa malam, dengan kecepatan angin maksimum 120 mil per jam (195 km per jam), kata Pusat Badai Nasional AS (NHC).

Jaringan listrik Kuba --berusia puluhan tahun dan sangat membutuhkan modernisasi-- telah goyah selama berbulan-bulan dengan pemadaman listrik yang terjadi setiap hari di sebagian besar pulau.

Namun, para pejabat mengatakan badai itu terbukti terlalu besar untuk sistem, memicu kegagalan yang mematikan lampu bagi 11,3 juta orang di pulau itu.

"Sistem itu sudah beroperasi di bawah kondisi yang kompleks dengan berlalunya Badai Ian," kata Lazaro Guerra, direktur teknis Serikat Listrik Kuba.

"Tidak ada layanan listrik di bagian mana pun di negara ini sekarang," ucapnya.

Dia mengatakan serikat pekerja akan bekerja sepanjang malam hingga Rabu (28/9) untuk memulihkan listrik sesegera mungkin.

Pemadaman listrik di seluruh negeri menambah penghinaan terhadap cedera bagi orang Kuba yang kelelahan.

Seorang pedagang kaki lima yang menjual es krim di ibu kota provinsi, Mayelin Suarez, menyebut malam badai itu sebagai yang paling gelap dalam hidupnya.

"Kami hampir kehilangan atap rumah kami," kata Suarez kepada Reuters, suaranya bergetar.

"Putri saya, suami saya dan saya mengikatnya dengan tali agar tidak terbang," tuturnya.


Baca juga: Kebocoran Pipa Gas Nord Stream Diduga Disengaja


Badai menghantam Kuba pada saat krisis ekonomi yang mengerikan. Pemadaman dan kelangkaan makanan, obat-obatan, dan bahan bakar yang berlangsung lama kemungkinan akan mempersulit upaya pemulihan dari Ian.

"Ian telah menghabiskan sedikit yang tersisa," kata Omar Avila, seorang pekerja di toko daging di Pinar del Rio.

"Ini bencana yang mengerikan."

Ian mendarat di Provinsi Pinar del Rio Kuba pada Selasa pagi, mendorong para pejabat sejak dini untuk memutus aliran listrik ke seluruh provinsi yang berpenduduk 850.000 orang sebagai tindakan pencegahan dan mengevakuasi 40.000 orang dari daerah pesisir dataran rendah, menurut laporan media lokal.

Badai itu menewaskan sedikitnya dua orang di Kuba barat, lapor media pemerintah.

Hembusan angin kencang menghancurkan jendela dan merobek atap logam dari rumah dan bangunan di seluruh wilayah, di mana banyak rumah berusia puluhan tahun dan infrastruktur kuno. Jalan ke daerah yang langsung terkena badai tetap tidak bisa dilewati, terhalang oleh pohon tumbang dan kabel listrik.

"Saya belum pernah melihat yang seperti ini," kata Ana Julia Gomez, seorang wanita berusia 56 tahun yang tinggal sendirian di Pinar del Rio, saat mengamati puing-puing di dalam rumahnya.

"Aku kehilangan segalanya; tidak ada yang tersisa."

Provinsi Pinar del Rio adalah daerah pedesaan yang berpenduduk sedikit tetapi penghasil utama tanaman pertanian dan tembakau. Media yang dikelola pemerintah mengatakan petani telah mengamankan 33.000 ton tembakau dalam penyimpanan dari panen sebelumnya, tetapi banyak bangunan pertanian, yang dibuat dengan atap jerami, telah diratakan oleh badai.

"Kadang-kadang angin topan lewat di sini, tetapi tidak sebesar ini," kata Abel Hernandez, seorang petani tembakau berusia 49 tahun.

"Itu menghancurkan rumah kami, gubuk pengeringan kami, pertanian kami, pohon buah-buahan, semuanya."

Provinsi Artemisa yang bertetangga, lebih dekat Havana, melaporkan bahwa 40% dari perkebunan pisangnya telah rusak oleh badai. (AFP/OL-16)

 

BERITA TERKAIT