18 June 2022, 14:00 WIB

AS Setujui Vaksin Pfizer dan Moderna untuk Anak Umur Empat Bulan


Mediaindonesia.com | Humaniora

Antara/Frederic J Brown.
 Antara/Frederic J Brown.
Vaksin Moderna Covid-19 disiapkan untuk administrasi di Union Station di Los Angeles.

AS menyetujui vaksin Pfizer dan Moderna untuk anak bungsu

BADAN Pengawas Obat dan Makanan (FDA) Amerika Serikat memberikan otorisasi darurat pada Jumat (17/6) untuk penggunaan vaksin Pfizer dan Moderna untuk covid-19 pada anak-anak termuda. Sasaran merupakan kelompok usia terakhir yang menunggu imunisasi di sebagian besar negara.

Badan tersebut, yang persetujuannya dianggap sebagai standar global, mengizinkan vaksin dua dosis Moderna untuk bayi berusia enam bulan hingga lima tahun dan tiga dosis suntikan Pfizer untuk mereka yang berusia antara enam bulan dan empat tahun.

"Hari ini sangat melegakan bagi orangtua dan keluarga di seluruh Amerika," kata Presiden Joe Biden dalam suatu pernyataan. Ia menambahkan bahwa memvaksinasi anak-anak kecil akan membantu, "Bangsa kita terus bergerak maju dengan aman."

Kepala FDA Rober Califf juga memuji keputusan itu. "Vaksin untuk anak-anak yang lebih kecil akan memberikan perlindungan dari hasil paling parah dari covid-19, seperti rawat inap dan kematian."

Pfizer mengatakan pihaknya berencana mengajukan permintaan otorisasi kepada regulator lain di seluruh dunia, termasuk European Medicines Agency pada awal Juli. "Orangtua di AS sekarang memiliki pilihan untuk memvaksinasi anak-anak mereka di bawah usia lima tahun. Kami bekerja untuk memastikan bahwa negara-negara lain di seluruh dunia akan mengikuti,” kata Ugur Sahin, CEO dan salah satu pendiri BioNTech Jerman, yang mengembangkan vaksin bersama dengan Pfizer.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) sekarang juga harus merekomendasikan vaksin sebelum digunakan di Amerika Serikat. Lembaga itu menjadi pemberi lampu hijau terakhir yang akan diberikan setelah pertemuan komite penasihat ahli yang diharapkan diadakan sebentar lagi.

Namun pemerintah mengatakan bahwa segera setelah keputusan FDA dibuat, 10 juta dosis dapat segera dikirim ke seluruh negeri. Ini akan diikuti oleh jutaan lagi dalam minggu-minggu berikutnya.

Uji coba berhasil 

Kedua vaksin didasarkan pada messenger RNA yang mengirimkan kode genetik untuk virus korona mengembangkan protein ke sel manusia yang kemudian menumbuhkannya di permukaannya. Ini melatih sistem kekebalan sistem untuk siap menghadapinya. Teknologi ini sekarang dianggap sebagai platform vaksinasi covid-19 terkemuka.

Vaksin-vaksin tersebut telah diuji dalam uji coba terhadap ribuan anak-anak. Keduanya ditemukan menyebabkan tingkat efek samping ringan yang serupa seperti pada kelompok usia yang lebih tua dan memicu tingkat antibodi yang serupa.

Kemanjuran terhadap infeksi lebih tinggi untuk Pfizer sekitar 80% dibandingkan dengan perkiraan Moderna 51% untuk anak-anak berusia enam bulan hingga dua tahun dan 37% untuk mereka yang berusia dua hingga lima tahun. Namun angka Pfizer didasarkan pada sangat sedikit kasus dan dengan demikian dianggap sebagai pendahuluan. Ini juga membutuhkan tiga dosis untuk mencapai perlindungannya dengan suntikan ketiga diberikan delapan minggu setelah yang kedua pada tiga minggu setelah pertama.

Vaksin Moderna harus memberikan perlindungan yang kuat terhadap penyakit parah setelah dua dosis. Ini diberikan empat minggu terpisah. Perusahaan sedang mempelajari penambahan booster yang akan meningkatkan tingkat kemanjuran terhadap penyakit ringan.

Namun, keputusan Moderna untuk menggunakan dosis yang lebih tinggi dikaitkan dengan tingkat demam yang lebih tinggi sebagai reaksi terhadap vaksin dibandingkan dengan Pfizer. "Kami sangat senang bahwa FDA telah memberikan Otorisasi Penggunaan Darurat vaksin covid-19 Moderna untuk anak-anak dan remaja, terutama untuk anak-anak kecil kami yang rentan," kata CEO Moderna Stephane Bancel.

"Anak-anak perlu menjalani kehidupan sosial yang tinggi untuk bertumbuh dan berkembang," tambah Bancel. "Dengan otorisasi ini, pengasuh untuk anak kecil usia 6 bulan hingga usia 5 tahun akhirnya memiliki cara melindungi diri dari risiko covid-19 di ruang kelas dan tempat penitipan anak."

Amerika Serikat, rumah bagi 20 juta anak berusia empat tahun ke bawah dan mencatat 480 kematian akibat covid-19 dalam kelompok itu saat pandemi. Angka ini jauh lebih tinggi daripada musim flu yang buruk, menurut FDA. Pada Mei 2022, ada 45.000 rawat inap dalam kelompok itu, hampir seperempatnya membutuhkan perawatan intensif. (AFP/OL-14)

BERITA TERKAIT