13 June 2022, 15:57 WIB

Hidupkan Karya Penyair Jalaluddin Rumi, Refik Anadol Gelar Seni Digital Rumi Dreams


Mediaindonesia.com | Internasional

Dok. TGA
 Dok. TGA
Karya Jalaluddin Rumi ditampilkan dalam seni digital yang digarap Refik Anadol

SENIMAN media Refik Anadol mempresentasikan proyek barunya yang berjudul “Rumi Dreams” di Festival Rute Budaya Beyoğlu di İstanbul, Turki. 

Instalasi digital telah menarik minat yang signifikan sejak kemunculan pertama kalinya di Pusat Kebudayaan Atatürk Istanbul yang ikonik. Dibuat untuk memperingati 750 tahun kematian penyair legendaris, “Rumi Dreams” menawarkan pengalaman multisensori selama 6 setengah menit yang terinspirasi dengan ajaran dan warisan budaya Rumi.

Jutaan Dokumen Dikumpulkan untuk memvisualisasikan Alam Semesta Rumi, Refik Anadol dan studionya mengumpulkan data dari berbagai multidisiplin, termasuk salinan karya monumental Rumi Masnavi dalam 26 bahasa, jutaan dokumen dan arsip, manuskrip, rekaman musik, serta pertunjukan sufi. 

Data yang digunakan dalam karya seni dikumpulkan dari Kota Metropolitan Konya, Kepresidenan Arsip Negara Republik Turki, Arsip Negara Perdana Kementerian, Museum Konya Mevlâna, Perpustakaan Sarajevo Gazi Husrev Bey, Universitas Selçuk, dan lembaga-lembaga lainnya. 

Foto-foto diambil di Museum Konya Mevlâna, dan tempat-tempat yang memuat jejak Rumi juga telah ditambahkan. Rencana arsitektur dan piagam sertifikat yayasan dari semua pondok Mevlevi di seluruh dunia juga disertakan ke dalam data visual dan tertulis.

Sebagai salah satu ikon budaya universal dunia, Rumi dikenal dengan puisi dan kata-kata bijaknya yang indah. Terinspirasi oleh seruan Rumi untuk "menemukan cahaya dalam diri", Rumi Dreams bertujuan untuk menghadirkan alam semesta Mevlâna Jalaluddin Rumi kepada khalayak luas. 

Baca juga : Joe Biden Bakal Lakukan Perjalalan ke Arab Saudi dan Israel

Refik Anadol dan timnya meyakini, untuk melambangkan dan mewujudkan panggilan Rumi dalam waktu singkat hanya bisa dilakukan dengan seni digital. Dengan keyakinan ini, mereka berangkat untuk menyampaikan panggilan syair yang abadi dengan menarik indra visual dan pendengaran, menciptakan mimpi yang terinspirasi oleh Rumi yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan/Artificial Intelligence. 

"Sebagai perwujudan artistik dari transisi antara makna cahaya, pengetahuan, dan gerak, 'Rumi Dreams' mengajak pengunjung untuk menemukan cahaya dalam diri yang menerangi dunia," kata Refik dalam keterangan yang dirilis Badan Promosi dan Pengembangan Pariwisata Türkiye (TGA). 

"Rumi Dreams" karya Refik Anadol adalah pengalaman digital yang pertama kali di dunia. Proyek multisensor ini membenamkan pengunjung ke dalam karya seni dan pandangan dunia Rumi, memperkenalkan mereka yang tidak terbiasa dengan ajaran penyair dan mistik pada tradisi transendental Sufi.

Penyair dan mistik Sufi terbesar di dunia, Mevlâna Jamaluddin Rumi, terkenal dengan lirik dan epik Masnavi. Tulisan-tulisan Rumi banyak mempengaruhi pemikiran mistik dan sastra secara global, popularitasnya menjadi fenomena budaya global. 

UNESCO mendeklarasikan tahun 2007 sebagai "Tahun Rumi Internasional" dan menggambarkan Rumi sebagai salah satu humanis, filsuf, dan penyair besar yang menjadi milik umat manusia secara keseluruhan.

Kematian Rumi dihormati setiap tahun dengan upacara Seb-i Arus ("Malam Pernikahan") di Konya, di mana banyak pameran, konferensi, konser, dan pertunjukan "sema" diadakan untuk memperingati sang penyair. (RO/OL-7) 

BERITA TERKAIT