10 August 2022, 22:14 WIB

Sejumlah Dampak Perceraian kepada Anak


Meilani Teniwut | Humaniora

DOK MI.
 DOK MI.
Ilustrasi.

HAMPIR setengah dari pasangan menikah di Amerika Serikat akhirnya bercerai, menurut beberapa perkiraan. Karena itu sering terjadi, betapa sulit dan traumatisnya perceraian untuk anak-anak. 

Dilansir dari Psychology Today, Penelitian yang diterbitkan oleh sosiolog Lisa Strohschein menunjukkan bahwa, bahkan sebelum pernikahan putus, anak-anak yang orangtuanya kemudian bercerai menunjukkan tingkat kecemasan, depresi, dan kecemasan yang lebih tinggi, dan perilaku antisosial daripada teman sebaya yang orangtuanya tetap menikah. Ada peningkatan lebih lanjut kecemasan dan depresi pada anak ketika orangtua melakukan perceraian.  

Psikolog yang berbasis di AS Sharlene Wolchik dan rekan menemukan bahwa perceraian orangtua dikaitkan dengan risiko yang signifikan bagi anak-anak dan remaja, termasuk penyalahgunaan zat dan kecanduan, gangguan mental, masalah kesehatan fisik, dan hasil pendidikan yang buruk.

Kehilangan traumatis perceraian

Tidak selalu ada dukungan yang cukup atau bahkan pengakuan tentang yang bisa terjadi akibat perceraian traumatis bagi pasangan dan anak-anak mereka. Apa pun alasan perpisahan itu, biasanya ada perasaan sedih, kemarahan, pengkhianatan, rasa bersalah, dan rasa malu. 

Kehancuran perkawinan dapat membuat kedua orangtua merasa tertekan dan stres. Ini dapat membangkitkan perasaan ditinggalkan, terisolasi, dan ketakutan yang primitif dan kuat. 

Hal ini dapat menyebabkan kecemasan atau depresi. Tidak mudah memberi anak Anda yang mereka butuhkan saat Anda sangat rentan dan rapuh secara emosional.

Secara praktis dan logistik, hal-hal bisa menjadi lebih sulit bagi Anda dan anak-anak Anda ketika pernikahan hancur. Perceraian sering membawa tekanan keuangan dan kesulitan sosial. 

Anak-anak dapat percaya mereka sebagai penyebab perceraian orangtua mereka. Rasa bersalah dan malu dapat membuat mereka merasa tidak berharga, cemas, dan depresi. Setiap bagian dari kehidupan mereka--pengaturan hidup, keputusan tentang sekolah, dan liburan--dapat penuh dengan konflik jika orangtua tidak dapat bekerja sama satu sama lain.

Anda mungkin tidak menyukai atau mempercayai mantan, terutama di awal proses perpisahan dan perceraian. Bisa terasa sangat menyakitkan dan mengecewakan juga untuk berpisah dari anak-anak sementara mereka berada dalam pengasuhan orangtua mereka yang lain--sangat mungkin orang yang paling tidak Anda sukai dalam situasi tersebut. Mungkin ada kekhawatiran yang realistis--terkadang terkait dengan penggunaan obat-obatan atau alkohol--tentang keselamatan anak-anak dalam perawatan mantan Anda. 

Beberapa orangtua bahkan khawatir tentang berbagai jenis pelecehan ketika anak-anak mereka bersama orangtua lain. Namun, sebagian besar anak-anak harus mencari tempat yang aman untuk diri mereka sendiri di dua rumah yang terpisah. Adalah penting bahwa mereka dibantu untuk merasa betah di kedua tempat tersebut. Kadang-kadang bahkan bisa melegakan, setelah perceraian, bagi anak-anak untuk berada di lingkungan yang menyediakan kedamaian dan tidak ada ketegangan.

Orangtua berperang

Ketika ibu dan ayah mereka berada di kamp musuh, seorang anak harus mencoba mencari tahu siapa yang benar dan siapa yang salah, siapa yang baik dan siapa yang jahat. Jika seorang ibu percaya, misalnya, bahwa mantan suaminya berbahaya atau jahat, seorang anak mungkin merasa tidak aman dan tidak percaya kepada ayahnya. Anak mungkin menolak ayahnya untuk menjaga dirinya dan ibunya aman secara psikologis. Mungkin sulit bagi seorang anak untuk mencintai dan mempercayai orangtua yang dibenci oleh orang lain.

Kate Scharff, penulis Divorce and Parenting Wars, menulis bahwa sistem hukum sering kali membawa nada permusuhan yang tinggi pada perceraian. Kecuali keadaan Anda sedemikian rupa sehingga Anda tidak dapat menghindarinya, cobalah untuk tidak terlibat dalam pertempuran menang/kalah dengan seorang mantan. 

Anak-anak hampir selalu menjadi korban dalam konflik ini. Mereka dapat merasa terkoyak ketika orangtua mereka tidak dapat mengatur pembubaran perkawinan mereka secara sipil, damai, dan penuh hormat. 

Psikolog Kanada Arthur Leonoff menjelaskan dalam bukunya The Good Divorce alasan perceraian begitu sulit bagi anak-anak dan yang dapat dilakukan orangtua dan terapis untuk membantu mereka. Menjaga citra mental berharga anak tentang dirinya dengan kedua orangtua kandungnya sangat penting, menurut Leonoff, karena citra mental ini membentuk dasar dari citra identitas anak. (OL-14)

BERITA TERKAIT