22 June 2022, 08:40 WIB

Singapura Mengkonfirmasi Cacar Monyet di Negaranya dari Warga Inggris


Fetry Wuryasti | Internasional

AFP
 AFP
Virus cacar monyet dilihat dalam mikroskop, penyakit ini menular dan tengah menjangkiti sejumlah negara.

KEMENTERIAN Kesehatan Singapura mengkonfirmasi satu kasus impor infeksi monkeypox atau cacar monyet di Singapura. Pasien adalah warga negara Inggris berusia 42 tahun yang bekerja sebagai pramugara.

Kementerian mengatakan pria itu berada di Singapura antara 15 Juni dan 17 Juni, dan sekali lagi pada 19 Juni saat ia terbang masuk dan keluar dari Singapura. Dia dinyatakan positif cacar monyet atau monkeypox pada 20 Juni.

Pasien saat ini dirawat di National Center for Infectious Diseases (NCID) dan kondisinya stabil. Pelacakan kontak sedang berlangsung, kata Kemenkes Singapura, dilansir dari Channel News Asia, Rabu (22/6).

Gejala yang dialami pasien yaitu sakit kepala pada 14 Juni dan demam pada 16 Juni. Gejala-gejala ini kemudian teratasi, dan dia kemudian mengalami ruam kulit pada 19 Juni.

Kemenkes mengatakan pria itu mencari perhatian medis melalui teleconsultation pada malam 19 Juni, dan disampaikan ke NCID pada 20 Juni untuk penilaian lebih lanjut.

Kemenkes mengatakan pria itu mencari pertolongan medis melalui tele medis pada malam 19 Juni, dan disampaikan ke Pusat Nasional untuk Penyakit Menular (NCID) pada 20 Juni untuk penilaian lebih lanjut.

Pelacakan kontak sedang berlangsung untuk penerbangan yang terkena dampak dan selama pasien tinggal di Singapura. Selama periode tersebut, ia sebagian besar tetap berada di kamar hotel, kecuali untuk mengunjungi tempat pijat, dan makan di tiga tempat makan pada 16 Juni.

“Secara umum, risiko penularan ke pengunjung di lokasi ini rendah, karena data menunjukkan bahwa cacar monyet menular melalui kontak fisik yang dekat atau kontak yang lama. Keempat lokasi yang dikunjungi kasus tersebut sedang menjalani pembersihan dan disinfeksi,” kata Kemenkes Singapura. .

Pada 21 Juni, 13 kontak dekat telah diidentifikasi. Kemenkes mengatakan semua kontak dekat akan ditempatkan di karantina selama 21 hari sejak kontak terakhir mereka dengan kasus tersebut.

“Selain itu, dua kontak berisiko rendah telah ditempatkan pada pengawasan telepon. Orang yang berada di bawah pengawasan telepon akan menerima panggilan telepon setiap hari selama periode 21 hari untuk memantau timbulnya gejala. Jika dicurigai terinfeksi akan segera disampaikan ke NCID untuk evaluasi lebih lanjut dan isolasi untuk mencegah penularan lebih lanjut," tambah kementerian.

Monkeypox adalah penyakit virus yang disebabkan oleh infeksi virus monkeypox. Orang yang terinfeksi biasanya akan mengalami demam, sakit kepala, nyeri otot, sakit punggung, pembengkakan kelenjar getah bening, kedinginan, lesu, dan ruam kulit. Penyakit ini bermula dari hubungan seks sejenis.

“Penyakit ini biasanya sembuh sendiri, dengan sebagian besar pasien pulih dalam dua hingga tiga minggu. Namun, dalam beberapa kasus, virus dapat menyebabkan komplikasi serius. Individu yang berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah termasuk anak kecil, wanita hamil, atau individu dengan gangguan kekebalan," kata Kemenkes.

Depkes menambahkan bahwa penularan dari manusia ke manusia umumnya jarang terjadi, tetapi dapat terjadi melalui paparan tetesan pernapasan atau kontak fisik langsung dengan darah, cairan tubuh atau bahan lesi dari individu yang terinfeksi atau bahan yang terkontaminasi.

Masa inkubasi berkisar antara lima hingga 21 hari. Mereka yang terinfeksi umumnya menular dari awal demam sampai lesi kulit telah berkeropeng.

Mengingat situasi global yang berkembang, Depkes menyarankan anggota masyarakat, terutama pelancong, untuk menjaga kewaspadaan dan mengambil tindakan pencegahan berikut:

Pertahankan standar kebersihan pribadi yang tinggi, termasuk sering mencuci tangan setelah dari toilet, atau ketika tangan kotor.

Hindari kontak langsung dengan lesi kulit dari orang atau hewan yang hidup atau mati, serta benda-benda yang mungkin telah terkontaminasi dengan cairan infeksius, seperti pakaian kotor atau linen yang digunakan oleh orang yang terinfeksi.

Hindari kontak dengan hewan liar yang dapat menjadi sarang virus, dan konsumsi daging hewan liar. Cari pertolongan medis segera jika mereka mengembangkan gejala penyakit yang sesuai dengan cacar monyet.

Gejala tersebut termasuk demam tinggi yang tiba-tiba, pembengkakan kelenjar getah bening dan ruam. Orang-orang ini harus memberi tahu dokter mereka tentang riwayat perjalanan terakhir mereka. (OL-13)

Baca Juga: Prancis Temukan Kasus Cacar Monyet Pertama pada Perempuan

BERITA TERKAIT