15 February 2022, 11:15 WIB

Dua Pengunjuk Rasa Tewas Ditembak Dalam Aksi Protes Kudeta Sudan


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

AFP
 AFP
Pengunjuk rasa membawa spanduk selama demonstrasi yang menyerukan pemerintahan sipil dan mencela pemerintahan militer, di kota kembar Um

PASUKAN keamanan Sudan menembak mati dua pengunjuk rasa pada Senin (14/2). Tentara menindak keras terhadap demonstrasi menentang kudeta militer tahun lalu. Sejumlah aktivis pro-demokrasi juga ditangkapi.

Protes massal yang teratur telah mengguncang negara Afrika timur laut yang bermasalah itu, sejak pengambilalihan militer 25 Oktober 2021 yang dipimpin oleh panglima militer Abdel Fattah al-Burhan. Kematian demonstran pada hari Senin, membuat jumlah yang tewas dalam kerusuhan bertambah menjadi sedikitnya 81 orang.

Perebutan kekuasaan itu menggagalkan kesepakatan pembagian kekuasaan yang rapuh, antara tentara dan warga sipil yang dirundingkan, setelah penggulingan otokrat lama Omar al-Bashir pada 2019.

Pada hari Senin, ribuan orang berunjuk rasa di ibu kota Khartoum dan kota Omdurman, sementara protes juga terjadi di kota timur Port Sudan dan di wilayah Darfur barat, menurut saksi mata.

Di Khartoum, protes dimulai dengan kerumunan orang yang mengibarkan bendera nasional dan membawa balon merah, karena unjuk rasa itu bertepatan dengan Hari Valentine.  "Hari ini adalah hari cinta bangsa," bunyi salah satu spanduk.

Beberapa meneriakkan slogan yang menuntut pihak berwenang membebaskan para aktivis yang telah ditangkap, sementara yang lain membawa foto-foto pengunjuk rasa yang terbunuh.

"Kami menuntut pembebasan anggota komite perlawanan dan politisi yang ditangkap secara tidak adil, dan beberapa di antaranya menghadapi tuduhan palsu," kata pengunjuk rasa Khaled Mohamed.

Tetapi ketika massa mencoba mendekati istana presiden, pasukan keamanan menembakkan tabung gas air mata.

"Seorang pengunjuk rasa tewas setelah dia ditembak di leher dan dada oleh peluru tajam oleh pasukan kudeta di Khartoum,” kata Komite Sentral Dokter Sudan yang independen.

“Seorang pengunjuk rasa lain kemudian tewas di Omdurman setelah terkena peluru hidup di bahu kiri yang menembus dada,” kata petugas.

Mogok makan

Polisi Sudan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa setidaknya 102 polisi luka parah, sementara satu menderita luka tembak di kaki.

Ia juga mencatat bahwa pengunjuk rasa telah menghancurkan bagian depan gedung parlemen, membakar dekat pompa bensin dan merusak beberapa kendaraan serta sebuah masjid di Omdurman.

Kerusakan juga dilaporkan di beberapa bagian Kementerian Pemuda dan Olahraga di kota itu, dan barang-barang milik penjaga keamanan dijarah, katanya, seraya menambahkan bahwa polisi hanya menggunakan kekuatan sah yang wajar sebagai tanggapan.

Sementara pasukan Sudan telah berulang kali membantah melepaskan tembakan ke arah pengunjuk rasa, Human Rights Watch telah mengutip saksi mata yang merinci bagaimana pasukan keamanan menggunakan amunisi langsung dan menembakkan tabung gas air mata langsung ke kerumunan, sebuah taktik yang bisa mematikan dalam jarak dekat.

Pihak berwenang juga telah menangkap sejumlah aktivis yang dituduh menjadi anggota komite perlawanan yang berperan penting dalam mengorganisir protes.

"Jumlah orang yang ditahan secara sewenang-wenang dan tanpa tuntutan pidana telah melebihi 100 orang," kata Asosiasi Profesional Sudan (SPA), Senin.

Di penjara Soba Khartoum, para tahanan melancarkan mogok makan untuk memprotes kondisi penjara, kata Komite Sentral Dokter Sudan.

"Beberapa telah ditahan tanpa menghadapi dakwaan, dan yang lainnya masih menunggu penyelidikan," kata petugas medis dalam sebuah pernyataan.

Pada hari Minggu, pihak berwenang menangkap Mohamed al-Fekki, seorang mantan anggota sipil Dewan Berdaulat yang berkuasa, yang memimpin negara itu di bawah perjanjian pembagian kekuasaan 2019.

Pekan lalu, pihak berwenang menangkap mantan menteri Khaled Omar Youssef dan Wagdi Saleh, juru bicara blok sipil utama Sudan, Forces for Freedom and Change (FFC).

Penangkapan itu terjadi hanya sehari setelah mereka bergabung dengan delegasi FFC untuk berbicara dengan perwakilan khusus PBB Volker Perthes, sebagai bagian dari upaya untuk menyelesaikan krisis yang semakin dalam di Sudan.

Perebutan kekuasaan militer Oktober lalu, kudeta terbaru di Sudan sejak kemerdekaannya, telah memicu kecaman internasional yang luas dan tindakan hukuman, tetapi pihak berwenang hanya menunjukkan sedikit kecenderungan untuk berkompromi.

Pada hari Senin, Burhan bertemu dengan duta besar Emirat untuk Sudan, yang memberinya undangan resmi dari Presiden Sheikh Khalifa bin Zayed Al-Nahyan untuk mengunjungi Uni Emirat Arab, menurut pernyataan resmi Dewan Berdaulat Sudan.

UEA, bersama dengan AS dan Inggris, menyerukan pemulihan transisi yang dipimpin sipil di Sudan. (France24/OL-13)

Baca Juga: Pasukan Israel Bunuh Remaja Palestina yang Disangka Teroris

BERITA TERKAIT