14 June 2022, 15:24 WIB

Ukraina Mengemis Senjata, Menhan Negara-Negara Barat Akan Gelar Pertemuan


Cahya Mulyana | Internasional

Yuri KADOBNOV / AFP
 Yuri KADOBNOV / AFP
Pabrik baja di kawasan mariupol hancur karena invasi rusia.

UKRAINA meminta negara-negara Barat untuk memasok 300 peluncur roket, 500 tank, dan 1.000 howitzer. Proposal itu dibuat secara terbuka oleh Mykhailo Podolyak, Penasihat Utama Presiden Ukraina lewat akun resmi Twitter-nya pada hari Senin (13/6).

Itu akan membutuhkan, katanya, 300 dari sistem roket peluncuran ganda (MLRS) – jauh lebih banyak dari yang diberikan Amerika Serikat (AS) dan Inggris. Podolyak juga meminta 1.000 howitzer standar NATO, 155mm. AS, pemasok senjata terkemuka, telah mengirimkan 109 senjata tersebut pada akhir Mei.

Pada Rabu (15/6), akan digelar pertemuan khusus menteri pertahanan negara-negara Barat di Brussel, Belgia yang akan dipimpin oleh Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin. Salah satu isu yang akan dibahas yakni sumbangan senjata untuk Ukraina.

Pertemuan ini menjadi yang ketiga sejak perang dimulai. Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace dijadwalkan hadir dalam pertemuan tersebut.

Agenda ini berlangsung bersamaan dengan militer Ukraina yang tengah berjuang untuk melawan serangan yang dipimpin artileri Rusia di wilayah Donbas timurnya. Sebanyak 200 tentara Ukraina dilaporkan telah tewas.

Di tengah tekanan seperti itu, pertemuan tersebut memperoleh arti penting khusus untuk Kyiv, yang menginginkan pengiriman amunisi yang substansial dan cepat.

Baca juga: Sembilan Negara Diprediksi bakal Tambah Senjata Nuklir

Beberapa ahli mengatakan bahwa tweet Podolyak paling baik ditafsirkan sebagai langkah negosiasi. Tetapi ada juga yang menilai proposal itu kontraproduktif, terutama dengan negara-negara seperti Jerman, yang telah berulang kali ragu-ragu membantu senjata.

Senjata Jerman yang disetujui akan diberikan untuk Ukraina pada akhir April termasuk howitzer dan artileri Gepard baru akan tiba pada akhir bulan ini dan kendaraan lapis baja spesialis pada bulan Juli, membuat Kiev frustrasi.

Tuntutan lain yang dibuat oleh Podolyak, adalah 500 tank, 2.000 kendaraan lapis baja dan 1.000 drone. Semua persenjataan berat dalam jumlah signifikan yang secara dramatis akan mengubah keseimbangan militer sekaligus menyedot kekuatan pertahanan negara-negara Barat.

Tiga ratus MLRS kira-kira sama dengan setengah dari stok yang ada di AS. Menurut Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS) tentara AS memiliki 363 artileri roket truk Himars dan 225 peluncur M270, dan Marinir AS memiliki 47 lagi.

Inggris memiliki 35 versi M270-nya. Pekan lalu, penasihat presiden Ukraina lainnya, analis militer Oleksiy Arestovych, mengatakan Kyiv akan membutuhkan 60 peluncur roket untuk menghentikan penjajah Rusia mati di jalur mereka dan beberapa percaya bahwa permintaan nyata Ukraina adalah 100, jauh melebihi tingkat penawaran barat saat ini sebab 1.000 howitzer kira-kira akan menyamai persenjataan AS.

Angka-angka yang diungkap IISS, yang dikumpulkan sebelum sumbangan 109, menunjukkan bahwa tentara AS memiliki 518 howitzer penarik M777 dari jenis yang sudah dipasok dan Marinir AS 481 lagi. Namun, ada lebih dari 500 tank yang tersedia untuk kekuatan barat.

Tentara AS memiliki sekitar 2.645 tank Abrams dan sekitar 3.450 lainnya dalam penyimpanan, menurut tinjauan tahunan IISS tentang stok militer. Negara-negara barat mengatakan mereka hanya akan memasok senjata pertahanan ke Ukraina untuk mencegah invasi atau menghentikan kemajuan. Rusia, bagaimanapun, telah berhasil menduduki sebagian besar wilayah di timur dan selatan, mendorong seruan agar pasukannya diusir. (OL-4)

BERITA TERKAIT