22 June 2022, 07:40 WIB

Kasus Covid Tiongkok Mereda, Pembatasan Sosial Dilonggarkan


Fetry Wuryasti | Internasional

AFP/Jade Gao
 AFP/Jade Gao
Warga antre untuk dites virus corona di tempat pengujian darurat di Beijing pada 21 Juni 2022. 

KETIKA angka kasus penularan COVID-19 turun, sejumlah kota di Tiongkok melonggarkan pembatasan dan menurunkan frekuensi tes massal pengujian asam nukleat serta durasi karantina.

Beijing, Wuhan di provinsi Hubei, dan Nanjing di provinsi Jiangsu sekarang hanya mensyaratkan tujuh hari karantina terpusat di hotel, dibandingkan dengan sebelumnya 14 hari dan tujuh hari lagi di rumah, dilansir dari Xinhua, Rabu (22/6).

Menurut aplikasi seluler Dewan Negara, aturan itu juga berlaku untuk pelaku perjalanan luar negeri yang memasuki negara itu melalui kota-kota seperti Wuxi dan Changzhou di provinsi Jiangsu.

Seorang pekerja dari hotline pemerintah mengatakan kepada China Daily pada hari Senin bahwa di Nanjing, kebijakan periode karantina terpusat telah dipersingkat sejak 12 Juni.

Tetapi untuk pelancong masuk yang tidak memiliki properti di kota, mereka harus tinggal di hotel sepanjang waktu atau pindah ke kota-kota lain di bawah manajemen loop tertutup selama tujuh hari lagi.

Banyak kota lain masih mewajibkan syarat karantina terpusat 10 atau 14 hari. Misalnya, pelancong masuk yang tiba di kota-kota, termasuk Chengdu di provinsi Sichuan dan Xiamen di provinsi Fujian, harus menjalani karantina 10 hari di hotel dan tujuh hari lagi di rumah.

Karena kebijakan masuk berbeda di antara kota-kota, wisatawan harus mencari tahu informasi terbaru atau menghubungi hotline pemerintah setempat.

Selain itu, banyak kota telah mengurangi frekuensi pengujian asam nukleat massa atau tes swab. Sebab belum ada laporan lagi mengenai sejumlah besar infeksi selama berminggu-minggu.

Di Hefei, provinsi Anhui, otoritas pencegahan dan pengendalian epidemi kota itu menyatakan pada Sabtu malam bahwa pengujian asam nukleat massal hanya akan diadakan seminggu sekali.

Perubahan itu diikuti oleh yang lain pada hari Minggu, mengatakan orang-orang yang bepergian ke Hefei dari daerah berisiko rendah tidak perlu lagi memberikan hasil tes nukleik negatif. Sebelumnya, orang-orang itu diharuskan memberikan hasil negatif dari dalam waktu 48 jam sebelum kedatangan.

Kota itu melaporkan kasus terakhir yang ditularkan secara lokal pada 24 April dan telah menyelesaikan semua kasus pada 9 Mei.

Sejak 10 Mei, Hefei, yang memiliki populasi perumahan hampir 10 juta, telah melakukan pengujian asam nukleat besar-besaran secara teratur setiap lima hari.

Sementara itu, kota Fuyang di utara provinsi itu dan beberapa kabupaten dan distrik perkotaan di Xuancheng dan Huangshan telah membatalkan pengujian massal reguler pada hari Sabtu.

He Qinghua, seorang pejabat di biro pencegahan dan pengendalian penyakit Komisi Kesehatan Nasional, mengatakan selama konferensi pers pada 9 Juni bahwa pihak berwenang harus merancang frekuensi dan ruang lingkup kampanye pengujian berdasarkan kondisi setempat.

Liu Zifei, seorang kepala Partai Komunitas di Hefei, menyambut baik pengurangan frekuensi pengujian massal baru-baru ini.

"Menjelang periode terpanas tahun ini, suhu tinggi bisa menjadi tantangan serius bagi pekerja pencegahan dan pengendalian epidemi, terutama mereka yang mengenakan pakaian pelindung selama berjam-jam untuk mengumpulkan sampel pengujian," katanya.

Dengan pelonggaran langkah-langkah pencegahan dan pengendalian di daerah berisiko rendah, pariwisata mulai pulih. Spot wisata Pemandangan Gunung Huangshan di Anhui menerima 5.178 turis pada hari Jumat, naik 55 persen dari seminggu sebelumnya, menurut administrasi daerah itu.

Melepas Paten

Tiongkok juga memainkan peran konstruktif dalam negosiasi Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) untuk memfasilitasi keputusan besar tentang pengabaian hak kekayaan intelektual untuk vaksin COVID-19, kata seorang pejabat di Kementerian Perdagangan Tiongkok pada Senin.

Karena keadaan luar biasa dari pandemi COVID-19, anggota yang sedang berkembang akan diberi wewenang untuk memproduksi vaksin COVID-19, tanpa perlu persetujuan dari pemegang hak selama lima tahun, menurut keputusan yang dibuat pada Sesi Kedua Belas Konferensi Tingkat Menteri WTO (MC12) dari 12 hingga 17 Juni di Jenewa, Swiss.

Pada tahap penting negosiasi MC12, Tiongkok, sebagai produsen utama dan pemasok vaksin COVID-19, mengumumkan bahwa mereka akan mengabaikan fleksibilitas Aspek Terkait Perdagangan Hak Kekayaan Intelektual (TRIPS) pada vaksin COVID-19, demikian ungkap pejabat itu.

Langkah itu menunjukkan rasa tanggung jawab Tiongkok sebagai negara besar, kata pejabat itu, seraya menambahkan bahwa pihaknya meletakkan dasar bagi hasil akhir MC12.

Tiongkok mengumumkan pada Mei 2020 bahwa mereka akan menjadikan vaksin COVID-19 sebagai barang publik global untuk memastikan aksesibilitas dan keterjangkauan vaksin di negara berkembang.

Sejauh ini, negara itu telah menyediakan lebih dari 2,2 miliar dosis vaksin COVID-19 kepada lebih dari 120 negara dan organisasi internasional, demikian menurut pejabat itu.

Pencapaian penting yang dibuat di MC12 akan memainkan peran penting dalam menjembatani kesenjangan vaksin global dan meningkatkan aksesibilitas dan keterjangkauan vaksin di negara-negara berkembang, demikian yang dicatat pejabat itu. (OL-13)

Baca Juga: AS Mulai Suntikkan Vaksin Covid-19 kepada Balita

BERITA TERKAIT