24 January 2022, 21:27 WIB

Mungkin Bebas Tentara Israel yang Tahan Orang Tua Palestina hingga Meninggal


Mediaindonesia.com | Internasional

AFP/Jaafar Ashtiyeh.
 AFP/Jaafar Ashtiyeh.
Pemuda Palestina bersembunyi di balik perisai selama konfrontasi dengan pasukan keamanan Israel, 21 Januari 2022.

RINGKASAN bocoran penyelidikan Israel atas kematian seorang warga Palestina-Amerika di Tepi Barat setelah pasukan Israel menahannya bulan ini menunjukkan bahwa tidak ada tentara yang kemungkinan akan diadili. Padahal, sebagaimana dilansir The Washington Post, penyelidik mengonfirmasikan bahwa pria itu diseret dari mobilnya, ditutup matanya, dan diborgol, kemudian terdiam saat ditahan di lokasi.

Kebocoran, yang dilaporkan Minggu (23/1) oleh Ynet, layanan online surat kabar Yedioth Ahronoth, termasuk temuan bahwa tentara tidak pernah mencari bantuan medis untuk pria itu, Omar Assad, yang berusia 78 tahun, meskipun seorang petugas medis militer ada di sana. Lima tentara, termasuk seorang komandan kompi dan seorang komandan peleton, mengatakan kepada penyelidik bahwa mereka mengira Assad hanya tertidur dan bahwa dia tidak menunjukkan tanda-tanda sakit. Investigasi sedang dilakukan oleh Pasukan Pertahanan Israel.

"Kami tidak mengidentifikasi tanda-tanda kesusahan kepadanya, teriakan minta tolong atau, misalnya, tangannya yang mencengkeram dadanya," kata para tentara, menurut laporan itu. Mereka juga mengonfirmasi bahwa Assad disumpal dan tangannya diikat pada saat itu, kata laporan itu.

Namun dua saksi yang ditahan pada saat itu mengatakan kepada The Washington Post bahwa Assad tidak sadarkan diri dan tidak bernapas ketika tentara meninggalkan mereka di halaman suatu rumah yang sedang dibangun. Salah satu tahanan, Mraweh Abdulrahman, mengatakan dia melihat seorang tentara tampak berjongkok di atas Assad dan memeriksa kondisinya sebelum berkonsultasi dengan pasukan lain. Salah satu tentara kemudian melepaskan salah satu ikatan plastik di pergelangan tangan Assad sebelum semua pasukan pergi.

Baca juga: Israel Bebaskan Warga Palestina dengan Syarat setelah Ditahan usai Penggusuran

Assad, mantan pemilik toko kelontong Milwaukee, menderita penyakit jantung. Dia meninggal karena serangan jantung, menurut Islam Abu Zaher, seorang dokter yang mencoba menyadarkannya di tempat kejadian segera setelah tentara pergi. Wajah Assad membiru ketika Zaher tiba, kata dokter itu, menunjukkan bahwa dia telah tanpa oksigen selama 15 hingga 20 menit.

Para pejabat Palestina mengatakan Minggu bahwa mereka berharap untuk merilis hasil autopsi awal pekan depan. Seorang juru bicara Pasukan Pertahanan Israel menolak mengomentari ringkasan yang bocor itu tetapi membantah bahwa ada kesimpulan yang dicapai. "Harus diklarifikasi bahwa belum ada keputusan yang dibuat mengenai kasus investigasi," kata IDF dalam pesan WhatsApp, Minggu.

Laporan Ynet mengatakan keputusan akhir tentang tindakan apa pun terhadap tentara akan diserahkan kepada kepala jaksa militer. Namun ringkasan yang bocor menunjukkan bahwa tidak ada tentara atau perwira yang akan didakwa. Mereka juga tidak diskors. Ynet tidak mengatakan cara memperoleh informasi tersebut.

Departemen Luar Negeri AS telah meminta Israel untuk melakukan penyelidikan menyeluruh. Assad menghabiskan sebagian besar hidupnya di Midwest Amerika dan membesarkan lima anak di Amerika Serikat sebelum pindah kembali ke Tepi Barat yang diduduki sekitar satu dekade lalu. "Kami sangat prihatin dengan laporan media tentang keadaan seputar kematian As'ad dan sedang mengumpulkan informasi tambahan tentang insiden itu," kata Kedutaan Besar AS pekan lalu dalam pernyataan melalui email.

Baca juga: Menteri Palestina Ungkap Pertemuan Pertamanya dengan Menlu Israel

Pengacara militer yang mewakili tentara mengatakan mereka tidak bertanggung jawab atas kematian Assad, kata Ynet.
"Warga Palestina secara sah ditahan selama operasi sesuai dengan prosedur," kata mereka, menurut laporan itu. "Kematiannya tidak terkait dengan perilaku kekuatan militer."

Namun kelompok hak asasi manusia mengutuk pernyataan bahwa tidak ada anggota militer yang akan dimintai pertanggungjawaban. Kelompok Israel B'Tselem mengatakan penyelidikan IDF dibentuk sebagai upaya penyembunyian kebenaran. "Penyelidikan akan segera berakhir. Tentara akan membebaskan para prajurit dan mengatakan tindakan mereka sesuai dengan yang diharapkan," kata B'Tselem dalam suatu pernyataan, Minggu.

Laporan Ynet menggambarkan pertemuan larut malam yang berlangsung seperti yang digambarkan saksi Palestina, kecuali pernyataan pasukan bahwa Assad baik-baik saja ketika mereka pergi. Laporan itu mengatakan tentara telah mendirikan dua pos pemeriksaan mendadak di desa asal Assad di Jiljilya, tepat di utara Ramallah, menghentikan kendaraan secara acak untuk menemukan senjata atau orang Palestina yang dicari untuk diinterogasi.

Para tentara melakukan penghentian terhadap Assad, yang menurut keluarganya baru saja kembali dari bermain kartu di rumah sepupunya yang berjarak kurang dari satu mil dari rumahnya. Dia tidak membawa paspor AS atau tanda pengenal lain.

Para tentara mengatakan Assad tampak setidaknya 20 tahun lebih muda dari usianya dan bahwa dia memprotes dengan keras bahwa dia bukan seorang teroris, menurut laporan itu. Khawatir teriakannya akan memberi tahu orang lain tentang ada penghalang jalan, kata laporan itu, setidaknya dua tentara menangkapnya dengan paksa dan membawanya ke rumah yang ditinggalkan dan bahkan menutup mulutnya.

Baca juga: Kesaksian Kondisi Orang Tua Palestina setelah Ditinggalkan Tentara Israel

Mereka memborgol dan menutup mata Assad, kata laporan itu, dan menempatkannya di kursi. Para saksi, bagaimanapun, mengatakan Assad dibiarkan berbaring di atas batu paving block. Pada satu titik, Assad mulai terlihat sedikit membatu atau bingung, kata para tentara kepada penyelidik, menurut laporan itu. Prajurit yang bertugas menjaganya menyebut Assad sebagai orang yang tertidur.

Para tentara itu mengatakan mereka memutuskan untuk pergi setelah menginterogasi sebentar para tahanan Palestina lain yang ternyata tidak memiliki senjata atau surat perintah untuk melawan mereka. Para prajurit kemudian memotong tali di sekitar salah satu pergelangan tangan Assad, melepas penutup matanya, dan meninggalkannya di kursi, menurut laporan itu.

Namun Abdulrahman dan tahanan lain, Abdulaziz Hamouda, mengatakan Assad terbaring di tanah ketika tim Israel pergi. Mereka pergi ke sisinya dan menemukan dia tidak bernapas. (OL-14)

BERITA TERKAIT