25 May 2022, 14:56 WIB

Ford Motor Bayar Denda Terkait Iklan Berkonten Palsu


Mediaindonesia.com | Internasional

AFP/ JEFF KOWALSKY
 AFP/ JEFF KOWALSKY
Logo Ford

Ford Motor Co akan membayar US$19,2 juta atau  (Rp281 miliar) untuk menyelesaikan tuduhan iklan palsu terkait penghematan bahan bakar dan kapasitas muatan untuk beberapa kendaraan hibrida dan truk pickup, Kantor Kejaksaan Agung Iowa mengatakan hal tersebut, Selasa (24/5).
 
Dikutip dariReuters, Rabu, kendaraan yang dimaksud meliputi C-Max hybrid 2013–2014 dan pickup Super Duty 2011–2014.

Pada tahun 2013, Ford menurunkan peringkat penghematan bahan bakar yang diiklankan pada hibrida C-Max-nya hingga tujuh mil per galon dan mengirimkan cek kepada pemilik sebesar 550 dollar AS untuk menutupi selisih biaya bahan bakar.

"Selama bertahun-tahun, Ford mengiklankan penghematan bahan bakar dan kapasitas muatan yang mengesankan untuk mobil dan truknya," kata Jaksa Agung Iowa Tom Miller.

"Sayangnya, angka-angka ini tidak didasarkan pada kenyataan, meninggalkan pelanggan dengan kendaraan yang tidak memenuhi standar mereka," sambung dia.

Penyelesaian tersebut, dengan 40 negara bagian dan District of Columbia, melarang Ford membuat klaim iklan yang salah atau menyesatkan mengenai perkiraan penghematan bahan bakar atau kapasitas muatan kendaraan bermotor baru. Ford tidak mengakui kesalahan.

"Senang bahwa masalah itu ditutup tanpa ada temuan pengadilan tentang perilaku yang tidak pantas. Kami bekerja dengan negara bagian untuk menyelesaikan masalah mereka dan dalam prosesnya membatasi biaya investigasi tambahan dan pengeluaran hukum untuk semua pihak," kata Ford.

Ford salah mengartikan jarak yang dapat dikendarai konsumen dengan satu tangki bensin, menegaskan gaya mengemudi tidak akan mempengaruhi penghematan bahan bakar kendaraan dunia nyata dan mengklaim penghematan bahan bakar dunia nyata superior dibandingkan dengan hibrida lainnya, kata penjabat Jaksa Agung New Jersey Matthew Platkin.

Platkin mengatakan bahwa Ford menjalankan iklan menipu yang disebut "Permainan Hibrida", yang diceritakan seperti olahraga Olimpiade yang menggambarkan Ford C-Max mengungguli Toyota Prius dalam serangkaian video. Toyota menolak berkomentar.

Negara bagian menuduh bahwa Ford menggunakan metodologi yang menipu untuk mengklaim kembali kapasitas muatan "Terbaik di Kelasnya" setelah truk lain melampaui Ford.

"Dalam menghitung kapasitas muatan maksimum kendaraannya, penyelidikan menemukan, Ford menggunakan konfigurasi truk yang sebenarnya tidak dimaksudkan untuk dijual kepada pembeli individu, yang menghilangkan item standar seperti roda cadangan, ban dan dongkrak, radio, dan pusat konsol (yang digantikan oleh konsol mini)," kata Platkin.

Hasilnya, Ford dapat menambahkan pound tambahan ke kapasitas muatan maksimum yang dapat diiklankan dari truk Super Duty-nya, cukup bagi Ford untuk merebut kembali gelar "Terbaik di Kelasnya" untuk muatan. (Ant/OL-12)

BERITA TERKAIT