19 May 2022, 11:35 WIB

900 Resmien Azov Keluar dari Mulut Harimau Masuk Mulut Buaya


Cahya Mulyana | Internasional

AFP
 AFP
Seorang prajurit Rusia berjaga di bagian Pabrik Besi dan Baja Ilyich yang hancur di kota pelabuhan Mariupol, Ukraina, pada 18 Mei 2022

LEBIH dari 900 tentara Ukraina dari resimen Azov yang sempat mempertahankan pabrik baja Azovstal yang dikepung Rusia di Mariupol mengalami nasib tragis. Pasalnya menyerah dari kepungan Rusia tidak berarti dapat kembali ke keluarga dan menikmati udara segar.

Tetapi mereka harus menjadi tawanan perang Rusia dan mendekam di penjara di wilayah yang dikuasai Rusia di Ukraina. Untuk segera bebas mereka harus menunggu jalan panjang perundingan dengan agenda pertukaran tawanan Rusia-Ukraina.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova, mengatakan pada Rabu malam bahwa dari 959 personel layanan Ukraina yang Rusia katakan telah menyerah sejak Selasa, 51 dirawat karena luka-luka mereka dan sisanya telah dikirim ke bekas koloni penjara di kota Olenivka di wilayah yang dikuasai Rusia di wilayah Donetsk.

Kementerian pertahanan Rusia juga merilis video pada Rabu tentang pejuang Ukraina yang menerima perawatan di rumah sakit di kota Novoazovsk yang dikuasai Rusia setelah menyerah di pabrik baja Azovstal. Dalam video tersebut, sekelompok pria ditampilkan berbaring di tempat tidur di sebuah ruangan, dan dua berbicara singkat ke kamera.

Salah satunya mengatakan diperlakukan normal oleh Rusia dan menambahkan bahwa dia tidak sedang ditekan secara psikologis. Zakharova mengatakan kepada wartawan bahwa semua tentara Azovstal yang terluka akan diberikan perawatan medis yang berkualitas.

Ukraina belum mengomentari pembaruan terbaru Rusia. Dalam pidatonya kepada negara pada Selasa malam, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, mengatakan sebuah misi evakuasi terus berlanjut dengan bantuan dari mediator internasional paling berpengaruh.

Denis Pushilin, Kepala Republik Donetsk yang memproklamirkan diri mengatakan pada Rabu bahwa komandan tingkat tertinggi pasukan Ukraina masih bersembunyi di pabrik tersebut.

Sebelumnya, para pejabat Ukraina mengatakan beberapa tentaranya tetap tinggal. Kedua belah pihak dalam perang itu praktis tidak merilis rincian kesepakatan yang mengarah pada penyerahan pasukan, yang bersembunyi selama berminggu-minggu di jaringan terowongan dan bunker yang luas di bawah pabrik baja.

Wakil Menteri Pertahanan Ukraina mengatakan pada Selasa bahwa tentaranya akan ditukar dalam pertukaran tahanan, tetapi sejumlah pejabat Rusia meminta tahanan perang harus diadili.

Pushilin menyerukan pengadilan internasional untuk memutuskan nasib tentara. “Adapun penjahat perang serta mereka yang nasionalis, nasib mereka, jika mereka meletakkan senjata, harus diputuskan oleh pengadilan,” katanya.

“Jika musuh telah meletakkan senjata, maka nasibnya akan diputuskan oleh pengadilan. Jika itu adalah penjahat Nazi, maka itu adalah pengadilan yang berhak memutuskan nasibnya," tambahnya.

Pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov, yang pasukannya telah berpartisipasi dalam pertempuran untuk Mariupol, mengatakan resimen Azov, salah satu kekuatan utama yang mempertahankan pabrik baja, tidak boleh ditukar dan "harus dihukum oleh hukum".

Berbicara di sebuah forum pendidikan di Moskow, Kadyrov mengatakan pasukan Rusia menghadapi beberapa kesulitan di Ukraina sebagai akibat dari pengiriman senjata NATO ke negara itu. Itu adalah pernyataan kedua oleh seorang pejabat Rusia lyang mengakui beberapa kegagalan militer Rusia di Ukraina setelah Rashid Nurgaliyev, Wakil Sekretaris Dewan Keamanan Rusia mengatakan hal serupa.

Resimen Azov dibentuk pada tahun 2014 sebagai milisi sukarelawan untuk memerangi pasukan yang didukung Rusia di Ukraina timur, dan banyak dari anggota aslinya memiliki pandangan ekstremis sayap kanan. Sejak itu, unit tersebut telah diintegrasikan ke dalam garda nasional Ukraina dan komandannya mengatakan bahwa unit tersebut telah menjauh dari asal-usul sayap kanannya.

Rekaman yang dirilis oleh Rusia dimaksudkan untuk menunjukkan pejuang Azovstal menyerah, video berdurasi 00:40 itu untuk menunjukkan pejuang Azovstal menyerah.

Pekan depan, Mahkamah Agung Rusia juga akan mendengarkan permohonan untuk menunjuk resimen Azov Ukraina sebagai organisasi teroris, membuka jalan untuk hukuman hingga 20 tahun bagi mereka yang terbukti terlibat. Komite Investigasi Rusia, yang ada untuk memeriksa kejahatan besar, telah mengumumkan rencana untuk menginterogasi tentara yang menyerah, tanpa menunjukkan apakah mereka akan diperlakukan sebagai tersangka.

Nasib pasukan yang ditawan di Azovstal selanjutnya dapat memperumit upaya untuk melanjutkan negosiasi damai, dengan kedua belah pihak saling menyalahkan atas kegagalan pembicaraan.

Juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, menuduh Ukraina sama sekali tidak berkeinginan untuk melanjutkan negosiasi, sementara Penasihat Presiden Ukraina Mykhailo Podolyak mengatakan pembicaraan hanya ditunda.

Gerakan Azov telah digunakan sebagai bagian penting dari narasi propaganda Rusia untuk membenarkan perang di Ukraina, dan Andrei Kolesnikov dari Carnegie Moscow Center mengatakan politisi Rusia menggunakan penyerahan diri mereka untuk mempromosikan dan menunjukkan kesetiaan kepada Kremlin.

“Tetapi pada akhirnya, pernyataan mereka tidak terlalu penting dan Putin yang memutuskan apa yang terjadi pada tentara Ukraina,” tambah Kolesnikov.

Dia mengatakan apa yang dipilih Putin untuk dilakukan dengan tentara Azovstal dapat menunjukkan niatnya saat ini dalam konflik. “Jika dia memutuskan untuk mengadili para prajurit, itu akan menjadi tanda yang jelas dan mengkhawatirkan bahwa dia bersedia untuk lebih meningkatkan situasi. Itu akan meludahi wajah Zelenskyy.”

Atau, kata Kolesnikov, perdagangan tentara dengan Ukraina akan dibingkai di dalam negeri sebagai belas kasihan dan kasih sayang Rusia. Meskipun ada seruan saat ini oleh garis keras Putin yang menuntut hukuman berat bagi para tentara. “Di rumah, Putin memiliki fleksibilitas dan bisa memainkan kedua kartu itu,” kata Kolesnikov. (The Guardian/OL-13)

Baca Juga: Aksi Balasan, Rusia Usir Diplomat Prancis, Italia dan Spanyol

BERITA TERKAIT