25 July 2021, 11:06 WIB

KBRI Kopenhagen Luncurkan Buku tentang Gunung Berapi Indonesia


mediaindonesia.com | Internasional

Dok KBRI Kopenhagen
 Dok KBRI Kopenhagen
Penulis buku tentang Gunung Berapi Henning Andersen

KEDUTAAN Besar Republik Indonesia (KBRI) Kopenhagen mengadakan peluncuran buku berjudul Indonesiens Ildøer yang ditulis Henning Andersen, penulis berkebangsaan Denmark. Acara ini dihadiri sekitar 100 orang peserta yang mayoritas adalah Warga Negara Denmark dari berbagai kalangan di antaranya akademisi, agen perjalanan, jurnalis, pengusaha, diplomat asing dan friends of Indonesia. 

Kegiatan peluncuran buku tersebut dilaksanakan dengan mengikuti protokol kesehatan yang disyaratkan Pemerintah Denmark termasuk dengan pre-registrasi online, menunjukkan Corona Pass, menjaga jarak dan menggunakan hand sanitizer.

Peluncuran buku tersebut ditandai dengan prosesi tumpeng, Dubes RI kopenhagen Dewi memberikan tumpeng pertama kepada Henning dan penulis tersebut juga memberikan sebuah buku karangannya kepada Dubes Dewi.

Dalam sambutannya, Dubes RI Kopenhagen Dewi Savitri Wahab mengapresiasi upaya Henning Andersen mengenalkan pariwisata Indonesia khususnya wisata gunung berapi. Dubes Dewi menyebut upaya Henning Andersen sangat nyata dalam meningkatkan hubungan masyarakat kedua negara khususnya memberikan pengetahuan lebih kepada masyarakat Denmark tentang budaya Indonesia dalam kaitannya dengan gunung berapi.

Buku setebal 282 halaman tersebut berisikan pengalaman Henning saat menjadi pemandu wisata gunung sejak tahun 1986 di Indonesia. Dalam paparannya, Henning menceritakan Indonesia merupakan negara yang memiliki gunung berapi terbanyak di dunia yaitu sekitar 200 gunung dan hitungannya dapat bertambah karena banyaknya gunung berapi yang tidak tercatat karena berada di dasar lautan.

Hening juga sampaikan beberapa letusan gunung berapi terdahsyat dunia ada di Indonesia termasuk letusan Gunung Tambora tahun 1815 yang mengakibatkan tidak adanya musim panas di Eropa untuk beberapa waktu. Letusan Gunung Krakatau pada tahun 1883 juga akan terus dikenang karena diikuti oleh tsunami dan memakan korban hingga 40.000 jiwa.

Letusan-letusan gunung berapi di Indonesia memberi dampak tidak hanya korban jiwa tapi juga dampak ekonomi karena adanya penutupan bandar udara, pembatalan penerbangan, hingga mengganggu industri pariwisata Indonesia.

Di sisi lain, Henning menyampaikan gunung berapi akan terus menjadi sumber kehidupan banyak makhluk hidup, tidak hanya manusia tapi juga hewan dan tumbuhan yang hidup di sekitarnya. Gunung berapi disebutkan membantu menyuburkan tanah dari lava dan abu sisa letusan, sumber bahan bangunan, objek wisata, hingga sumber energi terbarukan dari panas bumi.

"Masyarakat di sekitar Gunung berapi mari sama-sama menjaga kelestarian untuk diwariskan kepada anak cucu di masa mendatang," kata Henning.

Baca juga: Selama 12 Jam Terjadi 160 Kali Gempa di Gunung Merapi

Henning Andersen juga turut membaca sebuah puisi karyanya dalam Bahasa Inggris yang berjudul Garuda Indonesia yang bercerita tentang kekuatan Bangsa Indonesia yang dilambangkan dengan burung Garuda. 

Buku “Indonesiens Ildøer” tersebut merupakan buku kedua Henning tentang gunung berapi Indonesia setelah buku pertamanya yang berjudul “The Land of Fire” terbit pada tahun 1994. Kedua buku diterbitkan dalam Bahasa Denmark agar dapat menjadi rujukan bagi banyak pihak di Denmark baik akademisi maupun pecinta gunung berapi.

Saat ini, Henning dalam proses pendekatan kepada pihak yang akan menerjemahkan buku tersebut ke dalam Bahasa Inggris dan tidak tertutup kemungkinan juga dalam Bahasa Indonesia.

Pertunjukan Seni, Makanan dan Kopi Indonesia

Kegiatan peluncuran buku diikuti dengan book signing, pertunjukan seni budaya, dan penyajian makanan dan kopi khas Indonesia. Beberapa tari yang ditampilkan antara lain Tari Panyembrana dan Tari Sundaram dari Provinsi Bali serta Tari Enggang dari Provinsi Kalimantan Timur.

Acara ini turut menghadirkan tim pencak silat binaan KBRI Kopenhagen yang mayoritas beranggotakan Warga Negara Denmark yang berlatih secara rutin di KBRI Kopenhagen.

Kegiatan ini turut menjadi ajang promosi kuliner Indonesia berupa soto ayam, martabak telor, karedok, rendang, nasi pandan, sate kambing, botok ayam Bali, hingga dadar gulung dan lumpia pisang. Kopi khas Indonesia asal Gayo Aceh pun turut disuguhkan dan mendapat sambutan hangat dari para pengunjung.

Walaupun dilakukan dengan menerapkan protokol kesehatan, para tamu yang hadir terlihat sangat antusias dengan kegiatan tersebut. Beberapa pengunjung menyampaikan kegiatan tersebut menjadi pengobat rindu karena belum dapat melakukan perjalanan ke Indonesia karena terhalang pandemi covid-19. Sementara itu, beberapa pengunjung yang belum pernah ke Indonesia justeru menjadi sangat tertarik untuk berlibur untuk merasakan keindahan Indonesia secara langsung.

Diharapkan melalui serangkaian kegiatan tersebut, masyarakat Denmark dapat lebih mengerti dan memahami Indonesia dengan nilai budaya yang dianut dan akan membawa hubungan kedua negara yang lebih dekat.

Pemerintah Denmark telah melonggarkan restriksi dengan tidak membatasi jumlah perkumpulan luar ruangan. Per 23 Juli 2021, jumlah kasus Covid-19 di Denmark adalah 309.420 kasus, 295.176 sembuh, dan 2.542 korban meninggal dunia. Sejumlah 4.018.508 penduduk (69%) telah memperoleh vaksin tahap pertama dan 2.820.786 orang (50%) telah menerima vaksin tahap kedua.(RO/OL-5)

BERITA TERKAIT