23 June 2022, 21:40 WIB

Ini Kesepakatan Saudi-Turki dalam Pertemuan MBS dengan Erdogan


Mediaindonesia.com | Internasional

AFP/Adem Altan.
 AFP/Adem Altan.
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyambut Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman.

PADA Rabu (22/6), Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran Mohammed bin Salman mengunjungi Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di Ankara. Ini merupakan kunjungan kenegaraan penuh pertama oleh seorang pemimpin Saudi ke Turki dalam lebih dari enam tahun dan kunjungan tingkat tertinggi oleh seorang pejabat Riyadh sejak pembunuhan Khashoggi.

Dilansir dari Independent, pria berusia 36 tahun itu disambut oleh Erdogan di pintu masuk utama kompleks kepresidenan di Ankara dengan memberi penghormatan berupa 21 tembakan senjata dan penjaga berseragam biru yang menunggang kuda membawa bendera hijau Arab Saudi dan bendera merah Turki. 

Pangeran Mohammed tersenyum ketika dia memeluk Erdogan. Ini berbeda jauh dari komentar yang dilaporkan dia buat pada 2018 yang menggambarkan Turki sebagai bagian dari segitiga kejahatan yang mencakup Iran dan kelompok-kelompok Islam garis keras.

Baca juga: MBS Temui Erdogan yang Terbelit Khashoggi, Ekonomi, Ikhwanul Muslimin

Menurut pernyataan bersama yang dikeluarkan Rabu malam tepat sebelum Pangeran Mohammed meninggalkan negara itu, Turki dan Arab Saudi sepakat meningkatkan perdagangan di berbagai sektor, termasuk pariwisata, realestat, transportasi, pertanian, teknologi tinggi, dan perawatan kesehatan, serta bidang energi dan petrokimia utama. Kedua negara juga sepakat untuk meningkatkan kerja sama pertahanan dan penerbangan komersial.

Kunjungan putra mahkota terjadi sehari sebelum Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace dan Menlu Inggris Liz Truss mengunjungi Ankara untuk pembicaraan keamanan. Turki sedang mempertimbangkan pembelian pesawat tempur Eurofighter Typhoon yang diproduksi oleh konsorsium Inggris, Jerman, Spanyol, dan Italia.

Penguasa de facto Arab Saudi dan pewaris takhta kerajaan dan kekayaan minyak tiba di Ankara setelah kunjungan ke Mesir dan Yordania. Kunjungan ke ibu kota Turki itu termasuk makan malam kenegaraan lengkap dan komunikasi privat selama 90 menit antara kedua pemimpin.

Baca juga: AS Isyaratkan Ada Kemajuan Arab-Israel dalam Tur Biden

Sesuai dengan kebiasaan Pangeran Mohammed yang tidak menghargai jurnalis, tidak ada konferensi pers bersama terkait hal itu. Arab Saudi dilaporkan menandatangani kesepakatan pertukaran mata uang US$10 miliar (£8.1bn) dengan Turki untuk meningkatkan cadangan devisa Ankara, selain mengumumkan investasi di sektor kesehatan, energi, makanan, pertahanan, pariwisata dan real estat, menurut laporan berita.

Bagi kedua negara, hubungan persahabatan berarti lebih banyak perdagangan dan pengaruh pada saat Amerika Serikat melanjutkan perjalanan selama bertahun-tahun untuk melepaskan diri dari Timur Tengah. "Ada pembukaan halaman baru," kata Guven Sak, seorang ekonom yang memimpin Tepav, lembaga think tank. "Situasi baru sedang muncul."

Realitas baru itu termasuk Kesepakatan Abraham, serangkaian kesepakatan diplomatik yang didukung AS yang mengikat beberapa negara Arab ke Israel tanpa mempertimbangkan masalah Palestina. Ini juga termasuk pembalikan AS di Arab Saudi. Pemerintahan Presiden Joe Biden awalnya berjanji untuk menjaga jarak dari Saudi atas pelanggaran hak asasi manusia dan perangnya di Yaman. Namun sekarang telah berubah arah dan Biden akan mengunjungi Riyadh bulan depan untuk memberikan penghormatan kepada Raja Salman dan ahli warisnya.

Baca juga: Pembukaan Udara Saudi untuk Semua Penerbangan Israel tengah Dibahas

Ini mengikuti pemulihan hubungan antara Arab Saudi dan Qatar, mitra setia Turki, serta pendinginan ketegangan atas Libia antara Ankara dan Uni Emirat Arab, mitra Riyadh. Kekuatan regional melihat munculnya tatanan ekonomi dan keamanan baru di Timur Tengah dan aktor regional lain dengan koneksi energi dan transportasi baru yang menguntungkan untuk menghindari dampak perang Rusia dan Ukraina. (OL-14)

BERITA TERKAIT