26 February 2022, 11:20 WIB

Aturan Covid-19 di Hong Kong Diskriminasi bagi Pekerja Migran


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

AFP
 AFP
Warga mendaftar di pusat pengujian Covid-19 di Hong Kong, pada 25/2/2022 rekor jumlah infeksi Covid-19 baru yang tercata

KAMPANYE pembatasan covid-19 terbaru di Hong Kong, menimbulkan korban terbesar pada ratusan ribu perempuan migran yang bekerja sebagai pekerja rumah tangga yang tinggal di dalam kota.

Banyak di antara mereka telah diusir atau dipecat usai dites positif covid-19, oleh majikan yang tidak menginginkan virus di rumah mereka, menurut kelompok hak asasi setempat.

Dan beberapa menghadapi denda besar karena melanggar batas pertemuan dua orang, sebuah aturan yang mengubah tradisi lama pekerja rumah tangga bertemu dengan teman-teman pada hari libur mereka.

Akhir pekan lalu, pekerja rumah tangga asing, yang dikenal secara lokal sebagai "pembantu", menyumbang lebih dari satu dari setiap empat orang yang didenda karena melanggar protokol covid-19 kota, meskipun jumlah mereka kurang dari 5% dari populasi. Dendanya bisa mencapai HK$10.000 atau sekitar Rp18,3 juta, dua kali upah minimum bulanan untuk pekerja rumah tangga yang tinggal di rumah.

Seorang wanita Filipina berusia 57 tahun mengatakan dia didenda HK$5.000 setelah menurunkan maskernya selama lima detik untuk menerima panggilan telepon.

"Majikan teman saya turun dari taksi dan polisi melihat maskernya di dagunya, tapi tidak ada hukuman," kata pekerja itu.

Dia meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia takut mendapat masalah dengan polisi.

"Bagi saya, itu diskriminasi karena kami adalah pembantu rumah tangga," tambahnya.

Seorang juru bicara polisi mengatakan, "Polisi akan bertindak berdasarkan keadaan aktual sesuai dengan hukum."

Pembantu bekerja di sekitar 10% rumah tangga Hong Kong. Sebagian besar merupakan orang Filipina dan Indonesia, tenaga kerja dengan 340.000 anggota ini sering diabaikan tetapi merupakan bagian penting dari ekonomi Hong Kong senilai US$345 miliar, menyediakan layanan penitipan anak, memasak, dan kebersihan yang tinggal di dalam rumah hanya dengan HK$4.630 per bulan.

Tapi mereka tidak pernah menikmati hak atau keistimewaan pekerja asing lama lainnya di kota. Tidak seperti ekspatriat profesional, pembantu tidak pernah memenuhi syarat untuk status penduduk tetap. Mereka bergantung pada majikan mereka tidak hanya untuk tempat tinggal dan upah tetapi juga untuk visa mereka. Jika mereka kehilangan pekerjaan, mereka memiliki waktu dua minggu untuk mencari pekerjaan lain sebelum mereka harus pergi.

Ketika Hong Kong mencatat lebih banyak kasus covid-19, pekerja rumah tangga sekarang tidak hanya menghadapi ancaman sakit, tetapi juga kecemasan finansial yang parah, kata Johannie Tong, petugas hubungan masyarakat di Mission For Migrant Workers.

“Sangat disayangkan pemerintah tidak banyak berkomentar atau memberikan pedoman tentang bagaimana seharusnya pekerja migran diperlakukan selama krisis covid-19 ini,” kata Tong.

"Itu diserahkan kepada majikan untuk memutuskan."

Laporan tentang keluarga yang dipisahkan oleh kebijakan ketat Hong Kong tentang isolasi covid-19 dan rawat inap telah membuat warga sangat berhati-hati, dan pada saat yang sama, fasilitas dibanjiri pasien, sehingga pihak berwenang memberi tahu orang-orang dengan infeksi ringan untuk dikarantina di rumah.

Seorang pembantu berusia 31 tahun mengungkapkan bahwa majikannya menolak untuk membiarkan dia dikarantina di rumah, mengatakan dia hanya bisa kembali setelah menunjukkan tiga tes negatif. Tanpa makanan atau pakaian hangat, dia menghabiskan malam 10 derajat Celcius berkemah di luar rumah sakit sebelum dipindahkan ke tempat penampungan. Menurut hukum Hong Kong, memecat seorang pembantu karena sakit dapat menyebabkan tuntutan dan denda hingga HK$100.000.

Manisha Wijesinghe, Direktur Eksekutif Bantuan untuk Pekerja Rumah Tangga, mengatakan organisasinya mengumpulkan lebih dari HK$1,2 juta dalam seminggu untuk mendukung para pekerja yang positif covid-19 yang telah diusir oleh majikan, serta untuk menerbangkan pekerja ke negara asal mereka dan membantu orang lain mengakses konseling kesehatan mental.

"Memang ada unsur masalah HAM, tapi ini tidak terisolasi pada covid-19," kata Wijesinghe.

"Covid-19 benar-benar mendorong masalah ini menjadi sorotan."

Tetapi pemerintah telah menyatakan kekhawatirannya atas pertemuan rutin para pembantu di hari Minggu, ketika mereka berkumpul di taman dan di trotoar untuk menghabiskan hari libur mereka bersama teman-temannya.

"Minta pembantu Anda untuk tinggal di rumah," kata Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam dalam konferensi pers.

"Kami tidak akan menunjukkan belas kasihan lagi."

Itu meluas ke upaya crowd-funding yang bermunculan untuk membantu para pembantu menghadapi denda yang besar. Sebuah kampanye telah mengumpulkan US$107.000 sebelum pejabat pemerintah menyarankan upaya itu melanggar hukum.

"Anda mungkin memiliki niat baik, tetapi kami tidak dapat mengesampingkan bahwa Anda dengan jahat menghalangi seluruh upaya anti-epidemi kami," kata Sekretaris Hukum Perburuhan dan Kesejahteraan Chi-kwong kepada Radio Komersial pada hari Sabtu.

"Anda membantu sekelompok besar pekerja rumah tangga asing untuk berkumpul."

Untuk wanita 57 tahun yang didenda karena menurunkan maskernya, persyaratan hukum untuk tinggal dengan majikan yang membuatnya rentan terhadap hukuman anti-pandemi yang keras.

"Kami berada di rumah majikan kami selama enam hari seminggu," katanya.

"Lalu, begitu polisi bisa melihat kami mengobrol satu sama lain, mereka akan memberikan denda." (Straitstimes/OL-13)

Baca Juga: Hong Kong Dilanda Virus, Perusahaan Konstruksi Tiongkok akan Bangun Fasilitas Covid-19

BERITA TERKAIT