26 June 2022, 19:54 WIB

PM Irak Datangi Putra Mahkota Saudi Redam Konflik dengan Iran


Mediaindonesia.com | Internasional

AFP/Bandar Al-Jaloud/Istana Kerajaan Saudi.
 AFP/Bandar Al-Jaloud/Istana Kerajaan Saudi.
Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman menerima Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi di bandara kota Jeddah, Saudi, Minggu (26/6).

PERDANA Menteri Irak bertemu dengan penguasa de facto Arab Saudi, Putra Mahkota Mohammed bin Salman, di kerajaan pada Minggu (26/6). Ini sebagai bagian dari upaya Baghdad untuk menengahi antara Riyadh dan Teheran.

Mustafa al-Kadhemi, yang menuju ke Arab Saudi pada Sabtu (25/6), diperkirakan akan mengunjungi Iran yang tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Riyadh sejak 2016.

Pangeran Mohammed dan Kadhemi membahas, "Hubungan bilateral dan peluang untuk kerja sama bersama," lapor kantor berita resmi Saudi Press Agency.

"Mereka bertukar pandangan tentang sejumlah masalah yang akan berkontribusi untuk mendukung dan memperkuat keamanan dan stabilitas regional," tambahnya.

Baca juga: Warisan nan Kaya Terkubur di Jalur Gaza yang Miskin

Irak selama setahun terakhir menjadi tuan rumah lima putaran pembicaraan antara dua rival regional itu. Sesi terakhir diadakan pada April.

Kadhemi mengatakan pada saat itu dia percaya bahwa rekonsiliasi sudah dekat antara Riyadh dan Teheran. Ini menjadi cerminan lebih lanjut dari pergeseran keberpihakan politik di seluruh wilayah.

Pada Sabtu, sumber kabinet Irak mengatakan bahwa perjalanan Kadhemi ke Arab Saudi dan Iran dalam konteks pembicaraan yang Riyadh dan Teheran baru-baru ini diadakan di Baghdad.

Sumber itu mengatakan pembicaraan itu mewakili peta jalan untuk memperbaiki hubungan dan kembali ke jalur yang benar untuk memperkuat hubungan bilateral antara Arab Saudi dan Iran. Kedua negara mendukung pihak-pihak yang bersaing di zona konflik dalam sekitar wilayah tersebut.

Baca juga: Ada Tanda-Tanda Kesepakatan Normalisasi Hubungan Israel-Saudi?

Muslim Suni Arab Saudi dan Iran yang mayoritas Syiah tidak memiliki hubungan diplomatik selama enam tahun. Ini terjadi sejak pengunjuk rasa Iran menyerang misi diplomatik Saudi di Iran setelah kerajaan itu mengeksekusi ulama Syiah Nimr al-Nimr.

Riyadh menanggapi dengan memutuskan hubungan dengan Teheran. Pada awal Maret, Pangeran Mohammed mengatakan negaranya dan Iran merupakan, "Tetangga selamanya. Lebih baik bagi kita berdua untuk menyelesaikannya dan mencari cara agar kita bisa hidup berdampingan."

Setelah kedatangannya di kerajaan, Kadhemi melakukan ziarah kecil, yang dikenal sebagai umrah, di kota suci Mekah, menurut gambar yang dirilis oleh kantornya. (AFP/OL-14)

BERITA TERKAIT