16 March 2022, 15:52 WIB

Risiko dan Peluang Hamas saat Hubungan Israel-Turki Membaik


Mediaindonesia.com | Internasional

AFP/Mahmud Hams.
 AFP/Mahmud Hams.
Anggota pasukan keamanan Palestina yang setia kepada Hamas, menunjukkan keahliannya saat upacara wisuda di Kota Gaza pada 21 Februari 2022.

CAIRNYA diplomatik antara Israel dan Turki menciptakan tantangan bagi kelompok Islam Palestina, Hamas, yang mengandalkan dukungan Ankara. Akan tetapi ini juga dapat menawarkan perantara yang lebih dapat dipercaya untuk berurusan dengan negara Yahudi, kata para ahli.

Hubungan Turki dengan Israel secara efektif terputus selama lebih dari satu dekade. Presiden Recep Tayyip Erdogan membina hubungan dekat dengan Hamas yang mengambil alih kekuasaan di Jalur Gaza pada 2007.

Selain memberikan dukungan keuangan dan logistik kepada kelompok tersebut, yang dianggap sebagai organisasi teroris oleh sebagian besar Barat, Turki juga merupakan rumah bagi pejabat senior Hamas, termasuk Salah al-Aruri, yang telah lama menjadi penduduk Istanbul. Pemimpin Hamas Ismail Haniyeh dan mantan ketua Khaled Meshal sering mengunjungi Turki.

Erdogan ialah pendukung vokal perjuangan Palestina dan pengkritik keras Israel. Namun dia mengubah strategi regional awal tahun ini dengan memulai jangkauan ke Israel.

Hubungan antara kedua negara runtuh pada 2010 setelah kematian 10 warga sipil dalam serangan Israel di kapal Mavi Marmara Turki, bagian dari armada yang mencoba menembus blokade untuk membawa bantuan ke Gaza. Namun Erdogan mengambil langkah menuju rekonsiliasi dengan menelepon Presiden Israel Isaac Herzog setelah pelantikannya pada Juli.

Baca juga: Peringatkan Situasi Memanas, Kepresidenan Palestina Kutuk Israel Bunuh Warganya

Dia kemudian menjamu Herzog di Ankara pekan lalu, perjalanan pertama seorang kepala negara Israel ke Turki sejak 2007. Kunjungan itu dipuji keduanya sebagai titik balik dalam hubungan bilateral.

Prihatin

Para ahli mengatakan bahwa langkah Erdogan ke Israel tidak ada hubungannya dengan urusan Palestina. Pemimpin Turki kemungkinan besar dimotivasi oleh keinginan mempertahankan wilayahnya dan meningkatkan ekonominya yang sedang berjuang melalui hubungan yang lebih baik dengan kekuatan ekonomi regional utama.

Namun Hamas akan merasakan efek dari pemulihan hubungan tersebut, kata Mokhaimer Abu Sa'ada, seorang ilmuwan politik di Universitas Al-Azhar di Gaza. "Hamas prihatin," katanya kepada AFP.

"Israel diperkirakan meningkatkan tekanan pada pihak berwenang Turki. Saya berharap para pemimpin Hamas akan pergi, mungkin ke Beirut atau Iran, karena Istanbul tidak lagi menyambut."

Baca juga: Israel Batalkan Syarat Tangkap Hamas bagi Turki untuk Rekonsiliasi

Sumber yang terlibat dalam pembicaraan bilateral Erdogan-Herzog, yang meminta anonimitas, mengatakan presiden membahas kehadiran para pemimpin Hamas di Turki, keluhan lama Israel.

Kecaman

Hamas mengeluarkan kecaman atas keputusan Turki menyambut presiden pendudukan Zionis. Akan tetapi Hamas tidak menyebut Turki atau Erdogan secara langsung. Langkah ini dilihat para ahli sebagai upaya untuk menjaga hubungan penting dengan Ankara.

Seorang tokoh senior Hamas mengatakan kepada AFP bahwa kelompoknya tidak ikut campur dalam politik internal negara mana pun dan ingin memelihara hubungan yang baik dan seimbang dengan semua negara Arab dan Muslim, dan khususnya dengan Turki. Hamas tidak akan mengorbankan hubungannya dengan Turki atas penjangkauan Israel, kata Naji Shourab, juga seorang ilmuwan politik di Universitas Al-Azhar.

Dia mencatat bahkan mungkin ada sisi positif bagi Hamas di Erdogan memperbaiki hubungan dengan Israel. Hamas tidak berbicara dengan Israel secara langsung, tetapi membutuhkan lawan bicara untuk berurusan dengan negara Yahudi.

Mesir telah memainkan peran itu dalam beberapa tahun terakhir, terutama merundingkan gencatan senjata antara kedua pihak untuk mengakhiri konflik 11 hari Mei lalu. Namun hubungan Hamas dengan Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi dirusak oleh ketidakpercayaan terus-menerus. Sisi menggulingkan mendiang presiden Islamis Mesir dan sekutu Hamas, Mohamed Morsi, pada 2013. "Turki saluran yang lebih efektif dan dapat dipercaya untuk menekan Israel daripada Mesir," kata Shourab.

Baca juga: Iran Sebut Gagalkan Sabotase Israel di Pabrik Pengayaan Nuklirnya

Hossam al-Dajani, seorang ahli dalam gerakan Islam, mengatakan kepada AFP bahwa Turki juga akan berusaha untuk mempertahankan hubungan dekat dengan Hamas. Ini karena dukungannya untuk Palestina mendapatkan pengakuan Ankara di dunia Muslim. (OL-14)

BERITA TERKAIT