19 May 2022, 11:52 WIB

Demi Nol Emisi Karbon 2060, MMS Group Terapkan Energi Baru Terbarukan


mediaindonesia.com | Humaniora

Ist
 Ist
Acara penandatanganan perjanjian jual beli Renewable Energy Certification (REC) antara PT PLN dan PT Multi Harapan Utama (MHU).

PENCANANGAN net zero emission pada tahun 2060 menjadi perhatian berbagai pihak. Upaya membuat aktivitas bisnis di dunia lebih hijau dan berkelanjutan ini pun tidak luput dari rencana MMS Group Indonesia.   
 
Berbagai inisiatif dilakukan MMS Group dalam menerapkan energi baru terbarukan (EBT). Seperti yang dilakukan anak usahanya, yakni PT Multi Harapan Utama (MHU), yang mengembangkan solar power plant untuk sumber listrik di area operasionalnya dan ditargetkan mulai beroperasi pada paruh kedua 2022. 

Adapun usaha lainnya dalam mendukung pengembangan renewable energy, MHU berkolaborasi PT PLN (Persero) guna memperoleh sertifikasi atas penggunaan Renewable Energy dari PLN (REC).

REC merupakan sertifikasi atas produksi energi listrik yang dihasilkan oleh pembangkit energi terbarukan dengan proses penerbitan sesuai standar dan mekanisme yang diakui secara internasional. 

REC merupakan instrument berbasis pasar yang menyatakan, bahwa pemegang sertifikat menggunakan 1 MWh (megawatt hours) listrik dari sumber-sumber EBT.

Baca juga: Menteri ESDM : Gas Jadi Komoditas Penting untuk Transisi Energi

Sertifikasi yang dirilis oleh PLN ini berstandar internasional. Sudah pasti menunjukkan pemegang sertifikat sebagai pihak yang turut berkontribusi terhadap kelestarian lingkungan.  
Melalui dua inisiatif tersebut, MHU pada tahun 2022 akan beroperasi menggunakan listrik terbarukan. 
 
“Hal ini sejalan dengan rencana kami untuk mendukung program Net Zero Emission (NZE) pemerintah," ujar Andrew Hidayat, Founder MMS Group Indonesia di Jakarta,  Rabu (18/5). 

"Kami merasa ini saatnya untuk merealisasikan visi dan rencana kami untuk turut membangun ekosistem energi hijau di Indonesia, dimulai dari anak usaha kami sendiri,”  jelas Andrew.
 
Dia menjelaskan, ke depannya MMS Group Indonesia akan mengembangkan proyek-proyek dengan konsep sustainable business seperti solar power plant dan smelter nikel matte sebagai bahan baku utama industri baterai.
 
Andrew kembali menegaskan, bahwa sertifikasi ini menjadi bukti bahwa MHU telah menggunakan listrik terbarukan yang diakui secara internasional dalam asset-aset MHU. 
 
Hal ini dikatakan Andrew merupakan langkah konkret MMS Group Indonesia dalam mendukung program Indonesia Net Zero Emission 2060 yang dideklarasikan pemerintah di UNFCCC COP 26 di Glasgow tahun lalu.
 
Sementara itu, Senior Manager Niaga dan Manajemen Pelanggan PLN UIW Kaltimra, Himawan Sutanto menyampaikan, bahwa PLN berharap kerja sama ini dapat diikuti oleh perusahaan lain.
 
“Serta menjadi langkah awal dalam mewujudkan pemanfaatan listrik yang bersumber dari energi baru dan terbarukan di Indonesia khususnya di Kalimantan Timur dan Kalimantan Utara,” terangnya. (RO/OL-09)

BERITA TERKAIT