17 March 2022, 09:10 WIB

Pemerintah Diminta Antisipasi Dampak Krisis Rusia-Ukraina


Cahya Mulyana | Internasional

AFP/SERGEY BOBOK
 AFP/SERGEY BOBOK
Suasana di Ukraina selama mendapat invasi dari Rusia

KONFLIK Ukraina-Rusia menuntut setiap negara mempersiapkan strategi terbaik untuk menghadapi risiko terburuk agar mampu menghadapi dampak krisis tersebut. Indonesia harus memanfaatkan setiap potensi yang dimiliki untuk menjawab tantangan tersebut.

"Semua pendekatan untuk menghadapi dampak krisis akibat konflik kedua negara itu harus dilakukan, untuk mengantisipasi risiko dari krisis di Ukraina-Rusia," kata Wakil Ketua MPR RI Lestari Moerdijat saat membuka diskusi daring bertema Mengantisipasi Ancaman Terhadap Ekonomi Nasional Di Balik Krisis Ukraina-Rusia yang digelar Forum Diskusi Denpasar 12, Rabu (16/3).

Diskusi yang dimoderatori Direktur Sparklabs Incubation Universitas Pelita Harapan Radityo Fajar Arianto, Duta Besar RI untuk Polandia Periode 2014 – 2019 Peter F. Gontha, CEO S. ASEAN International Advocacy & Consultancy Shaanti Shamdasani, Peneliti INDEF Eisha Maghfiruha Rachbini dan Direktur Eksekutif Energy for Policy M. Kholid Syeirazi.

Selain itu, hadir pula Suyoto selaku Koordinator Bidang Kebijakan Publik & Isu Strategis DPP Partai NasDem dan Pung Purwanto, Direktur Pemberitaan Harian Sindo sebagai penanggap.

Di fase awal invasi Rusia ke Ukraina, menurut Lestari, ada sejumlah gangguan pada keseimbangan pasokan energi, gangguan rantai pasokan komoditas dan perlambatan ekonomi.

Rerie, sapaan akrab Lestari, mengajak anak bangsa untuk memanfaatkan semua potensi yang dimiliki agar mampu menjawab tantangan tersebut.

Penguatan identitas satu dalam keragaman yang kita miliki, menurut Rerie, bisa menjadi potensi yang bisa dimanfaatkan untuk menghadirkan solusi dalam menghadapi dampak krisis tersebut.

Baca juga:  Indonesia harus Siapkan Strategi Hadapi Risiko Terburuk Krisis Ukraina-Rusia

Anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu berharap konflik Rusia-Ukraina segera berakhir dan seluruh energi positif anak bangsa bisa dimanfaatkan sebagai modal negeri ini untuk bangkit.

Duta Besar RI untuk Polandia Periode 2014 – 2019 Peter F. Gontha berpendapat, secara geografis Rusia memiliki perbatasan darat dengan banyak negara.

Jadi, ujar Peter, apa pun yang terjadi terhadap Rusia akan mengakibatkan dampak ekonomi terhadap banyak negara.

Peter sangat berharap pemerintah dapat menyikapi dampak krisis Rusia-Ukraina dengan kebijakan yang tepat, sehingga perdagangan sektor energi dan komoditas nasional dapat sepenuhnya bermanfaat bagi negara dan masyarakat luas.

Sanksi ekonomi yang dijatuhkan Amerika Serikat terhadap Rusia, menurut Peter, akan menjadi preseden bagi negara-negara yang berniat berinvestasi ke negara lain.

Di sisi lain, ungkapnya, rencana Rusia untuk melakukan serangan cyber ke pasar modal, perbankan dan perdagangan di Amerika Serikat juga akan menciptakan dampak negatif bagi negara-negara di dunia termasuk Indonesia.

"Saya harap rencana Rusia ini tidak akan terjadi, tetapi Indonesia harus mewaspadai ancaman serangan cyber tersebut," ujar Peter.

CEO SAIAC untuk Asia Pasifik, Eropa, Timur Tengah & Amerika Shaanti Shamdasani berpendapat dampak krisis Rusia-Ukraina di sejumlah sektor harus mampu dimanfaatkan oleh negara-negara ASEAN untuk mengisi gap komoditas yang terjadi.

Shaanti menyatakan Indonesia harus segera melakukan penyesuaian dalam perjanjian perdagangan dengan sejumlah negara untuk merespon berbagai perubahan akibat konflik Rusia-Ukraina.

Shaanti optimistis, inflasi di Indonesia masih terkendali dalam 2-3 bulan mendatang, karena kondisi fundamental ekonomi nasional cukup kuat.

DirekturEksekutif Energy for Policy/Sekretaris Umum PP ISNU Kholid Syeirazi berpendapat Rusia merupakan negara yang kerap mendapat sanksi dunia.

Namun, ujar Kholid, Rusia merupakan negara yang kuat dan produsen minyak dunia dengan produksi 6,5 juta barel per hari dan memasok 17% kebutuhan gas dunia. Peran Rusia sebagai pemasok energi dan komoditas di dunia, tambah dia, cukup signifikan.

"Gangguan terhadap Rusia pasti akan berdampak pada negara lain, termasuk Indonesia," ujarnya.

Peneliti INDEF, Eisha Maghfiruha Rachbini sependapat jika konflik Rusia-Ukraina berkepanjangan, akan berdampak secara global.

Krisis tersebut, jelas Eisha, akan menambah goncangan dari sisi permintaan dan penawaran energi dan komoditas dunia, sehingga memberi tekanan pada pemulihan ekonomi dunia pasca-pandemi.

Ketika permintaan Rusia dan Ukraina melemah terhadap sejumlah pasokan komoditas dan produk dari Tiongkok, tambah Eisha, maka secara tidak langsung akan berpengaruh bagi negara-negara yang memiliki hubungan perdagangan dengan Tiongkok, termasuk Indonesia.

Koordinator Bidang Kebijakan Publik & Isu Strategis DPP Partai NasDem Suyoto berpendapat tidak ada seorang pun dapat memperkirakan perang Rusia-Ukraina akan berakhir dengan cepat.

Suyoto menyarankan agar Indonesia bisa berperan dalam mengupayakan perdamaian dalam konflik tersebut.

"Indonesia perlu memainkan peran diplomasi yang soft dengan berupaya merangkul semua pihak untuk membantu mendamaikan pihak yang bertikai," ujarnya.

Direktur Pemberitaan Harian Sindo Pung Purwanto memperkirakan invasi Rusia-Ukraina akan berlangsung dalam waktu yang panjang karena Rusia merupakan negara kuat dari sisi pasokan energi dan komoditas, serta persenjataan.

Sehingga, tegas Pung, berbagai dampak krisis yang muncul harus menjadi perhatian bersama, dengan tidak mengedepankan sejumlah isu yang kontraproduktif seperti usul penundaan pemilu dan perpanjangan masa jabatan presiden.(OL-5)

BERITA TERKAIT