21 May 2022, 20:29 WIB

ChildFund Menjadi Pionir Integrasi Keterampilan Nonteknis ke Pendidikan Vokasi


Mediaindonesia.com | Humaniora

DOK Pribadi.
 DOK Pribadi.
Kolaborasi di bidang peningkatan keterampilan teknis bagi peserta didik di satuan pendidikan vokasi ini akan berlangsung selama tiga tahun.

KETERAMPILAN teknis merupakan keniscayaan dalam pengembangan sumber daya manusia, terutama untuk orang muda saat memasuki dunia kerja dan bisnis. Sayangnya pendidikan keterampilan teknis (soft skills) di sekolah kejuruan dan politeknik belum dilakukan secara terstruktur dan masif. 

Melihat kondisi itu, ChildFund International di Indonesia berinisiatif menjadi pionir integrasi keterampilan nonteknis ke dalam pendidikan vokasi. Demikan pernyataan Hanneke Oudkerk, Country Director ChildFund di Indonesia, menyambut penandatanganan kesepakatan kerja sama dengan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi yang berlangsung di Magelang, Jawa Tengah, Jumat (20/5/2022). Kolaborasi di bidang peningkatan keterampilan teknis bagi peserta didik di satuan pendidikan vokasi ini akan berlangsung selama tiga tahun.
 
Di tempat yang sama, Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi Wikan Sakarinto berharap kerja sama dengan ChildFund dapat berkontribusi pada pengembangan kemampuan nonteknis kecakapan hidup dan kesiapan kerja. Ia percaya keterampilan nonteknis merupakan hal paling penting yang dibutuhkan dunia kerja dan industri. 

Dalam sambutannya, Wikan menyebutkan bahwa penandatanganan kesepakatan bukan sesuatu yang datang begitu saja tanpa dasar. Ia menyebut ChildFund sebagai contoh lembaga yang telah menguji coba integrasi pendidikan keterampilan nonteknis di SMKN 1 Pringapus, Kabupaten Semarang, dan berhasil. Karenanya, Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi merasa perlu untuk bersinergi dalam mengembangkan dan mengimplementasi hal ini lebih lanjut. 

ChildFund sebagai lembaga pembangunan internasional yang berfokus pada anak dan orang muda usia 0-24 tahun telah bekerja meningkatkan kualitas orang muda melalui program Enhancing & Empowering Youth (Energy). Salah satunya melalui pengembangan modul kecakapan hidup dan kesiapan kerja. Menurut Meinrad Indra Cahya, Youth Development Specialist ChildFund di Indonesia, modul ini menyediakan pengetahuan dan keterampilan komprehensif untuk meningkatkan kepercayaan diri bagi orang muda dalam memasuki dunia kerja dan usaha. Beberapa komponan penting di dalam modul ini di antaranya literasi keuangan, komunikasi, kesetaraan gender, kesehatan reproduksi dan konsep perlindungan anak. 

Selain melalui pembelajaran tatap muka, ChildFund melakukan langkah digitalisasi sehingga materi keterampilan nonteknis dapat digunakan dalam pembelajaran daring. Sejalan dengan pernyataan Dirjen Pendidikan Vokasi, Meinrad menyatakan sejak 2021 ChildFund bermitra dengan SMKN 1 Pringapus dalam mengintegrasikan modul keterampilan nonteknis ke kurikulum pendidikan vokasi. Dengan materi yang berjenjang, terstuktur, dan berkesinambungan, modul ini akan disampaikan kepada siswa kelas 10 hingga 12.

Siswa kelas 10 SMKN 1 Pringapus mengungkapkan pembelajaran keterampilan teknis yang mereka dapatkan membantu meningkatkan kepercayaan diri mereka dalam berkomunikasi dengan orang lain. Niken Ritmayanti, salah seorang guru SMKN 1 Pringapus, menyebutkan bahwa implementasi pembelajaran keterampilan nonteknis membuat para siswa terarah sejak awal tentang tujuan mereka dan yang akan mereka lakukan selanjutnya. Para siswa dilatih untuk mengenal potensi dirinya. Ia juga menilai para siswa yang telah mendapat materi keterampilan nonteknis tampak lebih percaya diri dibanding siswa lain, terutama dalam berkomunikasi. 

Meinrad menyatakan keterampilan nonteknis merupakan salah satu komponen terpenting untuk menjembatani link & match dengan dunia industri. Sementara, dunia pendidikan vokasi saat ini lebih didominasi oleh keterampilan teknis (hard skills). "Saat ini pendidikan keterampilan hidup di SMK dan politeknik masih dilakukan secara sporadis dan berdasar permintaan," lanjutnya. 

Menurutnya, modul kecakapan hidup dan kesiapan kerja ChildFund memiliki potensi untuk diterapkan di lebih banyak SMK-SMK pusat keunggulan serta politeknik negeri yang berada di bawah satuan Pendidikan Vokasi Kemendikbudristek. Tidak hanya berkaitan dengan kesiapan kerja, ia berharap yang ChildFund lakukan dapat mendorong orang muda untuk berpartisipasi aktif sebagai agen perubahan di komunitas tempat mereka berada. (RO/OL-14)

BERITA TERKAIT