24 June 2022, 18:58 WIB

Penerima Vaksin Booster di Indonesia Bertambah 46.944 Orang


Mediaindonesia.com | Humaniora

AFP
 AFP
Ilustrasi.

SATUAN Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 menginformasikan bahwa penerima vaksin COVID-19 dosis penguat di Indonesia bertambah sebanyak 46.944 orang pada Jumat (24/6) sehingga total hingga kini mencapai 49.543.811 orang.

Menurut data Satgas Penanganan COVID-19 yang diterima di Jakarta, juga diketahui bahwa jumlah penerima vaksin dosis lengkap bertambah 16.758 orang sehingga total menjadi 168.660.974 orang.

Baca juga: 70 Kasus Hepatitis Akut Ditemukan di 21 Provinsi

Sementara itu, jumlah total warga yang telah mendapatkan vaksinasi COVID-19 dosis pertama juga bertambah 19.362 orang sehingga totalnya mencapai 201.296.746 orang.

Sementara berdasarkan data Satgas Penanganan COVID-19 target sasaran vaksin adalah sebanyak 208.265.720 orang

Satgas juga menginformasikan bahwa kasus positif COVID-19 di Indonesia bertambah 2.069 pada Jumat sehingga total pada saat ini mencapai 6.076.894 orang.

Terkait hal itu, Satgas mengajak seluruh masyarakat berperan aktif dalam upaya percepatan penanganan COVID-19 dengan tetap memperkuat protokol kesehatan dan mengikuti vaksinasi dari dosis pertama hingga dosis ketiga atau "booster".

Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Prof. Wiku Adisasmito mengingatkan bahwa kenaikan kasus COVID-19 dalam beberapa waktu terakhir merupakan alarm yang perlu diwaspadai bersama.

"Terus perketat kedisiplinan protokol kesehatan. Pada saat ini sangat penting melindungi diri sendiri dan orang lain," katanya.

Sementara, Kepala Bidang Pengembangan Profesi Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI) Masdalina Pane mengatakan penguatan protokol kesehatan merupakan kunci utama yang perlu menjadi perhatian masyarakat pada saat terjadi peningkatan jumlah kasus COVID-19.

"Selama masih masa pandemi terutama saat terjadi peningkatan kasus maka penguatan protokol kesehatan perlu dilakukan oleh seluruh masyarakat," katanya.

Masdalina Pane menambahkan, selain protokol kesehatan, vaksinasi mulai dosis pertama hingga dosis penguat atau booster juga menjadi hal utama yang dibutuhkan oleh semua penduduk.

"Selain itu tetap penuhi standar dasar pengendalian wabah terutama 3T. Praktik 3T ditambah disiplin penerapan protokol kesehatan dan juga vaksinasi merupakan sejumlah upaya yang diperlukan untuk mempercepat penanganan pandemi COVID-19," katanya.​​​​​​ (Ant/OL-6)

BERITA TERKAIT