15 December 2021, 22:08 WIB

Iran Izinkan PBB Ganti Kamera Rusak di Kompleks Nuklir


Mediaindonesia.com | Internasional

AFP/ Maxar Technologies.
 AFP/ Maxar Technologies.
Fasilitas nuklir Natanz, Iran.

IRAN setuju untuk mengizikan badan pengawas atom PBB mengganti kamera yang rusak di kompleks nuklir TESA di Karaj, barat Teheran, kata kantor berita di republik Islam itu, Rabu (15/12).

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) yang berbasis di Wina telah berusaha untuk mengganti perangkat yang menurut Iran rusak dalam serangan pada Juni yang dituduhkan dilakukan oleh Israel.

"Dalam isyarat niat baik, Iran mengizinkan IAEA memasang kamera baru untuk menggantikan yang rusak dalam operasi sabotase terhadap situs nuklir Karaj," kata kantor berita Nour yang dianggap dekat dengan Dewan Keamanan Nasional Iran.

"Ini tindakan sukarela oleh Iran untuk mengakhiri kesalahpahaman dalam hubungannya dengan IAEA," katanya. "Karena selesainya penyelidikan keamanan kamera yang rusak serta keputusan badan tersebut untuk mengutuk sabotase di kompleks TESA dan untuk menerima inspeksi teknis kamera oleh para ahli Iran sebelum pemasangannya, Iran telah memberi wewenang kepada badan tersebut untuk mengganti kamera yang rusak dengan yang baru," tambahnya.

Perkembangan itu juga dilaporkan oleh kantor berita Iran lain. Iran menuduh musuh bebuyutannya Israel berada di balik serangan sabotase terhadap bengkel manufaktur komponen sentrifugal TESA Karaj pada 23 Juni.

Pada saat itu dikatakan Iran menggagalkan serangan terhadap gedung tanpa mengidentifikasi sifat dari insiden tersebut. Hingga Rabu, Iran telah menolak permintaan IAEA untuk mengganti kamera.

Negosiasi dilanjutkan pada Kamis pekan lalu untuk mencoba menghidupkan kembali kesepakatan 2015 antara Iran dan kekuatan dunia yang ditarik Amerika Serikat dari bawah Donald Trump pada 2018.

Baca juga: Amerika Serikat Siapkan Alternatif jika Pembicaraan Nuklir Iran Gagal

Iran mengatakan hanya ingin mengembangkan kemampuan sipil tetapi kekuatan Barat mengatakan persediaan uranium yang diperkaya melampaui batas dan dapat digunakan untuk mengembangkan senjata nuklir.

Republik Islam itu selalu membantah menginginkan persenjataan nuklir. (AFP/OL-14)

BERITA TERKAIT