22 March 2023, 23:25 WIB

Pelajar SD di Jakarta Dapat Literasi Tentang Media Televisi dan Media Sosial 


mediaindonesia.com | Humaniora

Ist
 Ist
YPP Indosiar-SCTV bersinergi dan ATVI melakukan literasi media dan juga pengenalan buku dan membaca bagi pelajar SD di Jakarta.

YAYASAN Pundi Amal Peduli Kasih (YPP) Indosiar-SCTV bersinergi dengan Akademi Televisi Indonesia (ATVI) melakukan literasi media dan juga pengenalan buku dan membaca bagi pelajar sekolah dasar (SD) di Jakarta dengan memanfaatkan juga mobil Wahana Edukasi Literasi atau Mobil Weli milik YPP Indosiar-SCTV alias mobil pintar.
 
Kegiatan ini bertujuan untuk menanamkan kebiasaan membaca, dan edukasi tentang pemanfaatan konten di media televisi dan media sosial seperti Youtube, Tiktok, Facebook, dan sebagainya, agar sejak dini mereka memahami mana layak ditonton dan mana yang harus dihindari. 

Pelaksanaan kegiatan lietrasi media dilakukan di SD Negeri Kedaung 08 Pagi, Jalan.Daan Mogot Raya Km. 1, Komplek Departemen Agama, RT 0077 RW 003 Kelurahan Kedaung Kaliangke. Kecamatan Cengkareng, Jakarta Barat pada Selasa (21/2023).

Baca juga: ATVI Dorong Para Lulusannya Masuk Industri Kreatif Digital

Kegiatan yang dimulai  pukul 08 WIB pagi, di aula sekolah itu, dibagi dua sesi. Sesi pertama diikuti oleh 92 anak dari kelas 2-4 SD.

Para Siswa SD Ternyata Lebih Sering Gunakan Gawai

Pada sesi ini, Dosen ATVI, Safrudiningsih, M.Ikom yang akrab disapa Kak Ning Nong dengan riangnya membuat anak-anak bersemangat mengikuti acara. Diawali dengan sapaan semangat pagi, yel-yel dan bernyanyi, anak-anak antusias dan selalu menjawab pertanyaan yang dilontarkan Kak Ning Nong. 

Baca juga: Swipe Safe, Upaya Wujudkan Internet Aman untuk Anak

“Media apa yang sering dipakai anak-anak, apakah  televisi atau gadget? Tanya Kak Ning Nong, mereka semua mengangkat tangan dan serempak menjawab lebih sering menggunakan gadget atau gawai untuk menonton media sosial seperti Tiktok, Youtube atau IG.

Sebagian Besar Pelajar Miliki Akun Tiktok

Yang lebih mengejukan 92 anak anak ini memiliki akun tiktok sendiri. 

Kemudian Kak Ning Nong mengingatkan anak anak harus menonton konten yang baik di televisi, gadget dan bioskop harus sesuai dengan usia karena ada aturannya yang dikeluarkan Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) tahun 2012 tentang Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) pasal 21 ayat 2, ada 5 kelompok berdasar usia. 

Baca juga: Riset Penting dalam Bangun Narasi Story Telling di Media Sosial

“Menonton konten video atau film harus sesuai usia anak, dan juga kalau sebuah adegan yang hanya bisa dilakukan oleh seorang profesional, tidak boleh ditiru,” ujar Kak Ning Nong. 

Bacakan Buku Cerita

Setelah memberikan literasi mengunaan media dan tontonan yang ada aturannya sesuai usia, anak anak diajak Kak Oma, sapaan akrab dosen ATVI, Sisca T Gurning untuk membaca. Menurutnya, membaca itu bagai jendela dunia.

Anak- anak bersama sama membaca kutipan yang menjelaskan begitu pentingnya membaca. Setelah itu Kak Oma membacakan sebuah buku cerita di depan anak- anak. D

an menariknya, secara bergantian anak anak diajak maju ke depan untuk membaca buku dengan diambil gambarnya dengan kamera dan tampak di layar televisi. Mereka sangat antusias. 

Baca juga: Tren Kegemaran Membaca Masyarakat Indonesia Meningkat

Pada kesempatan ini, Kak Oma membacakan sebuah buku buat anak kelas 2-4 SD yang menceritakan tentang sekor tikus bernama Tiju si pemburu tikus.

Tiju suka sekali makan keju dan selalu mencari keju di toko roti. Karena sukanya keju yang utuh dimakan habis oleh Tiju dan dikejar si Pupus, dengan susah payah Tiju lari menyelamatkan diri.

Untuk teman temannya menolong Tiju sehingga tidak tertangkap Tiju. Sedangkan untuk kelas 4-5 SD, Kak Oma membaca tentang Reuni Keluarga, yang menceritakan kisah seorang anak bernama Ester yang suka cita bertemu dengan keluarga dengan keragaman suku.

Setelah itu secara bergantian dengan anak-anak kelas 5 dan 6 SD mendapatkan ajakan untuk memilah atau membatasi menggunakan media sosial dan waktunya digunakan untuk membaca buku. Materi yang disampaikan sama dengan sesi petama, tetapi lebih disesuaikan dengan usia mereka. 

Dan tak kalah juga semangat dan cerianya mereka mendengarkan Kak Ning Nong dan Kak Oma mengingatkan mereka untuk membatasi menonton atau menggunakan gadget yang sebenarnya hanya boleh 2-3 jam sehari.

Tidak hanya menonton tetapi juga harus mau membaca buku agar pengetahuan makin luas dan bermakna buat mereka kelak.

Acara ini juga diramaikan dengan adanya mobil Wahana Edukasi Literasi atau Mobil Weli milik  YPP, yang berisikan buku-buku yang bisa dibaca oleh anak anak. 

Sangat Antusias

Kepala Sekolah SDN Kedaung 08, Siti Nurlijah, S..Pd menyatakan sangat berterima kasih dan senang sekali atas literasi yang sudah diberikan YPP Indosiar-SCTV dan ATVI di sekolah mereka. Karena melihat anak-anak dan para guru sangat antusias mengikuti acara literasi ini.

Siti berharap dengan adanya lliterasi ini, anak-anak semakin semangat untuk membaca. 

Baca juga: Tumbuhkan Minat Baca Butuh Disiplin

Diakui Siti, motivasi siswa untuk membaca buku masih kurang karena mereka lebih suka menggunakan gadget. Sekolah sebenarnya sering melakukan literasi agar anak-anak suka membaca, namun diakui ibu Siti buku-buku cerita di sekolah mereka masih sangat minim. 

“Kami berharap ke depan akan diadakan kerja sama kembali dengan YPP Indosiar-SCTV dan ATVI agar semangat membaca dan pemahaman akan media sosial lebih baik lagi,”katanya. (RO/S-4)

BERITA TERKAIT