18 December 2021, 12:41 WIB

Eropa Peringatkan Pembicaraan Nuklir Iran Mendekati Ujung Jalan


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

 ALEX HALADA / AFP
  ALEX HALADA / AFP
Direktur Jenderal Badan Atom International (IAEA) Rafael Mariano Gross.

NEGARA-negara Barat melaporkan beberapa kemajuan dalam pembicaraan untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir penting Iran, tetapi diplomat Eropa memperingatkan bahwa mereka sebentar lagi akan mencapai ujung jalan.

Sebagai pukulan terhadap mediator Eropa, Iran meminta jeda baru dalam pembicaraan di Wina, Austria, yang bertujuan untuk membawa Amerika Serikat (AS) kembali ke dalam perjanjian 2015 dan menghentikan kegiatan nuklir.

Republik Islam itu meningkatkan proyek nuklirnya setelah AS di bawah Presiden Donald Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir .

Pembicaraan baru saja dilanjutkan pada akhir November 2021 setelah jeda selama lima bulan setelah pemilihan pemerintah garis keras baru di Iran.

"Ada beberapa kemajuan teknis dalam 24 jam terakhir, tetapi ini hanya membawa kita kembali lebih dekat ke tempat pembicaraan berlangsung pada bulan Juni," kata Inggris, Prancis dan Jerman, yang dikenal sebagai E3, dalam sebuah pernyataan pada Jumat (17/12).

"Kami dengan cepat mencapai ujung jalan untuk negosiasi ini,” imbuhnya.

Kekhawatiran Barat yang mendasarinya adalah kekhawatiran bahwa Iran akan segera membuat kemajuan yang cukup sehingga kesepakatan 2015, d

Iran dijanjikan bantuan ekonomi dengan imbalan pembatasan drastis pada pekerjaan nuklirnya, akan menjadi usang.

Enrique Mora, pejabat Uni Eropa yang memimpin pembicaraan, menyerukan urgensi dan agar pembicaraan dilanjutkan sebelum akhir tahun."Kami tidak lagi berbicara tentang bulan, kami berbicara tentang minggu," kata Mora.

Kemajuan terbatas

Mantan Presiden AS Donald Trump menarik diri dari kesepakatan pada 2018 dan memberlakukan sanksi besar-besaran termasuk larangan sepihak terhadap penjualan minyak Iran, bersumpah untuk membuat musuh AS itu bertekuk lutut.

Presiden Joe Biden mendukung kembalinya kesepakatan yang dinegosiasikan oleh pendahulunya Barack Obama, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan, tetapi telah digagalkan oleh langkah upaya kebangkitan.

"Ini tidak berjalan dengan baik dalam arti bahwa kita belum memiliki jalan kembali ke JCPOA," kata penasihat keamanan nasional Biden, Jake Sullivan, tentang pembicaraan tersebut.

"Kami membayar harga dari keputusan untuk meninggalkan kesepakatan kembali pada 2018," katanya.

Tapi Sullivan, berbicara di Dewan Hubungan Luar Negeri di Washington, mengatakan beberapa hari terakhir telah terjadi beberapa kemajuan di meja perundingan.

Pejabat AS lainnya mengatakan putaran terakhir lebih baik dari yang seharusnya dan lebih buruk dari yang seharusnya.

Pejabat itu menyerukan percepatan yang sangat signifikan dan mengatakan Amerika Serikat siap untuk kembali sebelum Tahun Baru.

"Jika butuh waktu sebanyak ini untuk menyepakati agenda bersama, bayangkan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan masalah dalam agenda itu," katanya.

Rusia, yang bersama dengan Tiongkok juga dalam pembicaraan, mengatakan para perunding setuju untuk memulai dari tempat mereka tinggalkan pada Juni sebelum Iran meminta jeda untuk pemilu.

“Putaran terakhir berhasil dalam arti mempersiapkan dasar yang kuat untuk negosiasi yang lebih intensif," tulis utusan Rusia, Mikhail Ulyanov di Twitter.

Kepala perunding Teheran Ali Bagheri mengatakan ada negosiasi keras dan intens untuk menyepakati pangkalan untuk pembicaraan lebih lanjut yang akan berlangsung dalam waktu dekat.

Rencana B?

Pemerintahan Biden mengatakan pihaknya bersedia mencabut sanksi tetapi hanya jika Iran kembali patuh.

Di tengah kebuntuan, Amerika Serikat semakin berbicara tentang tekanan Rencana B jika pembicaraan gagal.

Sekelompok mantan pejabat termasuk menteri pertahanan Obama Leon Panetta dan pensiunan jenderal David Petraeus dalam sebuah pernyataan bersama mendesak Biden untuk mengatur latihan militer tingkat tinggi atau tindakan lain untuk menimbulkan ketakutan di Iran.

"Tanpa meyakinkan Iran, Iran akan menderita konsekuensi berat jika tetap berada di jalurnya saat ini, hanya ada sedikit alasan untuk berharap keberhasilan diplomasi," tulis mereka, sambil juga mendukung bantuan kemanusiaan.

Awal tahun ini, Teheran juga mulai membatasi beberapa kegiatan inspeksi yang dilakukan oleh pengawas nuklir PBB, Badan Energi Atom Internasional (IAEA).

Teheran dan IAEA yang berbasis di Wina mengumumkan Rabu (15/12 bahwa mereka telah mencapai kesepakatan untuk mengganti kamera di kompleks nuklir TESA di Karaj, barat Teheran, setelah mereka rusak dalam serangan Juni yang dituduhkan Iran dilakukan oleh Israel.

Direktur Jenderal IAEA Rafael Grossi pada hari Jumat (17/12) menyuarakan keprihatinan bahwa unit memori kamera tetap hilang dari kompleks.

"Inilah sebabnya kami bertanya kepada mereka, 'Di mana itu?' Saya berharap mereka akan memberikan jawaban karena sangat aneh bahwa itu menghilang," kata Grossi.

"Kami memiliki cara untuk mencoba mendamaikan fakta di lapangan dengan apa yang akan dikatakan Iran kepada kami," tambahnya. (Aiw/France24/OL-09)

BERITA TERKAIT