26 February 2022, 13:24 WIB

Sebagian Besar Warga AS Kini dapat Lepas Masker


 Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

Patrick T. FALLON / AFP
 Patrick T. FALLON / AFP
Warga dan pengemudi truk berunjuk rasa menolak vaksin Covid-19 dan kewajiban pakai masker di  Adelanto, California, AS, Rabu (23/2).

PUSAT Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat (AS) secara dramatis melonggarkan pedoman covid-19 untuk masker, termasuk di sekolah, sebuah langkah yang berarti 72% populasi tinggal di komunitas di mana penutup wajah dalam ruangan tidak lagi direkomendasikan.

Pedoman masker baru bergeser dari fokus pada tingkat penularan covid-19 ke pemantauan rawat inap lokal, kapasitas rumah sakit, dan tingkat infeksi.

Di bawah pedoman sebelumnya, 95% wilayah AS dianggap mengalami penularan tinggi, menyisakan hanya 5% wilayah AS yang memenuhi kriteria badan tersebut untuk menjatuhkan persyaratan masker dalam ruangan.

“Kami berada di tempat yang lebih kuat hari ini sebagai negara dengan lebih banyak alat untuk melindungi diri kami sendiri dan komunitas kami dari covid-19,” kata Direktur CDC Rochelle Walensky saat konferensi pers pada hari Jumat (25/2).

Baca juga: Aturan Covid-19 di Hong Kong Diskriminasi bagi Pekerja Migran

Dia mengutip ketersediaan vaksin dan booster, akses yang lebih luas untuk pengujian, ketersediaan masker berkualitas tinggi dan aksesibilitas ke perawatan baru dan peningkatan ventilasi.

“Dengan kekebalan populasi yang meluas, risiko keseluruhan penyakit parah sekarang umumnya lebih rendah,” kata Walensky.

Langkah itu dilakukan ketika gelombang infeksi virus korona yang disebabkan oleh varian omikron yang mudah menyebar mereda secara substansial di AS dan negara bagian seperti New Jersey telah mengumumkan rencana untuk mencabut mandat masker dalam ruangan bagi sekolah dan tempat umum lainnya dalam beberapa hari mendatang.

Kebijakan baru ini dipecah menjadi tiga kategori yaitu risiko rendah, sedang dan tinggi berdasarkan kapasitas dan kasus rumah sakit.

Ini menyarankan orang-orang di komunitas berisiko menengah yang berada pada peningkatan risiko komplikasi penyakit, seperti mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah, untuk bertanya kepada dokter mereka apakah mereka harus mengenakan masker.

Dengan pandemi sekarang memasuki tahun ketiga, banyak warga Amerika sudah bosan memakai masker.

Selain itu, penelitian telah menunjukkan bahwa untuk orang yang divaksinasi, infeksi dari varian omickon kurang parah dan lebih kecil kemungkinannya menyebabkan rawat inap serta kematian daripada versi virus korona sebelumnya.

Wisatawan masih perlu memakai masker di pesawat terbang, kereta api dan bus serta di bandara dan stasiun kereta api.

Persyaratan itu berakhir pada 18 Maret, dan CDC akan meninjaunya kembali dalam beberapa minggu mendatang, kata Walensky.

Pedoman baru berlaku terlepas dari status vaksinasi.

Amesh Adalja, Ahli Penyakit Menular di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins, mengatakan perubahan itu masuk akal mengingat tingkat penularan di Amerika Serikat tinggi, tetapi tingkat rawat inap tetap rendah.

“Berfokus pada kapasitas rumah sakit adalah metrik yang jauh lebih baik dan selalu menjadi perhatian utama,” katanya dalam email.

CDC mengatakan masker sekolah universal sekarang akan disarankan hanya di komunitas dengan tingkat covid-19 yang tinggi. Rekomendasi sebelumnya menyarankan penggunaan masker di sekolah terlepas dari tingkat penularan covid-19.

“Kita harus fleksibel dan untuk dapat mengatakan bahwa kita perlu melonggarkan lapisan tindakan pencegahan kita ketika keadaan membaik,” tutur Walensky.

“Dan kemudian kita harus dapat memanggil mereka lagi, jika kita memiliki varian baru, selama lonjakan,’ imbuhnya.

CDC telah mendapat kecaman karena perubahan sikapnya terhadap aturan masker.

Musim semi lalu, Walensky memberi tahu orang Amerika yang divaksinasi bahwa aman untuk melepas masker mereka di dalam ruangan di area penularan rendah, tetapi berbalik arah beberapa bulan kemudian ketika menjadi jelas bahwa orang yang divaksinasi sepenuhnya dapat menularkan virus.

Dalam sebuah wawancara awal bulan ini, Walensky mengatakan sekarang bukan waktunya untuk melepas masker di sekolah setelah pengumuman oleh pejabat di New Jersey, Connecticut, Delaware, California dan Oregon bahwa mereka berencana untuk mencabut mandat masker dalam ruangan untuk sekolah dan ruang dalam ruangan lainnya. (Aiw/France24/OL-09)

BERITA TERKAIT