19 August 2022, 22:05 WIB

Industri Jamu Sulit Berkembang, Ini Tantangannya


M Iqbal Al Machmudi | Humaniora

Antara
 Antara
Ilustrasi

BAHAN baku jamu pada dasarnya berasal dari alam atau yang bisa disebut Bahan Baku Obat Bahan Alam (BBOBA). Ada sejumlah tantangan yang menyebabkan industri jamu kita sulit berkembang.

Peneliti Pusat Riset Bahan Baku Obat dan Obat Tradisional Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Chaidir Amin menyampaikan hal itu dalam Webinar BRIN Saintifikasi Jamu, Jumat (19/8).

Tantangan pertama, sebut Chaidir, jamu yang didapat dari bahan alam liar rawan pemalsuan baik disengaja maupun tidak disengaja karena secara farmakologi memiliki kemiripan.

"Banyak sekali spesies dalam satu genus yang memiliki farmakologi yang sama," bebernya.

Ia melanjutkan, tantangan kedua pengembangan jamu BBOBA yang haru dibenahi adalah sustainable atau keberlanjutan. Karena didapat dari alam, BBOBA juga rawan mengalami kepunahan. Itu jika terus dimanfaatkan dan tidak dirawat atau budidayakan.

Untuk memastikan keberlanjutan BBOBA, Chaidir mengatakan, sudah ada sederet teknologi yang digunakan. Namun teknik budidaya ini yang harus dielaborasi dengan teknologi karena dalam teknik budidaya, pascapanen, dan ekstraksi dapat mempengaruhi profil fitokimia, aktivitas farmakologi, sifat farmasetika, dan kontaminasi.

"Jamu BBOBA ini memiliki bahan yang kompleks sehingga kandungan senyawa aktif yang bervariasi, kualitatif, dan kuantitatif dan senaywa aktif tidak diketahui sepenuhnya. Sehingga nanti menjadi konsideran bagaimana mutu," ujar Chaidir.

Tantangan teknis lainnya yakni masih banyak senyawa tanaman obat ynag masih belum diketahui. Sehingga kontrol kualitas produk BBOBA ekstrak sangat sulit diketahui dan apakah berbahaya bila dikonsumsi atau tidak.

"Terakhir yakni peralatan produksi BBOBA masih banyak yang impor bahkan alat pemotong, pengering, dan sebagainya jika ingin meningkatkan mutu tanaman obat kita karena ini investasi," pungkasnya. (H-2)

 

BERITA TERKAIT